Jika kau berpakaian seperti musuh-musuhmu, niscaya kau menjadi sasaran anak panah saudara-saudaramu …

Jika kau berpakaian seperti musuh-musuhmu, niscaya kau menjadi sasaran anak panah saudara-saudaramu …

Bandung, 22 Februari 2011

–Hendra Wibawa Ibn Tato Wangsa Widjaja–

Advertisements

Lesap …

Satu mimpi buatku, tentang bentuk yang pudar warna. Aku meradang saat kerontang dadaku merambak seluruh, sedang asap itu mengepul dari titik didihku ke langit perak …

 

Mata rantai pun berceraian, sebuah jawab menjadi duri di dada. Kau terbawa khayali jika seringai itu terartikan lain -padahal siasat dan nasihat mereka bermuara pada benda-benda …

 

Aku berkata, “Kau yang hilang huruf-huruf! Cukuplah air mata yang mewakili wujud nestapa … bukan ucapan yang tak santun dan bekunya karya cipta! Biar kukunyah saja kasih sayang dari bibirmu, lalu kupapah semangatmu menyeruak belantara durja dan pundak-pundak nestapa!”

 

Tapi kau senyap di titik bekumu yang berasap … -sedang makna-makna pada lesap di belukar bahasa …

 

Bandung, 20 februari 2011

–HENDRA WIBAWA IBN TATO WANGSA WIDJAJA—