Tak Mungkin Berdusta untuk Bermalam di Rumah Penghuni Surga …

tdk mungkin

Dulu saya pernah membaca sebuah hadits yang bertutur tentang ‘Abdullah bin ‘Amr bin al-‘Ash dan lelaki dari kalangan Anshar. Beberapa kali pula saya mendengarkan penuturan tentang kisah itu melalui ceramah-ceramah. Secara umum hadits itu berisi anjuran yang baik, anjuran untuk membersihkan hati dari kedengkian. Akan tetapi setelah membaca hadits itu pada kali pertama, saya malah bertanya-tanya sendiri dalam hati, “Kok, ‘Abdullah bin ‘Amr bin al-‘Ash –radhiyallahu ‘anhuma- berdusta, ya?” Seperti itu pula pertanyaan yang terbetik dalam hati setiap kali mendengarnya dikisahkan di mimbar-mimbar …

Sejauh itu saya selalu berhusnuzhan kepada ‘Abdullah bin ‘Amr bin al-‘Ash –dan itu wajib- karena para shahabat adalah sebaik-baik manusia di muka bumi. Saya mengulang-ulang ucapan dalam hati, “Para shahabat adalah sebaik-baik manusia. Jika hadits ini sahih lalu ada kemuskilan tentang shahahat dalam kepalaku, itu pasti karena aku masih terhalang dari ilmu dan penjelasan yang benar.”

Alhamdulillah, pada akhirnya saya mendapatkan kejelasan tentang kelemahan hadits tersebut. Berikut saya nukilkan penjelasan dari Syaikh Muhammad Shalih al-Munajjid –hafizhahullah– tentang kelemahan hadits tersebut …

 

**

*

 

Syaikh Muhammad Shalih al-Munajjid –hafizhahullah

Dari sini: http://www.islam-qa.com/ar/ref/147249

 

قال الإمام أحمد رحمه الله في مسنده (١٢٧٢٠):

حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ حَدَّثَنَا مَعْمَرٌ عَنِ الزُّهْرِيِّ قَالَ أَخْبَرَنِي أَنَسُ بْنُ مَالِكٍ رضي الله عنه قَالَ:

 

Imam Ahmad –rahimahullah– berkata di kitab Musnad (12720):

Telah menceritakan kepada kami ‘Abd ar-Razaq, telah menceritakan kepada kami Ma’mar dari az-Zuhri, dia berkata: telah mengabarkan kepadaku Anas bin Malik –radhiyallahu ‘anhu, dia berkata:

 

كُنَّا جُلُوسًا مَعَ رَسُولِ الله صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ: (يَطْلُعُ عَلَيْكُمْ الْآنَ رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ) فَطَلَعَ رَجُلٌ مِنْ الْأَنْصَارِ تَنْطِفُ لِحْيَتُهُ مِنْ وُضُوئِهِ قَدْ تَعَلَّقَ نَعْلَيْهِ فِي يَدِهِ الشِّمَالِ، فَلَمَّا كَانَ الْغَدُ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِثْلَ ذَلِكَ، فَطَلَعَ ذَلِكَ الرَّجُلُ مِثْلَ الْمَرَّةِ الْأُولَى، فَلَمَّا كَانَ الْيَوْمُ الثَّالِثُ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِثْلَ مَقَالَتِهِ أَيْضًا فَطَلَعَ ذَلِكَ الرَّجُلُ عَلَى مِثْلِ حَالِهِ الْأُولَى، فَلَمَّا قَامَ النَّبِيُّ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَبِعَهُ عَبْدُ الله بْنُ عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ فَقَالَ: إِنِّي لَاحَيْتُ أَبِي فَأَقْسَمْتُ أَنْ لَا أَدْخُلَ عَلَيْهِ ثَلَاثًا، فَإِنْ رَأَيْتَ أَنْ تُؤْوِيَنِي إِلَيْكَ حَتَّى تَمْضِيَ فَعَلْتَ. قَالَ نَعَمْ قَالَ أَنَسٌ: وَكَانَ عَبْدُ الله يُحَدِّثُ أَنَّهُ بَاتَ مَعَهُ تِلْكَ اللَّيَالِي الثَّلَاثَ فَلَمْ يَرَهُ يَقُومُ مِنْ اللَّيْلِ شَيْئًا، غَيْرَ أَنَّهُ إِذَا تَعَارَّ وَتَقَلَّبَ عَلَى فِرَاشِهِ ذَكَرَ الله عَزَّ وَجَلَّ وَكَبَّرَ حَتَّى يَقُومَ لِصَلَاةِ الْفَجْرِ. قَالَ عَبْدُ الله: غَيْرَ أَنِّي لَمْ أَسْمَعْهُ يَقُولُ إِلَّا خَيْرًا. فَلَمَّا مَضَتْ الثَّلَاثُ لَيَالٍ وَكِدْتُ أَنْ أَحْتَقِرَ عَمَلَهُ قُلْتُ: يَا عَبْدَ الله إِنِّي لَمْ يَكُنْ بَيْنِي وَبَيْنَ أَبِي غَضَبٌ وَلَا هَجْرٌ ثَمَّ، وَلَكِنْ سَمِعْتُ رَسُولَ الله صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ لَكَ ثَلَاثَ مِرَارٍ: (يَطْلُعُ عَلَيْكُمْ الْآنَ رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ) فَطَلَعْتَ أَنْتَ الثَّلَاثَ مِرَارٍ، فَأَرَدْتُ أَنْ آوِيَ إِلَيْكَ لِأَنْظُرَ مَا عَمَلُكَ فَأَقْتَدِيَ بِهِ، فَلَمْ أَرَكَ تَعْمَلُ كَثِيرَ عَمَلٍ، فَمَا الَّذِي بَلَغَ بِكَ مَا قَالَ رَسُولُ الله صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ؟ فَقَالَ مَا هُوَ إِلَّا مَا رَأَيْتَ، قَالَ: فَلَمَّا وَلَّيْتُ دَعَانِي فَقَالَ: مَا هُوَ إِلَّا مَا رَأَيْتَ؛ غَيْرَ أَنِّي لَا أَجِدُ فِي نَفْسِي لِأَحَدٍ مِنْ الْمُسْلِمِينَ غِشًّا وَلَا أَحْسُدُ أَحَدًا عَلَى خَيْرٍ أَعْطَاهُ الله إِيَّاهُ. فَقَالَ عَبْدُ الله: هَذِهِ الَّتِي بَلَغَتْ بِكَ، وَهِيَ الَّتِي لَا نُطِيقُ.

