Seperti Hewan, Memutar Pandang Memaruh Darah …

memaruh darah

Imam ash-Shan’ani berkata di kitab Subul as-Salam (1/538):

 

… وقد ثبت عن النبي صلى الله عليه وسلّم الأمر بمخالفة سائر الحيوانات في هيئات الصلاة، فنهى عن التفات كالتفات الثعلب، وعن افتراش كافتراش السبع، وإقعاء كإقعاء الكلب، ونقر كنقر الغراب، ورفع الأيدي كأذناب خيل شمس -أي حال السلام- … ويجمعها قولنا :

إذا نحن قمنا في الصلاة فإننا ** نُهينا عن الإتيان فيها بستة

بروك بعير والتفات كثعلب ** ونقر غراب في سجود الفريضة

وإقعاء كلب أو كبسط ذراعه ** وأذناب خيل عند فعل التحية

 

… telah kukuh dari Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– perintah untuk menyalahi tabiat hewan-hewan pada sejumlah kaifiat shalat. Beliau –shallallahu ‘alaihi wa sallam– melarang dari mengalihkan pandang seperti rubah, dari menghamparkan (kedua hasta) seperti binatang buas, dari duduk bertinggung anjing, dari mematuk seperti burung gagak, dari mengangkat tangan –yakni pada saat salam- seperti ekor-ekor kuda yang bergerak-gerak … dan semua itu terhimpun dalam ucapan kami berikut:

Jika kita berdiri shalat, terlarang bagi kita enam hal …

melutut unta, memutar pandang seperti rubah, memaruh dalam sujud tak ubahnya burung gagak … begitu juga bercangkung anjing, membaringkan hasta (ke tanah), dan (isyarat) ekor-ekor kuda di saat tahiyat …

 

***

 

* Kitab Subul as-Salam ditulis oleh Imam ash-Shan’ani, ulama dari kota Shan’a di negeri Yaman. Kitab tersebut berisikan penjelasan beliau atas kitab Bulugh al-Maram karya al-Hafizh Ibn Hajar al-Asqalani –rahimahumallah– …

Berikut ini beberapa hadits yang menyebutkan tentang larangan menyerupai tabiat hewan pada saat shalat …

 

Pertama: Melutut Unta

… yaitu larangan menyerupai tabiat unta yang menderum. Orang yang shalat tidak boleh bersujud dengan cara melutut seperti unta yang menderum, yakni dengan mendahulukan kedua lutut sebelum kedua tangan …

 

عن أبي هريرة قال رسول الله صلى الله عليه وآله وسلم: “إذا سجد أحدكم فلا يبرك كما يبرك البعير وليضع يديه قبل ركبتيه.” (أخرجه أحمد وأبو داود)

 

Dari Abu Hurairah, Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– bersabda, “Jika salah seorang dari kalian bersujud, janganlah dia berlutut seperti unta yang menderum, tetapi hendaklah dia meletakkan kedua tangannya terlebih dahulu sebelum kedua lututnya.” (HR. Ahmad dan Abu Dawud)

 

Kedua: Memutar Pandang Seperti Rubah

… yaitu larangan menoleh pada saat shalat, baik dengan kepala maupun dengan pandangan mata …

 

عن أبي هريرة رضي الله عنه قال: أمرني رسولُ الله صلى الله عليه وسلم بثلاثٍ ونهاني عن ثلاث … والْتِفاتٍ كالْتِفاتِ الثعلب

رواه أحمد في المسند، صححه أحمد شاكر وحسَّنه الألباني في صفة الصَّلاة.

