Lantaran Tiada Mungkin Aku Tak Kembali …

kembali

سُكَينة بنت محمد ناصر الدين الألبانية

Sukainah binti Muhammad Nashir ad-Din al-Albani –hafizhahallah

http://tamammennah.blogspot.com/2013/11/blog-post_11.html

الحمدُ للهِ رَبِّ العَالَمِينَ، وَصَلَّى اللهُ وَسَلَّمَ عَلَىٰ نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَىٰ آلِهِ وأصْحابِه وَمَنْ تَبِعَهُمْ بإحْسانٍ إِلىٰ يومِ الدِّينِ. أمّا بعد:

قال الإمامُ محمَّدُ بنُ عبدِ الوهَّاب رَحِمَهُ اللهُ:

(وَالنَّاسُ إِذَا مَاتُواْ يُبْعَثُونَ(1)؛ وَالدَّلِيلُ قَوْلُهُ تَعَالَىٰ:

مِنْهَا خَلَقْنَاكُمْ وَفِيهَا نُعِيدُكُمْ وَمِنْهَا نُخْرِجُكُمْ تَارَةً أُخْرَىٰ(2) (طه: ٥٥). وقَوْلُهُ تَعَالَىٰ:

وَاللّٰهُ أَنبَتَكُم مِّنَ الْأَرْضِ نَبَاتًا(3) (١٧) ثُمَّ يُعِيدُكُمْ فِيهَا وَيُخْرِجُكُمْ إِخْرَاجًا(4) (١٨)(نوح).

وَبَعْدَ الْبَعْثِ مُحَاسَبُونَ(5) وَمَجْزِيُّونَ بِأَعْمَالِهِمْ(6)، وَالدَّلِيلُ قَوْلُهُ تَعَالَىٰ:

(وَلِلّٰهِ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ لِيَجْزِيَ الَّذِينَ أَسَاؤُوا بِمَا عَمِلُوا وَيَجْزِيَ الَّذِينَ أَحْسَنُوا بِالْحُسْنَى(7)(٣١)) (النجم).

وَمَنْ كَذَّبَ بِالْبَعْثِ؛ كَفَرَ(8)، وَالدَّلِيلُ قَوْلُهُ تَعَالَىٰ:

(زَعَمَ الَّذِينَ كَفَرُوا أَن لَّن يُبْعَثُوا(9) قُلْ بَلَىٰ وَرَبِّي لَتُبْعَثُنَّ(10) ثُمَّ لَتُنَبَّؤُنَّ بِمَا عَمِلْتُمْ(11) وَذَٰلِكَ عَلَى اللَّهِ يَسِيرٌ(12)(٧)) (التغابُن) ).

 

Segala puji bagi Allah, dan shalawat serta salam semoga terlimpah atas nabi kita, Muhammad, dan atas keluarga, para shahabatnya, juga siapa pun yang mengikutinya dengan baik hingga hari kiamat. Amma ba’d:

Imam Muhammad bin ‘Abd al-Wahhab –rahimahullah– berkata:

Dan manusia, apabila mereka mati, mereka akan dibangkitkan (1). Dalil yang mendasarinya adalah firman Allah ta’ala:

Dari bumi (tanah) itulah Kami menjadikan kamu dan kepadanya Kami akan mengembalikan kamu dan daripadanya Kami akan mengeluarkan kamu pada kali yang lain (2). (QS. Thaha: 55)

Juga firman Allah ta’ala:

Dan Allah menumbuhkan kamu dari tanah dengan sebaik-baiknya (3), kemudian Dia mengembalikan kamu ke dalam tanah dan mengeluarkan kamu daripadanya dengan sebenar-benarnya (4).” (QS.  Nuh: 17-18).