 

Kami pernah duduk bersama Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– lalu beliau bersabda, “Sebentar lagi akan datang (ke hadapan kalian) seorang lelaki dari kalangan penghuni surga,” lalu muncullah seorang lelaki dari kalangan Anshar dengan janggut yang masih basah dengan air wudu sambil menjinjing kedua sandal di tangan kirinya. Pada keesokan harinya, Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– berkata seperti itu lagi, lalu lelaki Anshar itu muncul lagi ke hadapan kami seperti kemarin. Pada hari ketiga, lagi-lagi Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– berkata seperti itu lalu lewatlah lelaki Anshar itu dengan keadaan seperti kemarin. Setelah Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– beranjak dari majelis, ‘Abdullah bin ‘Amr bin al-‘Ash mengikuti lelaki Anshar itu lalu berkata kepadanya, “Aku bertengkar dengan ayahku lalu aku bersumpah tidak akan menemuinya selama tiga hari. Jika kau tak keberatan, aku akan menginap di rumahmu sampai sumpahku terpenuhi.” Lelaki Anshar itu menjawab, “Iya, boleh.” ‘Abdullah bin ‘Amr bin al-‘Ash pun menuturkan bahwa dirinya bermalam bersama lelaki Anshar itu hingga hari ketiga, namun tak sekali pun dia melihat lelaki Anshar itu melakukan shalat malam. Hanya saja jika lelaki Anshar itu terjaga dan berbalik di tempat tidurnya, dia pun berzikir dan bertakbir kepada Allah ‘Azza wa Jalla hingga datang waktu shalat subuh.

‘Abdullah bin ‘Amr bin al-‘Ash berkata:

Hanya saja aku sama sekali tidak mendengarnya berbicara kecuali ucapan yang baik. Setelah berlalu tiga hari, dan hampir-hampir kuremehkan amalnya, aku berkata, “Wahai hamba Allah, sesunguhnya tidaklah antara aku dan ayahku terjadi pertengkaran dan tidak pula penghindaran. Hanya saja aku mendengar Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam- berkata tentangmu sampai tiga kali (bahwa) sebentar lagi akan datang (ke hadapan kalian) seorang lelaki dari kalangan penghuni surga, lalu muncullah kamu selama tiga kali sehingga aku ingin bermalam di tempatmu untuk melihat amal yang kaulakukan agar bisa kutiru. Akan tetapi aku tak melihatmu melakukan banyak amal. Sebetulnya apa sih yang kaulakukan sampai Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam- berkata seperti itu?” Lelaki Anshar itu menjawab, “Tidak ada selain yang kaulihat.” Tatkala aku pergi meninggalkannya, lelaki Anshar itu memanggilku dan berkata, “Tidak ada selain yang kaulihat. Hanya saja tidak kudapati dalam jiwaku perasaan iri terhadap seorang pun dari kaum muslimin dan tidak pula perasaan dengki terhadap siapa pun atas kebaikan yang Allah berikan kepadanya.”

‘Abdullah bin ‘Amr bin al-‘Ash berkata, “Inilah hal yang menyampaikanmu (kepada hal yang dikatakan Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam), dan itu merupakan hal yang tak mampu kami capai.”

 

وهكذا رواه عبد الرزاق في “المصنف” (٢٠٥٥۹) وابن المبارك في “الزهد” (٦۹٤) والنسائي في “الكبرى” (١٠٦۹۹) وعبد بن حميد في “مسنده” (١١٥٧) والضياء في “المختارة” (٢٦١۹) والبيهقي في “الشعب” (٦٦٠٥) وابن السني في “عمل اليوم والليلة” (٧٥٤) والسمعاني في “أدب الإملاء” (ص ١٢٢) وابن عبد البر في “التمهيد” (٦/١٢٢) كلهم من طريق معمر عن الزهري عن أنس به.