 

Dari Abu Hurairah, dia berkata, “Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wasallam- memerintahkanku dengan tiga perkara dan melarangku dari tiga perkara … dan (beliau melarangku) dari memutar pandang seperti rubah.” (HR. Ahmad di kitab Musnad; disahihkan oleh Ahmad Syakir dan dihasankan oleh al-Albani di kitab Shifah ash-Shalah)

Sering juga saya melihat orang yang sedang shalat melakukan hal ini dengan ekor matanya –seperti memandang ke atas, memandang ke arah kanan atau kiri untuk memerhatikan atau memandang sekilas orang yang berada di masjid …

Kata Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam, berpaling atau memutar pandang seperti itu merupakan pencurian yang dilakukan oleh setan dari orang yang shalat sebagaimana disebutkan dalam hadits berikut:

 

عن عائشة رضي الله عنها قالت: سألت النّبي صلى الله عليه وسلم عن الالتفات في الصلاة؟ فقال: هو اختلاس يختلسه الشيطان من صلاة العبد. رواه البخاري

 

Dari ‘Aisyah –radhiyallahu ‘anha, dia berkata, “Aku bertanya kepada Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam- tentang menoleh (memutar-mutar pandang) pada saat shalat,” lalu beliau bersabda, “Itu merupakan pencurian yang dilakukan oleh setan terhadap shalat seorang hamba.” (HR. al-Bukhari)

 

Ketiga: Memaruh Tak Ubahnya Burung Gagak atau Ayam

… yaitu tidak menyempurnakan rukuk dan sujud, tidak thuma’ninah (tenang) dalam shalat. Syaikh Ibn Jibrin –rahimahullah– berkata tentang memaruh seperti gagak:

 

… يعني إذا سجد ساعة ما يصل إلى الأرض يرفع رأسه كأنه الغراب الذي ينقر …

 

… yakni apabila bersujud hanya sesaat saja, sebelum mencapai tanah dengan sempurna akan mengangkat kepalanya lagi seakan-akan burung gagak yang mematuk …

Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– melarang perbuatan seperti itu sebagaimana disebutkan dalam hadits-hadits berikut:

 

عن أبي هريرة رضي الله عنه قال: أمرني رسولُ الله صلى الله عليه وسلم بثلاثٍ ونهاني عن ثلاث … ونهاني عن نَقرة كنقرَةِ الدِّيك

رواه أحمد في المسند، صححه أحمد شاكر وحسَّنه الألباني في صفة الصَّلاة.

 

Dari Abu Hurairah, dia berkata, “Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wasallam- memerintahkanku dengan tiga perkara dan melarangku dari tiga perkara … dan beliau melarangku dari mematuk seperti patukan ayam.” (HR. Ahmad di kitab Musnad; disahihkan oleh Ahmad Syakir dan dihasankan oleh al-Albani di kitab Shifah ash-Shalah)

 

عن أبي عبد الله الأشعري، قال: صلى رسول الله صلى الله عليه وسلم بأصحابه، ثمّ جلس في طائفة منهم، فدخل رجل، فقام يصلي، فجعل يركع وينقر في سجوده، فقال النّبيّ صلى الله عليه وسلم: “أترون هذا، من مات على هذا، مات على غير ملَّة محمّد، ينقر صلاته كما ينقر الغراب الدّم، إنّما مثل الّذي يركع وينقر في سجوده، كالجائع لا يأكل إلا التّمرة والتّمرتين، فماذا تغنيان عنه، فأسبغوا الوضوء، ويل للأعقاب من النّار، أتمّوا الرّكوع والسّجود.” قال أبو صالح: فقلت لأبي عبد الله الأشعريّ: من حدّثك بهذا الحديث؟ فقال: أمراء الأجناد: عَمْرُو بْنُ الْعَاصِ، وَخَالِدُ بْنُ الْوَلِيدِ، وَيَزِيدُ بْنُ أَبِي سُفْيَانَ، وَشُرَحْبِيلُ بْنُ حَسَنَةَ، كُلُّ هَؤُلاءِ سَمِعُوهُ مِنَ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم.

(أخرجه ابن خزيمة ١/٣٣۲، رقم ٦٦٥، والبيهقي ۲/۸۹، رقم ۲٤٠٦، وابن عساكر ٦٥/۲٣٩. وأخرجه أيضًا: البخاري فى التاريخ الكبير ٤/۲٤۷، وابن أبي عاصم فى الآحاد والمثاني ١/٣۷۲، رقم ٤۹٤. وحسنه الألباني في صحيح ابن خزيمة رقم ٦٦٥).