Dan setelah manusia dibangkitkan kembali, mereka akan dihisab (5) dan diberi balasan berdasarkan amal-amal mereka (6). Dalil yang mendasarinya adalah ucapan Allah ta’ala:

“Dan hanya kepunyaan Allah apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi, supaya Dia memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat buruk sesuai dengan perbuatan mereka dan memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik dengan (pahala) yang lebih baik lagi.” (7) (QS. an-Najm: 31)

Dan siapa yang mendustakan hari kebangkitan, maka dia kafir (8); dalil yang mendasarinya adalah firman Allah ta’ala:

Orang-orang yang kafir mengatakan bahwa mereka tidak akan dibangkitkan (9). Katakanlah, “Tidaklah demikian, demi Rabb-ku! Kamu benar-benar akan dibangkitkan (10) dan niscaya akan diberitakan kepadamu apa pun yang telah kamu kerjakan (11). Yang demikian itu sangat mudah bagi Allah.”  (12) (QS. At-Taghabun: 7)

 

*

**

 

قال الشيخُ عبدُ الرَّحمٰن بن محمَّد بن قاسم رَحِمَهُ اللهُ:

(1) لِيُجَازَىٰ كُلٌّ بِعَمَلِهِ، وَيُقْتَصَّ لِبَعْضِهِمْ مِنْ بَعْضٍ حَتَّى الْبَهائِمَ.

(2) أَي: مِنَ الْأَرْضِ مَبْدَؤُكُمْ، فَإِنَّ أَبَاكُمْ آدَمَ مَخْلُوقٌ مِنْ تُرَابٍ مِنْ أَدِيْمِ الْأَرْضِ، وَفِي الْأَرْضِ نُعِيْدُكُمُ، أَي: إِذَا مُتُّمْ تَصِيْرُونَ إِلَيْهَا فَتُدْفَنُونَ بِهَا، وَمِنَ الْأَرْضِ نُخْرِجُكُمْ يَوْمَ الْبَعْثِ وَالْحِسَابِ، (تَارَةً) أَي: مَرَّةً أُخْرَىٰ، كَقَوْلِهِ: (فِيهَا تَحْيَوْنَ وَفِيهَا تَمُوتُونَ وَمِنْهَا تُخْرَجُونَ (٢٥)) (الأعراف)، وَفِي الْحَديثِ أَنَّهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَخَذَ قَبْضَةَ مِنْ تُرَابِ الْأَرْضِ فَأَلْقَاهَا فِي الْقَبْرِ فَقَالَ: )مِنْهَا خَلَقْنَاكُمْ وَفِيهَا نُعِيدُكُمْ وَمِنْهَا نُخْرِجُكُمْ تَارَةً أُخْرَىٰ( (طه: ٥٥)[A] .

 [A]ورد ذٰلك في حديثٍ لا يصحّ؛ عَنْ أَبِي أُمَامَةَ، قَالَ: لَمَّا وُضِعَتْ أُمُّ كُلْثُومِ بِنْتُ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْقَبْرِ، قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ:  (مِنْهَا خَلَقْنَاكُمْ وَفِيهَا نُعِيدُكُمْ وَمِنْهَا نُخْرِجُكُمْ تَارَةً أُخْرَىٰ) الحديث رواه الحاكم وغيره، وقال فيه الحافظ الذهبيّ: “خبرٌ واهٍ”؛ “المستدرك” (٢٤۹١)، وقال أبي: “ضعيف جدًا؛ بل موضوع في نقْدِ ابنِ حبان…”؛ “أحكام الجنائز” (ص١۹٤، ط١ للطبعة الجديدة، ١٤١٢ﻫ، مكتبة المعارف.

(3) أَرَادَ تَعَالَىٰ: مَبْدَأُ خَلْقِ آدَمَ مِنَ الْأَرْضِ، وَالنَّاسُ وَلَدُهُ، و)نَبَاتًا( اسْمٌ وُضِعَ مَوْضِعَ الْمَصْدَرِ، أَي: إِنْبَات.

(4) أَي: )نُعِيدُكُمْ( فِي الْأَرْضِ إِذَا مُتُّمْ )نُخْرِجُكُمْ( مِنْهَا بَعْدَ الْبَعْثِ أَحْيَاءً، )إِخْرَاجًا( يُعِيدُكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ كَمَا بَدَأَكُمْ أَوَّلَ مَرَّةِ.

(5) أَي: عَلَى الْأَعْمَالِ حَسَنِهَا وَسَيِّئِهَا. وَالْإِيْمَانُ بِالْحِسَابِ وَالْمُجَازَاةِ عَلَى الْأَعْمَالِ مِنَ الْإِيْمَانِ بِالْيَوْمِ الْآخِرِ أَيْضًا.