 

Seperti ini pula yang diriwayatkan oleh ‘Abd ar-Razaq di kitab al-Mushannaf (20559), Ibn al-Mubarak di kitab az-Zuhd (694), an-Nasa’i di kitab al-Kubra (10699), ‘Abd bin Humaid di kitab Musnad (1157), adh-Dhiya’ di kitab al-Mukhtarah (2619), al-Baihaqi di kitab Syu’ab al-Iman (6605), Ibn as-Sunni di kitab ‘Amal al-yaum wa al-Lailah (754), as-Sam’ani di kitab Adab al-Imla’ (halaman 122), dan Ibn ‘Abd al-Bar di kitab at-Tamhid (6/122), semuanya dari jalan Ma’mar dari az-Zuhri dari Anas.

 

وقد اختلف العلماء في هذا الحديث:

فقال الهيثمي في “المجمع” (٨/٧۹): “رجال أحمد رجال الصحيح.”

وقال المنذري في “الترغيب والترهيب” (٣/٣٤٨): “رواه أحمد بإسناد على شرط البخاري ومسلم.”

وقال البوصيري في “اتحاف الخيرة المهرة” (٦/٢٥): “هذا إسناد صحيح على شرط البخاري ومسلم”.

وصححه الألباني ـ أولاـ في “الضعيفة” (١/٢٥)

 

Para ulama berbeda pendapat mengenai (kesahihan) hadits ini. Imam al-Haitsami berkata di kitab al-Majma’ (8/79), “Para perawi Ahmad para perawi sahih.”

Imam al-Mundziri berkata di kitab at-Targhib wa at-Tarhib (3/348), “Diriwayatkan oleh Ahmad dengan sanad sahih berdasarkan syarat al-Bukhari dan Muslim.”

Imam al-Bushiri berkata di kitab Ittihaf al-Khairah al-Mahrah (6/25), “Sanad hadits ini sahih berdasarkan syarat al-Bukhari dan Muslim.”

Dan -pada mulanya- al-Albani mensahihkan hadits ini di kitab adh-Dha’ifah (1/25).

 

وأعله غير واحد:

فقال الدارقطني في “العلل” (١٢/٢٠٤): “هذا الحديث لم يسمعه الزهري من أنس. رواه شعيب بن أبي حمزة ، وعُقيل ، عن الزهري ، قال: حدثني من لا أتهم ، عن أنس، وهو الصواب ” انتهى.

وقال حمزة الكناني الحافظ: “لم يسمعه الزهريُّ من أنس، رواه عن رجل عن أنس. كذلك رواه عقيل وإسحاق بن راشد وغير واحد عن الزهريِّ، وهو الصواب “.
“تحفة الأشراف” (١/٣۹٤).

وقال البيهقي: “هكذا قال عبد الرزاق عن معمر عن الزهري قال أخبرني أنس، ورواه ابن المبارك عن معمر فقال عن الزهري عن أنس، ورواه شعيب بن أبي حمزة عن الزهري قال: حدثني من لا أتهم عن أنس بن مالك.” وكذلك رواه عقيل بن خالد عن الزهري في الإسناد، غير أنه قال في متنه: فطلع سعد بن أبي وقاص لم يقل رجل من الأنصار ” انتهى مختصرا. “شعب الإيمان” (٥/٢٦٤-٢٦٥).

وكذا أعله الحافظ ابن حجر في “النكت الظراف” (١/٣۹٤).

 

Dan tak hanya satu orang saja ulama yang menganggap hadits ini cacat. Imam ad-Daruquthni berkata di kitab al-‘Ilal (12/203), “Az-Zuhri tidak mendengar hadits ini dari Anas. Syu’aib bin Abu Hamzah dan ‘Uqail telah meriwayatkannya dari az-Zuhri, dia berkata: telah menceritakan kepadaku seseorang yang tak tertuduh, dari Anas. Dan inilah yang benar.”

Al-Hafizh Hamzah al-Kinani berkata, “Az-Zuhri tidak mendenganrnya dari Anas, dia meriwayatkannya dari seseorang dari Anas. Seperti inilah ‘Uqail, Ishaq bin Rasyid, dan yang lainnya meriwayatkannya dari az-Zuhri, dan ini benar.”Tuhfah al-Asyraf (1/394).

Imam al-Baihaqi berkata, “Seperti ini yang dikatakan ‘Abd ar-Razaq dari Ma’mar dari az-Zuhri, dia mengatakan: telah mengabarkan kepadaku Anas, sedangkan Ibn al-Mubarak telah meriwayatkannya dari Ma’mar, lalu dia berkata dari az-Zuhri dari Anas. Dan Syu’aib bin Abu Hamzah meriwayatkannya dari az-Zuhri, dia berkata: telah menceritakan kepadaku seseorang yang tak tertuduh dari Anas bin Malik. Seperti ini juga ‘Uqail bin Khalid meriwayatkan dari az-Zuhri dalam sanadnya, hanya saja dia mengatakan dalam matannya: lalu muncullah Sa’ad bin Abu Waqqash, bukan mengatakan seseorang lelaki dari kalangan Anshar, secara ringkas –Syu’ab al-Iman (5/274-275).