 

Dari Abu ‘Abdullah al-Asy’ari, dia berkata:

Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– shalat mengimami para shahabat. (Seusai shalat), beliau duduk-duduk bersama sekelompok para shahabat. Tiba-tiba seorang lelaki memasuki masjid dan mendirikan shalat. Lelaki itu rukuk dan mematuk-matuk dalam sujudnya. (Melihat itu), Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– bersabda, “Apakah kalian melihat (yang dilakukan orang) ini? Barang siapa yang mati (dengan shalat) seperti ini, maka dia mati di luar millah Muhammad –shallallahu ‘alaihi wa sallam. Dia mematuk-matuk dalam shalatnya tak ubahnya burung gagak yang memaruh darah. Sesungguhnya perumpamaan orang yang rukuk dan mematuk-matuk dalam sujudnya itu hanyalah bagaikan orang lapar yang tidak memakan apa pun selain sebutir dua butir kurma yang tentu tak mengenyangkannya. Oleh karena itu, hendaklah kalian menyempurnakan wudu. Betapa celaka tumit-tumit yang terbakar api neraka (karena tak terbasuh sempurna dalam wudu)! Sempurnakanlah rukuk dan sujud kalian!”

Abu Shalih berkata, “Maka aku bertanya kepada Abu ‘Abdullah al-Asy’ari, siapa orang yang mengabarkan hadits ini kepadamu?”  Abu ‘Abdullah al-‘Asy’ari pun menjawab, “Para pemimpin pasukanlah (yang mengabarkannya kepadaku), yaitu ‘Amr bin al-‘Ash, Khalid bin al-Walid, Yazid bin Abu Sufyan, dan Surahbil bin Hasanah. Mereka semua telah mendengar hadits ini dari Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam.”

Hadits ini dikeluarkan oleh Ibn Khuzaimah (1/332; 665), al-Baihaqi (2/89; 2406), Ibn ‘Asakir (65/239). Dikeluarkan juga oleh al-Bukhari di kitab at-Tarikh al-Kabir (4/247), Ibn Abu ‘Ashim di kitab al-Ahad wa al-Matsani (1/372; 494); Dihasankan oleh al-Albani di dalam Shahih Ibn Khuzaimah (665).

 

Keempat: Duduk Bertinggung Anjing

… yaitu larangan melakukan salah satu dari dua macam duduk ‘iq’a. Duduk ‘iq’a yang pertama merupakan Sunnah, sedangkan duduk ‘iq’a yang kedua termasuk hal yang dilarang dalam shalat. Duduk ‘iq’a yang dilarang itu adalah ‘iq’a kalb, yaitu duduk bertinggung anjing, duduk dengan menegakkan kedua telapak kaki namun menempelkan pantat ke tanah.

Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– telah melarang ‘iq’a kalb, yakni cara duduk bertinggung anjing …

 

عن أبي هريرة رضي الله عنه قال: أمرني رسولُ الله صلى الله عليه وسلم بثلاثٍ ونهاني عن ثلاث … وإقعاءٍ كإقعاءِ الكَلب

رواه أحمد في المسند، صححه أحمد شاكر وحسَّنه الألباني في صفة الصَّلاة.

 

Dari Abu Hurairah, dia berkata, “Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wasallam- memerintahkanku dengan tiga perkara dan melarangku dari tiga perkara … dan (beliau melarangku) dari duduk bercangkung anjing.” (HR. Ahmad di kitab Musnad; disahihkan oleh Ahmad Syakir dan dihasankan oleh al-Albani di kitab Shifah ash-Shalah)

 

قال ابن الأثير في النهاية في غريب الحديث والأثر (٤/٨۹): أن يلصق ألْيَتيْه بالأرض، وينصب ساقيه، ويضع يديه بالأرض، كما يُقعي الكلب

 

Ibn al-Atsir berkata di kitab an-Nihayah fi Gharib al-Hadits wa al-Atsar (4/89), “Menempelkan pantat ke tanah, menegakkan kaki dan menaruh tangan di tanah sebagaimana anjing yang bercangkung.”

