Memanjangkan …

Aku menyadur isi hati menjadi buku yang bercerita tentangmu. Tahukah kau, meski tak sulit menggumamkan namamu, namun jiwa yang malu tak jua bebas menuliskannya selain berupa hamzah selepas alif yang tercantum dalam warna-warna …

Kau mulailah dari mukadimahku, niscaya kautemukan pula sekian banyak hamzah selepas alif pada setiap alinea yang mewartakan air di padang pasir yang terhampar di bawah langit kita …

——————————————————————-

حمراء merah صفراء kuning بيضاء putih سوداء hitam زرقاء biru خضراء hijau سمراء cokelat
ابتداء permulaan ماء air صحراء padang pasir سماء langit

 

Bandung, 4 Maret 2012

–HENDRA WIBAWA IBN TATO WANGSA WIDJAJA—