(6) دَقِيْقِهَا وَجَلِيْلِهَا، صَغِيرِهَا وَكَبِيرِهَا.

(7) يُخْبِرُ تَعَالَىٰ أَنَّهُ مَالِكُ السَّمَاواتِ وَالْأَرْضِ، الْغَنِيُّ عَمَّا سِوَاهُ، الْحاكِمُ بِالْعِدْلِ، خَالِقُ الْخَلْقِ بِالْحَقِّ )لِيَجْزِيَ الَّذِينَ أَسَاؤُوا بِمَا عَمِلُوا( مِنَ الشِّرْكِ فَمَا دُوْنَهُ، )وَيَجْزِيَ الَّذِينَ أَحْسَنُوا( وَحَّدُوا رَبَّهُمْ وَأَخْلَصُوا لَهُ الطَّاعَةَ )بِالْحُسْنَى( الْجَنَّةِ، وَقَالَ: )لِتُجْزَىٰ كُلُّ نَفْسٍ بِمَا تَسْعَىٰ( (طه: مِن الآية ١٥)، وَالْآيَاتُ فِي هَٰذَا الْمَعْنَىٰ كَثِيرَةٌ، يُقَرِّرُ فِيهَا تَعَالَىٰ أَنَّهُ يُجَازِي كُلًّا بِعَمَلِهِ، إِنْ خَيْرًا فَخَيرٌ، وَإِنْ شَرًّا فَشَرٌّ.

(8) لِتَكْذِيْبِهِ اللهَ وَرَسُولَهُ وَإِجْمَاعَ الْمُسْلِمِيْنَ.

(9) كَفَّرَهُمُ اللهُ تَعَالَىٰ بِإِنْكَارِهِمِ لِلْبَعْثِ فِي زَعْمِهِمْ أَنْ لَنْ يُبْعَثُوا، فَدَلَّ عَلَىٰ أَنَّ إِنْكَارَ الْبَعْثِ كُفْرٌ، بَلْ هُوَ مِنْ أَعْظَمِ كُفْرِ أَهْلِ الْجَاهِلِيَّةِ.

(10) أَي: )قُلْ( يا مُحَمَّدُ! )بَلَىٰ وَرَبِّي(، جَوَابُ تَحْقِيقٍ وَقَسَمٌ بِاللهِ الْعَظِيمِ )لَتُبْعَثُنَّ( يَوْمَ الْقِيَامَةِ.

وَهَٰذِهِ الْآيَةُ الثَّالِثَةُ الَّتِي أَمَرَ اللهُ نَبِيَّهُ أَنْ يُقْسِمَ بِرَبِّهِ عَزَّ وَجَلَّ عَلَىٰ وُقُوعِ الْمَعَادِ وَوُجُودِهِ. وَفِي (يُونُسَ): )وَيَسْتَنْبِئُونَكَ أَحَقٌّ هُوَ قُلْ إِي وَرَبِّي إِنَّه لَحَقٌّ وَمَا أَنْتُمْ بِمُعْجِزِينَ (٥٣)( (يونس). وَفِي (سَبأ): )وَقَالَ الَّذِينَ كَفَرُوا لَا تَأْتِينَا السَّاعَةُ قُلْ بَلَىٰ وَرَبِّي لَتَأْتِيَنَّكُمْ( (سبأ: مِن الآية ٣).

(11) أَي: لَتُخْبَرُنَّ بِجَمِيعِ أَعْمَالِكُمْ، جَلِيلِهَا وَحَقِيرِهَا, صَغِيرِهَا وَكَبِيرِهَا، قَالَ تَعَالَىٰ: ﴿وَنَضَعُ الْمَوَازِينَ الْقِسْطَ لِيَوْمِ الْقِيَامَةِ فَلَا تُظْلَمُ نَفْسٌ شَيْئًا وَإِنْ كَانَ مِثْقَالَ حَبَّةٍ مِنْ خَرْدَلٍ أَتَيْنَا بِهَا وَكَفَىٰ بِنَا حَاسِبِينَ﴾ (الأنبياء: ٤٧).