Syaikh Ibn Jibrin –rahimahullah– berkata:

 

… بل يكون شبيها بإقعاء الكلب الذي يقعي على ذنبه ويرفع يديه ويعتمد عليهما لا شك أن هذا يدل على عدم الطمأنينة في الصلاة …

 

“… bahkan hal itu menyerupai anjing yang bercangkung, anjing yang menduduki ekornya seraya mendirikan kedua tangannya dan bertumpu pada keduanya. Tidak syak lagi, hal ini menunjukkan akan ketiadaan thuma’ninah dalam shalat ….”

Adapun duduk ‘iq’a yang diperbolehkan adalah duduk ‘iq’a dengan cara menegakkan kedua telapak kaki, menempelkan pantat di atas kedua tumit, dan menaruh tangan pada paha atau lutut. Cara duduk ‘iq’a yang seperti ini diperbolehkan pada saat duduk di antara dua sujud -dan ini terkadang dilakukan oleh Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– di samping duduk iftirasy yang biasa beliau lakukan.

 

عن طاووس بن كيسان قال: قلنا لابن عباس في الإقعاء على القدمين؛ فقال: هي السنة؛ فقلنا له: إنا لنراه جفاء بالرجل؛ فقال ابن عباس: بل هي سنة نبيك صلى الله عليه وسلم … (رواه مسلم)

 

Dari Thawus bin Kaisan, dia berkata:

Kami bertanya kepada Ibn ‘Abbas tentang ‘iq’a (duduk) di atas kedua kaki, lalu Ibn ‘Abbas menjawab, “Itu adalah Sunnah.” Kami berkata lagi kepadanya, “Kami memandang itu perangai yang buruk,” lalu Ibn ‘Abbas berkata, “Bahkan itu merupakan Sunnah nabimu –shallallahu ‘alaihi wa sallam.” (HR. Muslim 536)

 

Kelima: Menghamparkan Hasta Seperti Anjing dan Binatang Buas

… yaitu larangan membentangkan atau membaringkan kedua hasta ke tanah ketika bersujud, atau dengan kata lain, larangan menempelkan kedua lengan (yakni dari mulai pergelangan sampai siku) dengan tanah pada saat bersujud. Cara seperti inilah yang dikatakan menyerupai anjing dan binatang buas, yakni menyerupai anjing dan binatang buas yang sedang berdekam …

Tak jarang saya melihat orang yang shalat melakukan hal yang dilarang oleh Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– ini …

 

عن أنس قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: اعتدلوا في السجود، ولا يبسط أحدكم ذراعيه انبساط الكلب … (رواه البخاري)

 

Dari Anas, dia berkata, Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– bersabda, “Seimbanglah kalian saat bersujud, janganlah salah seorang dari kalian menghamparkan kedua hastanya (membaringkan kedua lengannya) seperti anjing yang menghamparkan (kedua kakinya saat berdekam).” (HR. al-Bukhari)

 

عن عائشة، قالت: … وينهى أن يفترش الرجل ذراعيه افتراش السبع …

 

Dari ‘Aisyah, dia berkata, “… dan melarang seorang menghamparkan kedua hastanya (membaringkan kedua lengannya) seperti binatang buas yang menghamparkan (kedua kakinya saat berdekam).” (HR. Muslim)

Syaikh Ibn Jibrin –rahimahullah– berkata:

 

… الكلب إذا برك بسط ذراعيه أمامه فالساجد إذا سجد يرفع ذراعيه عن الأرض لا يبسطهما ويمدهما على الأرض، فيكون شبيهًا بالكلب …

 

… jika anjing berdekam, dia menghamparkan kedua hastanya ke depan. Oleh karena itu, jika orang yang shalat itu bersujud, dia mengangkat kedua hastanya dari tanah, bukan menghamparkan keduanya di tanah hingga menyerupai anjing …

 

Keenam: Isyarat Tangan Seperti Ekor Kuda yang Bergerak-Gerak

… yaitu larangan memberikan isyarat dengan tangan pada saat mengucapkan salam ke kanan dan ke kiri. Isyarat tangan yang dimaksud bisa saja dengan cara menunjuk, mengangkat tangan, atau menggerakkan tangan ke kanan dan ke kiri bersamaan dengan ucapan salam.