Demikian juga al-Hafizh Ibn Hajar melemahkannya di kitab an-Nukat azh-Zhiraf (1/394).

 

وقد اضطرب فيه عبد الرزاق، فكان تارة يقول عن معمر عن الزهري أخبرني أنس، وتارة يقول عن معمر عن الزهري عن أنس، وهي رواية ابن المبارك وغيره عن معمر، وهو الصحيح. ومعمر بن راشد – وإن كان من أوثق الناس في الزهري- إلا أنه كان يحدث أحيانا فيخطئ.

قال أبو حاتم: ما حدث معمر بالبصرة فيه أغاليط وهو صالح الحديث.

وقال الذهبي: له أوهام معروفة.

وقال أحمد: كان يحدثهم بخطأ بالبصرة.

وقال يعقوب بن شيبة: سماع أهل البصرة من معمر حين قدم عليهم فيه اضطراب، لأن كتبه لم تكن معه.

وقال ابن رجب: حديثه بالبصرة فيه اضطراب كثير، وحديثه باليمن جيد.

وقال ابن حجر: ثقة ثبت فاضل، إلا أن في روايته عن ثابت والأعمش وهشام بن عروة شيئا، وكذا فيما حدث به بالبصرة.

“التهذيب” (١٠/٢٤٥) – “الجرح والتعديل” (٨/٢٥٦) – “ميزان الاعتدال” (٤/١٥٤) “شرح علل الترمذي” (ص ٢٣٧) – “تقريب التهذيب” (ص ۹٦١).

 

Idhthirab ‘Abd ar-Razaq dalam periwayatannya, terkadang riwayat mengatakan, “Dari Ma’mar dari az-Zuhri, telah mengabarkan kepadaku Anas,” dan terkadang mengatakan, “Dari Ma’mar dari az-Zuhri dari Anas,” dan yang ini riwayat Ibn al-Mubarak dan selainnya dari Ma’mar, ini yang benar.

Dan Ma’mar bin Rasyid –meskipun termasuk orang yang paling tsiqah mengenai riwayat az-Zuhri- namun terkadang keliru meriwayatkan.

Abu Hatim berkata, “Apa yang diriwayatkan oleh Ma’mar di Bashrah terdapat kekeliruan-kekeliruan, dan dia shalih al-hadits.”

Imam adz-Dzahabi berkata, “Dia (Ma’mar) dikenal memiliki beberapa wahm.”

Imam Ahmad berkata, “Dia meriwayatkan kepada mereka secara keliru di Bashrah.”

Ayyub bin Syaibah berkata, “Penyimakan riwayat penduduk Basrah dari Ma’mar –ketika dia datang ke Bashrah- terdapat idhthirab di dalamnya karena Ma’mar tak membawa serta kitabnya.”

Ibn Rajab berkata, “Haditsnya di Bashrah banyak idhthirab, sedangkan haditsnya di Yaman bagus.”

Ibn hajar berkata, “Tsiqah, tsabat, fadhil, hanya saja dalam riwayatnya dari Tsabit, al-A’masy, dan Hisyam bin ‘Urwah terdapat sesuatu, demikian juga dengan apa yang diriwayatkannya di Bashrah.”

At-Tahdzib (10/245), al-Jarh wa at-Ta’dil (8/256), Mizan al-I’tidal (4/154), Syarh ‘Ilal at-Tirmidzi (halaman 247), Taqrib at-Tahdzib (halaman 961).

 

وقد خالفه الجماعة: عقيل بن خالد وشعيب بن أبي حمزة وإسحاق بن راشد فرووه كلهم عن الزهري عن رجل عن أنس ، مما يدل على أن الزهري لم يسمعه من أنس، وأن بينهما رجلا مجهولا.

فالحديث معلول بجهالة الواسطة بين الزهري وأنس رضي الله عنه.

 

Jama’ah perawi menyelisihi (riwayat ‘Abd ar-Razaq): ‘Uqail bin Khalid, Syu’aib bin Abu Hamzah, dan Ishaq bin Rasyid, semua meriwayatkannya dari az-Zuhri dari seseorang dari Anas, yang menunjukkan bahwa az-Zuhri tidak mendengar hadits tersebut dari Anas, namun di antara az-Zuhri dan Anas itu ada seorang perawi yang majhul.

Oleh karena itu, hadits tersebut ma’lul (cacat) karena ada perawi majhul di antara az-Zuhri dan Anas –radhiyallahu a’nhu.

 

وإلى القول بإعلال الحديث عاد الشيخ الألباني رحمه الله، بعد ما كان يصححه أولا.

قال رحمه الله تعليقا على تصحيح الحافظ المنذري لإسناده:

“هو كما قال، لولا أنه منقطع بين الزهري وأنس، بينهما رجل لم يسم، كما قال الحافظ حمزة الكناني … ثم الناجي، وقال [أي : الناجي]: وهذه العلة لم يتنبه لها المؤلف [يعني : الحافظ المنذري] ..”