(12) سَهْلٌ هَيِّنٌ عَلَيْهِ، كَمَا قَالَ تَعَالَىٰ: ﴿وَهُوَ الَّذِي يَبْدَأُ الْخَلْقَ ثَمَّ يُعِيدُهُ وَهُوَ أَهْوَنُ عَلَيهِ﴾ (الرُّوم: مِن الآية ٢٧)، فَإِنْ كَانَ هَٰذَا النَّوْعُ الْإِنْسَانِيُّ فِي الْعَدَمِ لَمْ يُوجَدْ قَبْلُ، ثَمَّ أَوْجَدَهُ اللهُ تَعَالَىٰ مِنْ طِينِ، وَذَرَارِيهِ مِنْ مَاءٍ مَهِينِ، ثَمَّ جَعَلَ هَٰذَا التَّنَاسُلَ مِنْهُ؛ فَإِنَّهُ لَا يُعْجِزُهُ أَنْ يُعِيدَهُمْ وَهُوَ الَّذِي أَبْدَعَهُمْ، وَفِي الْحَديثِ:

«كَذِّبِنَّي ابْنُ آدَمَ وَلَمْ يَكُنْ لَهُ ذَٰلِكَ، فَأَمَّا تَكْذِيبُهُ إِيَّايَ فَقَولُهُ: لَنْ يُعِيدَنِي كَمَا بَدَأَنِي، وَلَيْسَ الْخَلْقُ بِأَهْوَنَ عَلَيَّ مِنْ آخِرِهِ» [B]

[B]عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ الله عَنْهُ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: قَالَ اللَّهُ: كَذَّبَنِي ابْنُ آدَمَ وَلَمْ يَكُنْ لَهُ ذَٰلِكَ، وَشَتَمَنِي وَلَمْ يَكُنْ لَهُ ذَٰلِكَ، فَأَمَّا تَكْذِيبُهُ إِيَّايَ فَقَوْلُهُ: لَنْ يُعِيدَنِي كَمَا بَدَأَنِي)، وَلَيْسَ أَوَّلُ الخَلْقِ بِأَهْوَنَ عَلَيَّ مِنْ إِعَادَتِهِ، وَأَمَّا شَتْمُهُ إِيَّايَ فَقَوْلُهُ: (اتَّخَذَ اللَّهُ وَلَدًا، وَأَنَا الأَحَدُ الصَّمَدُ، لَمْ أَلِدْ وَلَمْ أُولَدْ، وَلَمْ يَكُنْ لِي كُفُوًا أَحَد” صحيح البخاري” (٤۹٧٤)

 

Syaikh ‘Abd ar-Rahman bin Muhammad bin Qasim –rahimahullah– berkata:

(1) “Dan manusia, apabila mereka mati, mereka akan dibangkitkan,” yakni agar masing-masing diberi balasan berdasarkan amal-amalnya, juga untuk ditegakkan qishahsh terhadap sebagian mereka dari sebagian lainnya sampai-sampai di antara binatang sekali pun.

(2) “Dari bumi (tanah) itulah Kami menjadikan kamu dan kepadanya Kami akan mengembalikan kamu dan daripadanya Kami akan mengeluarkan kamu pada kali yang lain,”  yakni dari bumi (tanah) permulaan penciptaan kalian karena sesungguhnya ayah kalian, Adam, diciptakan dari tanah di permukaan bumi; dan kepada bumi Kami akan mengembalikan kalian,” yakni apabila kalian mati, kalian kembali kepadanya dan dikebumikan di dalamnya; dan dari bumi Kami akan mengeluarkan kalian pada hari kebangkitan dan penghisaban tarah ukhra, yakni marrah ukhra (pada kali yang lain); hal ini sebagaimana ucapan Allah, Di bumi itu kamu hidup dan di bumi itu kamu mati, dan dari bumi itu (pula) kamu akan dibangkitkan.” (QS. Al-A’raf: 25), sedangkan di dalam hadits bahwasanya Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– mengambil segenggam tanah bumi lalu melemparkannya ke atas kubur seraya berkata, “Dari bumi (tanah) itulah Kami menjadikan kamu dan kepadanya Kami akan mengembalikan kamu dan daripadanya Kami akan mengeluarkan kamu pada kali yang lain(QS. Thaha: 55).” [A]