Beberapa kali sudah saya melihat orang-orang yang shalat melakukan hal yang semacam ini. Orang-orang itu membalikkan telapak tangan kanannya yang bertelangkup jadi menelentang pada saat mengucapkan salam yang pertama, kemudian membalikkan telapak tangan kirinya yang bertelangkup jadi menelentang pada saat mengucapkan salam yang kedua …

Dulu, para shahabat –radhiyallahu ‘anhum– pun memberikan isyarat tangan ke kanan dan kiri pada waktu mengucapkan salam, namun kemudian dilarang oleh Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam

 

عن جابر بن سمرة قال كنا إذا صلّينا مع رسول الله صلى الله عليه وسلم قلنا السلام عليكم ورحمة الله السلام عليكم ورحمة الله وأشار بيده إلى الجانبين فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم علام تومئون بأيديكم كأنها أذناب خيل شمس إنما يكفي أحدكم أن يضع يده على فخذه ثم يسلم على أخيه من على يمينه وشماله

 

Dari Jabir bin Samurah dia berkata:

Dulu apabila kami shalat bersama Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam, kami mengucapkan, “Assalamu ‘alaikum wa rahmatullah, assalamu ‘alaikum wa rahmatullah,” seraya mengisyaratkan tangan ke arah kanan dan kiri. Maka Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– bersabda, “Untuk apa kalian mengisyaratkan tangan-tangan kalian seakan-akan itu ekor-ekor kuda yang bergerak-gerak. Cukuplah tiap orang dari kalian meletakkan tangan di pahanya kemudian mengucapkan salam kepada saudaranya yang berada di samping kanan dan kirinya.” (HR. Muslim)

 

Bandung, 13 Januari 2013

–HENDRA WIBAWA IBN TATO WANGSA WIDJAJA–

Advertisements

68 comments on “Seperti Hewan, Memutar Pandang Memaruh Darah …

  1. Sovia says:

    Maaf jd OOT. Yuk kmbali k topik.. Smg qt tdk sholat spt tingkh laku hewan.

  2. omjek says:

    masyaa Alloh, ajibb kang!! :thumbup:
    btw, ttg duduk Iq’a msh banyak yg salah dalam menjelaskan & memahaminya, sy sendiri pernah mengalami teguran ketika menjalankan sunnah al-mahjuroh ini.. mrk menegur bahwa itu adalah duduknya anjing, lalu sy jelaskan perbedaan duduknya anjing dgn duduk Iq’a yg sunnah… 🙂

    Hayakalloh, kang Hendra…

  3. Sovia says:

    ToNov: Selamat brusaha mncari jwbnnya. BarokaLLOHu fiyk. 🙂

  4. Yang terakhir itu cukup fenomenal di masyarakat(termasuk saya yang pernah meniru mereka)

  5. saya tweet ya mas masukan ini…..di tweeter saya……masukan yg baik….

  6. hanadoank says:

    belajar shalat yang bener lagi abis baca ini,
    jazakallah kang 😀

  7. Kang santri says:

    YANG TETULIS DIATAS ADALAH SHOLAT MENURUT PANDANGAN SALAFI…..SAMA DENGAN PANDANGAN WAHABI…..YANG JELAS KITA BISA BELAJAR SENDIRI DENGAN PARA ULAMA’ SHOLIHIN JANGAN BERGANTUNG PADA SUATU BLOG APALAGI YANG BARU BELAJAR AGAMA TERIMA KASIH.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s