 

Syaikh al-Albani –rahimahullah– akhirnya menyetujui pendapat yang melemahkan hadits tersebut setelah sebelumnya beliau menganggapnya sahih. Syaikh al-Albani –rahimahullah– berkata dalam komentarnya terhadap pensahihan al-Hafizh al-Mundziri terhadap sanadnya, “Keadaannya memang seperti yang dikatakan al-Mundziri kalau tidak inqitha’ antara az-Zuhri dan Anas. Di antara az-Zuhri dan Anas ada seorang perawi yang tak disebutkan namanya (majhul), sebagaimana ucapan al-Hafizh Hamzah al-Kinani … kemudian an-Naji, dan dia (yakni an-Naji) berkata: penulis (yakni al-Hafizh al-Mundziri) tidak memerhatikan cacat tersebut ….”

 

ثم قال الشيخ الألباني رحمه الله، بعد ما نقل إسناده عن عبد الرزاق:

“وهذا إسناد ظاهره الصحة، وعليه جرى المؤلف والعراقي في “تخريج الإحياء” (٣/١٨٧)، وجرينا على ذلك برهة من الزمن حتى تبينت العلة؛ فقال البيهقي عقبه (٥/٢٦٥): “ورواه ابن المبارك عن معمر، فقال: عن معمر، عن الزهري، عن أنس. ورواه شعيب بن أبي حمزة عن الزهري، قال: حدثني من لا أتهم عن أنس … ، وكذلك رواه عقيل بن خالد عن الزهري”. وانظر: أعلام النبلاء (١/١٠۹)، ولذلك قال الحافظ عقبه في “النكت الظراف على الأطراف”: “فقد ظهر أنه معلول.” انتهى. “ضعيف الترغيب” (٢/٢٤٧) هامش (١).

 

Kemudian Syaikh al-Albani –rahimahullah– berkata setelah menukil sanad ‘Abd ar-Razaq:

Secara zhahir sanad ini sahih, dan berdasarkan sanad inilah penulis (yakni Imam al-Mundziri) dan al’Iraqi di kitab Takhrij al-Ihya’ (3/187) menetapkan (kesahihannya). Kami pun untuk beberapa waktu lamanya telah menetapkan kesahihannya berdasarkan sanad ini hingga menjadi jelas indikasi cacatnya. Imam al-Baihaqi berkata -menerangkan cacatnya- (5/265), “Ibn al-Mubarak meriwayatkannya dari Ma’mar, lalu dia (Ibn al-Mubarak) berkata: dari Ma’mar, dari az-Zuhri, dari Anas.” Syu’aib bin Abu Hamzah meriwayatkan juga dari az-Zuhri, dia (az-Zuhri) berkata, “Telah menceritakan kepadaku seseorang yang tak tertuduh, dari Anas …,” Seperti itu pula ‘Uqail bin Khalid meriwayatkan dari az-Zuhri.

Lihatlah kitab A’lam an-Nubala’ (1/109), dan terhadap hal ini al-Hafizh berkata -menerangkan cacatnya- di kitab an-Nukat azh-Zhiraf ‘ala al-Athraf, “Tampak jelas bahwa hadits ini ma’lul (cacat).”Dha’if at-Targhib (2/248), catatan pinggir (1).

 

وللحديث شاهد رواه البيهقي في “شعب الإيمان” (٦٦٠٧) من طريق معاذ بن خالد أنا صالح عن عمرو بن دينار عن سالم بن عبد الله عن أبيه قال: كنا جلوسا عند رسول الله صلى الله عليه وسلم فقال: ليطلعن عليكم رجل من هذا الباب من أهل الجنة … الحديث بنحوه.

 

Hadits (Anas di atas) memiliki syahid yang diriwayatkan oleh al-Baihaqi di kitab Syu’ab al-Iman (6607), dari jalan Mu’adz bin Khalid: telah mengabarkan kepada kami Shalih dari ‘Amr bin Dinar dari Salim bin ‘Abdullah dari ayahnya (‘Abdullah bin ‘Umar), dia berkata: Kami duduk di hadapan Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam- lalu beliau berkata, “Sungguh akan muncul ke hadapan kalian lewat pintu ini seorang lelaki dari kalangan penghuni surga …,” –hadits seperti riwayat di atas …

 

وهذا إسناد ضعيف جدا:

معاذ بن خالد قال الذهبي: له مناكير، وقد احتمل.

“ميزان الاعتدال” (٤/١٣٢).

وصالح هو ابن بشير بن وادع المعروف بالمري متروك، قال ابن معين وابن المديني وصالح بن محمد: ليس بشيء. وقال عمرو بن علي: ضعيف الحديث يحدث بأحاديث مناكير عن قوم ثقات. وقال الجوزجاني: كان قاصا واهي الحديث. وقال البخاري: منكر الحديث. وقال النسائي: متروك الحديث. وقال ابن عدي :عامة أحاديثه منكرات تنكرها الأئمة عليه. “تهذيب التهذيب” (١٦/٤)

 

Sanad hadits (yang menjadi syahid) ini sangat lemah. Imam adz-Dzahabi berkata tentang Mu’adz bin Khalid, “Dia memiliki riwayat-riwayat mungkar, haditsnya diambil.”Mizan al-I’tidal (4/132).