Catatan:

[A] kisah tersebut terdapat di dalam hadits yang tidak sahih; dari Abu Umamah dia mengatakan: Tatkala Ummu Kultsum binti Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– diletakkan di dalam kuburnya, Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– pun bersabda, “Dari bumi (tanah) itulah Kami menjadikan kamu dan kepadanya Kami akan mengembalikan kamu dan daripadanya Kami akan mengeluarkan kamu pada kali yang lain.” Hadits ini diriwayatkan oleh al-Hakim dan selainnya, al-Hafizh adz-Dzahabi berkata tentang hadits ini, “Kabar yang rapuh.” Terdapat di kitab al-Mustadrak (2491), ayahku (Syaikh al-Albani) berkata, “Sangat lemah, bahkan palsu menurut penelitian Ibn Hibban ….” (Ahkam al-Jana-iz, halaman 194, cetakan pertama, tahun 1412 Hijriyah, Maktabah al-Ma’arif).

(3) Allah memaksudkan: awal penciptaan Adam dari (tanah) bumi, juga manusia dan keturunannya; (nabaatan) merupakan isim yang diletakkan di tempat mashdar, yakni maksudnya (inbaat).

(4) Yaitu, Kami akan mengembalikan kalian ke dalam tanah jika kalian mati; Kami akan mengeluarkan kalian daripadanya setelah kebangkitan dalam keadaan hidup; mengeluarkan dengan sebenar-benarnya, Dia akan mengeluarkan kalian pada hari kiamat sebagaimana Dia memulai kalian pada kali pertama.

(5) (Dan setelah manusia dibangkitkan kembali, mereka akan dihisab), yaitu berdasarkan amal-amal baik dan amal-amal buruknya. Keimanan terhadap penghisaban dan pembalasan amal itu termasuk bagian dari keimanan terhadap hari akhir juga.

(6) (Dan diberi balasan berdasarkan amal-amal mereka), yaitu amal-amal yang lembut maupun berat, yang kecil maupun besar.

(7) “Dan hanya kepunyaan Allah apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi, supaya Dia memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat buruk sesuai dengan perbuatan mereka dan memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik dengan (pahala) yang lebih baik lagi.”  (QS. an-Najm: 31); Allah ta’ala mengabarkan bahwasanya Dia adalah Yang Menguasai langit dan bumi, yang Maha Kaya (tidak membutuhkan apa pun) dari selain-Nya, Yang Berkuasa dengan keadilan, yang menciptakan makhluk dengan haq, “ … supaya Dia memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat buruk sesuai dengan perbuatan mereka …,” (yaitu) yang berupa syirik dan selainnya, “… dan memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik …,”  yaitu mereka yang menauhidkan Rabb mereka dan memurnikan ketaatan kepada-Nya, “… dengan (pahala) yang lebih baik lagi,” yaitu surga. Allah juga berfirman dalam surah Thaha ayat 15, “… agar setiap orang dibalas sesuai dengan apa yang telah dia usahakan,” dan ayat-ayat lain dengan makna ini sangatlah banyak, Allah ta’ala menetapkan di dalamnya bahwa Dia akan membalas setiap orang sesuai dengan amalnya. Jika amalnya baik maka balasannya pun baik, namun jika amalnya buruk maka balasannya pun buruk.

(8) (Dan siapa yang mengingkari hari kebangkitan, maka dia kafir), yaitu karena pendustaannya terhadap Allah dan rasul-Nya serta kesepakatan kaum muslimin.

(9) Allah ta’ala mengkafirkan mereka lantaran pengingkaran mereka terhadap hari kebangkitan berdasarkan anggapan mereka bahwa mereka tidak akan dibangkitkan. Hal ini menunjukkan bahwa mengingkari kebangkitan merupakan kekufuran, bahkan termasuk dari kekufuran terbesar kaum jahiliyah.

(10) “Katakanlah,” yaitu, “Katakanlah, wahai Muhammad!”; “Tidaklah demikian, demi Rabb-ku!” Merupakan jawaban yang mengoreksi secara saksama disertai sumpah dengan menyebut nama Allah yang Maha Agung; “Kamu benar-benar akan dibangkitkan,” pada hari kiamat.

