Ringkai …

Kau bersambang dengan hati bersuluk tasawuf. Tak ada yang kudengar darimu selain mersik khayalmu yang melafalkan rajah-rajah orang yang mabuk. Tahafut-lah makrifatmu sebagaimana akal para pengusung falasifah. Kelam dan menyesatkan …

 

Aku berkata, “Kau dan cinta, wahai Sufi! Tiada beda ibarat gagak dan bangkai! Berapa lama kau meringkaikan jantungmu dari basahnya ilmu? Begitu kabur arah mata angin di kegelapan manhaj-mu, sementara dahaga itu nyaris membinasakan akalmu!”

 

Bandung, 25 september 2011

–HENDRA WIBAWA IBN TATO WANGSA WIDJAJA—
Advertisements