Adapun Shalih, dia adalah Ibn Basyir bin Wadi’, dikenal dengan sebutan al-Murri, dia perawi matruk. Ibn Ma’in, Ibn al-Madini, dan Shalih bin Muhammad berkata, “Tidak ada apa-apanya.”  ‘Amr bin ‘Ali berkata, “Dha’if al-hadits, dia meriwayatkan hadits-hadits mungkar dari para perawi tsiqah.” Al-Jauzajani berkata, “Dia menceritakan hadits yang lemah.” Imam al-Bukhari berkata, “Munkar al-hadits.” Imam an-Nasa’i berkata, “Matruk al-hadits.” Ibn ‘Adi berkata, “Secara umum hadits-haditsnya mungkar, para ulama mengingkarinya.”Tahdzib at-Tahdzib (16/4).

 

قال الشيخ الألباني رحمه الله عن هذا الشاهد: “فيه صالح المري، وهو ضعيف، وهو مخالف للحديث قبله من وجوه، كما هو ظاهر”اهـ “ضعيف الترغيب” (٢/٢٤٧) هـ(٢).

Syaikh al-Albani –rahimahullah– berkata mengenai hadits yang menjadi syahid ini, “Di dalam sanadnya ada Shalih al-Murri, dia itu perawi yang lemah dan menyelisihi hadits sebelumnya dari beberapa segi sebagaimana tampak dengan jelas.” –Dha’if at-Targhib (2/247), catatan pinggir (2).

 

والخلاصة: أن هذا الحديث مختلف في تصحيحه بين أهل العلم، فمن أهل العلم من يصححه، ومنهم من يعله، وقد رجح غير واحد من نقاد الحديث، وعلماء العلل ضعف الحديث وانقطاعه، ولعل القول بتضعيف الحديث أقرب وأولى بالصواب.

والله أعلم.

 

Kesimpulan: para ulama telah berbeda pendapat mengenai kesahihan hadits ini, sebagian mensahihkannya dan sebagian lain melemahkannya. Bukan satu ulama saja dari kalangan kritikus hadits yang menguatkan hadits ini, sedangkan para ulama ahli ‘ilal melemahkannya dan menyatakan munqathi’. Barangkali pendapat yang melemahkan hadits ini lebih tepat dan lebih dekat kepada kebenaran. Wallahu a’lamu

 

——————-

Tambahan dari saya:

– Syaikh al-Muhaddits ‘Abd al-Muhsin al-‘Abbad al-Badr –hafizhahullah– pun mengingkari kesahihan hadits ini …

– Sebagian orang menjadikan hadits lemah ini sebagai argumentasi atas pembolehan dusta sebagai wasilah untuk mencapai kemaslahatan dakwah dan tujuan yang baik … –wal ‘iyadzu billah

– Syaikh Taqiyuddin al-Hilali –rahimahullah– berkata tentang hadits di atas:

 

… ولكن عندنا هنا إشكالاً في ادعاء عبد الله بن عمرو -رضي الله عنهما- أنه خاصم أباه فغضب عليه، واتخذ ذلك وسيلة إلى أن يكون ضيفاً عند الأنصاري ليراقب عمله بالليل من صلاة، وقراءة قرآن ودعاء، فهل كان جائزاً أن يتذرع المرء بالكذب البحت، ليتوصل إلى خير، وهو ما يسمونه في لغة أهل هذا الزمان المأخوذة من اللغات الأجنبية:! (الغاية تسوغ الواسطة!) والذي نفهمه من أدلة الكتاب والسنة أن الكذب في مثل هذا لا يجوز … (تقويم اللسانين، للعلامة محمد تقي الدين الهلالي (ص ۸٣)

 

Akan tetapi menurut kami terdapat kemuskilan dalam hal kepura-puraan ‘Abdullah bin ‘Amr –radhiyallahu ‘anhuma– bahwa dia bertengkar dan marah kepada ayahnya lalu menjadikan hal itu (kepura-puraannya itu) sebagai wasilah untuk menjadi tamu dari lelaki Anshar itu dengan maksud memerhatikan amal malam hari lelaki Anshar itu berupa shalat, tilawah al-Quran, dan doa. Maka apakah boleh bagi seseorang menggunakan kebohongan untuk mengantarkannya kepada kebaikan? Dan ini adalah apa yang disebut oleh orang-orang zaman sekarang dengan istilah “tujuan menghalalkan segala cara”  yang diambil dari peristilahan bangsa asing. Dan yang kami pahami, berdasarkan dalil-dalil Kitab dan Sunnah, kebohongan dalam hal seperti ini tidaklah diperbolehkan … (Taqwim al-Lisanain, Syaikh Muhammad Taqiyuddin al-Hilali, halaman 83).