Ini merupakan ayat ketiga yang (dalam ayat itu) Allah memerintahkan nabi-Nya untuk bersumpah dengan Rabb-nya ‘Azza wa Jalla mengenai hari kiamat dan keberadaannya. Ayat lainnya terdapat di surah Yunus berikut:

Dan mereka menanyakan kepadamu (Muhammad), “Benarkah azab yang dijanjikan itu?” Katakanlah, “Ya, demi Rabb-ku, sesungguhnya (azab) itu pasti benar dan kalian sekali-kali tidak dapat menghindar.” (QS. Yunus: 53)

Juga dalam surah Saba’ berikut:

Dan orang-orang yang kafir berkata, “Hari kiamat itu tidak akan datang kepada kami.” Katakanlah, “Pasti datang, demi Rabb-ku yang mengetahui yang gaib, kiamat itu pasti akan datang kepada kalian.” (QS. Saba’: 3)

(11) “… dan niscaya akan diberitakan kepadamu apa pun yang telah kamu kerjakan,” yaitu akan benar-benar dikabarkan kepada kalian tentang keseluruhan amal-amal kalian, baik yang berat maupun remeh, yang kecil maupun yang besar. Allah ta’ala berfirman, Kami akan memasang timbangan yang tepat pada hari kiamat, maka tiadalah dirugikan seseorang barang sedikit pun. Dan jika (amalan itu) hanya seberat biji sawi pun pasti Kami mendatangkan (pahala)nya. Dan cukuplah Kami sebagai pembuat perhitungan.” (QS. al-Anbiya’: 47)

(12) “… yang demikian itu sangat mudah bagi Allah,” (yaitu) sangat gampang dan remeh bagi-Nya sebagaimana firman Allah ta’ala (QS. ar-Rum: 27), Dan Dialah yang menciptakan (manusia) dari permulaan, kemudian mengembalikan (menghidupkan)nya kembali, dan menghidupkan kembali itu adalah lebih mudah bagi-Nya.” Kalau memang demikian kenyataan insani tanpa yang keberadaan sebelumnya, kemudian Allah ta’ala menjadikannya ada dari tanah sementara anak cucunya dari air yang hina (air mani), kemudian menjadikan keturunan tersebut darinya, maka tidaklah akan menyulitkan-Nya untuk membangkitkan mereka karena Dia-lah yang telah memulai penciptaan mereka. Dan di dalam sebuah hadits disebutkan:

Anak Adam mendustakan-Ku, padahal tidak selayaknya dia melakukan hal itu. Ada pun kedustaannya kepada-Ku yaitu ucapannya, “Allah tidak akan membangkitkanku sebagaimana Dia telah menciptakanku,” padahal tidaklah penciptaan (pertama) itu lebih mudah bagi-Ku daripada yang akhir (membangkitkan kembali). [B]

 

Catatan:

[B] (yaitu dari hadits) Abu Hurairah –radhiyallahu ‘anhu, dari Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– berkata: Allah ta’ala berkata: Anak Adam mendustakan-Ku padahal tak selayaknya dia melakukannya, dia juga mencela-Ku padahal tak selayaknya dia melakukannya. Adapun kedustaannya kepada-Ku adalah ucapannya, “Allah tidak akan membangkitkanku sebagaimana Dia telah menciptakanku,” padalah tidaklah penciptaan pertama itu lebih mudah bagi-Ku daripada membangkitkannya kembali. Adapun celaannya kepada-Ku adalah ucapannya, “Allah memiliki anak,” padahal Aku itu Yang Maha Esa yang segala sesuatu bergantung kepada-Ku, Aku tidak beranak dan tidak pula diperanakkan, dan tidak ada sesuatu pun yang setara dengan-Ku. (HR. al-Bukhari 4974)

 

*

**

 

Bandung, 15 November 2013

–HENDRA WIBAWA IBN TATO WANGSA WIDJAJA–

Advertisements

8 comments on “Lantaran Tiada Mungkin Aku Tak Kembali …

  1. jampang says:

    say fokus sama gambarnya aja 😀

  2. membuat kesadaran toh mas Hendra..terimakasih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s