 

Bandung, 12 Februari 2013

–HENDRA WIBAWA IBN TATO WANGSA WIDJAJA–

Advertisements

37 comments on “Tak Mungkin Berdusta untuk Bermalam di Rumah Penghuni Surga …

  1. wooh malah ga kepikiran.
    belum tau soalnya tentang alasan yang disampaikan amr bin ash nginep itu apa =D
    cuma pernah baca & denger kisah yang disebut penghuni surga

    jadi kesimpulannya.. ada perbedaan pendapat shahih ato ga nya bang?
    *mbaca cepet jadi belum ngedong banget

    • tipongtuktuk says:

      ya, memang para ulama ada yang menshahihkan dan ada pula yang mendha’ifkan hadits ini …
      akan tetapi yang benar -insya Allah- adalah ulama yang mendha’ifkan hadits ini …
      cacat hadits ini memang samar sehingga para ulama menshahihkannya, yaitu mereka melihat zhahir sanad yang melalui ‘Abd ar-Razzaq dari Ma’mar dari az-Zuhri yang muttashil kepada Anas bin Malik. Padahal para perawi lain yang juga menerima dari Ma’mar dari az-Zuhri, sanadnya munqathi’, yakni ada perawi majhul di antara az-Zuhri dengan Anas bin Malik … -sanad yang munqathi’ inilah yang benar, insya Allah.
      Dengan demikian, sanad riwayat yang muttashil itu (yakni yang melalui ‘Abd ar-Razaq dari Ma’mar dari az-Zuhri) adalah idhthirab (guncang), karena menurut para perawi lain, rangkaian sanadnya adalah inqitha’ (terputus), yakni ada perawi majhul di antara az-Zuhri dengan Anas bin Malik …

      Syaikh al-Albani sendiri pernah menshahihkan hadits ini karena melihat kemuttashilan (kebersambungan) rangkaian sanad ‘Abd ar-Razaq dari Ma’mar, namun setelah melihat sanad-sanad perawi lain yang juga menerima dari Ma’mar, beliau -rahimahullah- lantas menyetujui kedha’ifan hadits itu … wallahu a’lamu …

  2. tapi yang melemahkannya lebih kuat ya..
    okelah…
    *nanti baca lagi

  3. sering denger tentang riwayat ini kang…
    hm, sepertinya saya sndri cenderung kalo hadits ini memang lemah, kok yah ngapain alesannya kudu bilang lagi berantem,,ya ngapain kek:D

  4. Mas Walaupun para sahabat itu sebaiik baik manusia…tapi mereka juga ada kelemahan kan?…hanya yg maha tahu….yg tahu segalanya…….pada saya ..saya ambil yg baik dan suka bertanya apa yg termushkil….Di zaman batu yg moden ini…sangat penting ya mas…untuk berhati hati…..terimakasih mas….

    • tipongtuktuk says:

      Iya benar, Semut …
      Shahabat bukanlah orang yang ma’shum. Hanya para nabi saja yang ma’shum itu …
      Akan tetapi merasa muskil dengan kedustaan shahabat dalam riwayat ini bukanlah berarti menganggap mereka ma’shum …

  5. Novi Kurnia says:

    Judulnya eye catching. Btw rumah siapa itu di tengah pepohonan?

  6. Novi Kurnia says:

    kesimpulannya: Para sahabat tidak akan berdusta?

    • Novi Kurnia says:

      turunannya: Dalam Islam, white lies itu tidak ada, ya?

      • tipongtuktuk says:

        Wallahu a’lamu … white lies itu seperti apa tepatnya?
        apa patokan-patokan white lies itu, apa batasan-batasan kandungannya, dan lain-lain …

      • Novi Kurnia says:

        ga tau. kok jadi kayak ilmu aja. ilmu white lies, ada definisi, patokan, parameter, dan isi kandungan.

        misalnya aja. suami bilang ke istrinya, “masakanmu enak”, padahal tidak enak sebetulnya. Atau ada teman ngundang makan dan masakannya hasil masakannya sendiri, lalu dia tanya, “Enak gak masakanku?” lalu temannya jawab, “enak,” padahal tidak enak. Gimana tuh?

      • tipongtuktuk says:

        kalau bilang ke istri bahwa makanannya enak, maka itu termasuk kebohongan yang diperbolehkan oleh Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wa sallam …
        namun tentang masakan yang diutarakan kepada teman, saya tidak tahu jawabannya … wallahu a’lamu …

    • tipongtuktuk says:

      Sahabat adalah orang-orang terbaik. Jika ada salah seorang yang berbuat salah, niscaya yang lain akan mengingatkannya …
      misalnya saja, mungkin lelaki Anshar itu akan mengingatkan kepada shahabat yang berdusta …
      dan alhamdulillah, hadits ini lemah … dan ‘Abdullah bin ‘Amr bin al-‘Ash berlepas diri dari kedustaan seperti itu …

  7. omjek says:

    dari bbrp kajian, rata2 para asatidz msh mengangkat hadits ini krn cenderung kpd ke shahihannya, sebagaimana Imam Ibnul Mubarak dalam kitab Az-Zuhdu mengangkat kisah ini… wallohu a’lam 🙂

    • tipongtuktuk says:

      iya sepertinya memang begitu …
      Ibn al-Mubarak memang meriwayatkannya di dalam az-Zuhd (694) dan sanadnya dari az-Zuhri menggunakan (‘an) kepada Anas …
      dan (‘an) inilah yang sepertinya tadlis karena dalam riwayat perawi lain masih ada perawi yang majhul di antara az-Zuhri dan Anas bin Malik itu … wallahu a’lamu …

  8. emm..

    terlepas dari kisah ‘alasan bermalam’ amr bin ash itu..

    di bagian kalimat hadits yang ini
    Kami pernah duduk bersama Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam- lalu beliau bersabda, “Sebentar lagi akan datang (ke hadapan kalian) seorang lelaki dari kalangan penghuni surga,” lalu muncullah seorang lelaki dari kalangan Anshar dengan janggut yang masih basah dengan air wudu sambil menjinjing kedua sandal di tangan kirinya. Pada keesokan harinya, Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam- berkata seperti itu lagi, lalu lelaki Anshar itu muncul lagi ke hadapan kami seperti kemarin. Pada hari ketiga, lagi-lagi Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam- berkata seperti itu lalu lewatlah lelaki Anshar itu dengan keadaan seperti kemarin.

    adakah hadits lain yang menguatkannya tentang keutamaan sosok shahabat yang disebut penghuni surga itu?
    secara matan menguatkan gitu?

    • tipongtuktuk says:

      Iya ada dan sudah dijelaskan dalam tulisan di atas, yaitu sebuah hadits dari ‘Abdullah bin ‘Umar –radhiyallahu ‘anhu. Akan tetapi syahid ini lebih dha’if lagi kata para ulama karena di dalam sanadnya ada perawi Mu’adz bin Khalid yang riwayat-riwayatnya mungkar, selain itu ada perawi Shalih al-Muri yang juga mungkar dan matruk …

  9. thetrueideas says:

    ternyata oh ternyata…

  10. omjek says:

    salah satu pencerahan lagi kang! tambah terus kang..!! 🙂

    krn banyak jg bbrp kisah2 dhaif yg terus menyebar dan masyhur dimasyarakat, diantaranya kisah sahabat Tsa’labah -radhiyallohu ‘anhu- yg tdk mau membayar zakat.. padahal Tsa’labah adalah sahabat yg tlh dijamin masuk surga krn keutamaan ahlu al-badr. Juga kisah Abu Bakr radhiyallohu ‘anhu- yg berbohong untuk dpt menyuapi (mengikuti kebiasaan rasululloh) kpd seorang yahudi buta, dan msh ada banyak lagi…

    • tipongtuktuk says:

      Iya benar sekali, Mas Omjek … kisah tentang Tsa’labah -radhiyallahu ‘anhu- itu masih sangat sangat sering saya dengar dalam ceramah-ceramah -bahkan sampai baru-baru ini …
      juga kisah tentang Abu Bakar yang menyuapi yahudi buta itu, beberapa kali juga saya dengar …

  11. jampang says:

    wah….. baru tahu. sering baca artikel yang didasari pada hadits ini.
    terima kasih, kang

  12. jaraway says:

    bang hend.. yang fajar bingung gini.. di redaksi musnad imam ahmad
    kan pakai kata أَخْبَرَنِي
    akhbarnii itu bukannya hal tegas yang menyatakan kejelasan ‘bertemu’

    tapi koq bisa kemudian ada rawi majhul di antara keduanya di sanad lain?

    atau di sanad yang imam ahmad itu ada ‘tadlis’?

    • jaraway says:

      maksud fajar diantara anas bin malik dan az zuhri

    • tipongtuktuk says:

      itu karena -menurut sanad yang benar dari riwayat lain- az-zuhri itu tidak meriwayatkan langsung dari Anas bin Malik, namun ada seseorang di antara keduanya yang tidak disebutkan namanya …
      *lihat penjelasan Syaikh al-Kinani dan juga al-Baihaqi pada tulisan di atas … wallahu a’lamu …

      • jaraway says:

        oiya ya..
        idhtirab
        kadang عن معمر عن الزهري أخبرني أنس
        kadang عن معمر عن الزهري عن أنس
        posisi ma’mar di situ yang kadang salah meriwayatkan dari az-zuhri..
        wiih..
        pantes awalnya syaikh al-albani menshahihkan hadits ini..

        betapa harus dicari buanyaaaak rujukan pendapat para ulama tentang kondisi periwayatan ma’mar dari az-zuhri

        bahkan beda antara periwayatan di bashrah ama di yaman =O

        bener2.. kek gini tipiisss banget.. secara zhahir emang keliatannya nyambung ntu sanad ga bermasalah..
        dan kalau dicari per orang juga ga bermasalah..

        tampak samar adanya perawi majhul di antara az-zuhri & anas
        atau keterputusan sanad diantara keduanya

        wuiih.. peneliti hadits ituuuu hebaaattt

      • tipongtuktuk says:

        ini termasuk ilat yang tersembunyi …
        dan -jika diteliti lebih dalam- akan terlihat ilat-nya … he he he …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s