Melenguhkan Keluh Kesah …

keluh kesah

حدثنا مُسَدّدٌ أخبرنا عَبْدُ الله بنُ دَاوُدَ ح. وَأخبرنا عَبْدُالمَلِكِ بنُ حَبِيبٍ أبُو مَرَوانَ أخبرَنا ابنُ المُبَارَكِ وَهَذَا حَدِيثُهُ عن بَشِيْرٍ بنِ سَلْمَانَ عن سَيّار أبِي حَمْزَةَ عن طَارِقٍ عن ابنِ مَسْعُودٍ قَال قَال رَسُولُ الله صلى الله عليه وسلم: “مَنْ أَصَابَتْهُ فَاقَةٌ فَأنْزَلَهَا بِالنّاسِ لَمْ تُسَدّ فَاقَتُهُ وَمَنْ أَنْزَلَهَا بِالله أوْشَكَ الله لَهُ بالْغِنَى إِمّا بِمَوْتٍ عَاجِلٍ أو غَنًى عَاجِلٍ

 

Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– bersabda, “Siapa yang ditimpa kesusahan lalu mengeluhkannya kepada manusia, maka tidaklah akan ditutupi kesusahannya, dan siapa yang mengeluhkannya kepada Allah, niscaya Allah akan memberikan kecukupan kepadanya, apakah dengan kematian yang segera atau kecukupan yang cepat.” (HR. Abu Dawud; Silsilah al-Ahadits ash-Shahihah 2787)

 

*

**

 

Berikut ini ucapan para ulama tentang keluhan:

http://fatwa.islamweb.net/fatwa/index.php?page=showfatwa&Option=FatwaId&Id=123411

 

فشكوى العبد ربه إلى الخلق معصية قبيحة تدل على جهالات صاحبها، فهو جاهل بقدر ربه جل وعلا، وبأسمائه الحسنى وصفاته العلا، وهو أيضا جاهل بنفسه وجاهل بغيره من المخلوقين.

 

Keluhan (pengaduan) hamba tentang Rabb-nya kepada makhluk adalah kemaksiatan dan kekejian, dan itu menunjukkan kebodohan pelakunya. Dia jahil akan kedudukan Rabb-nya –Jalla wa ‘Ala, jahil akan nama-nama-Nya yang husna dan sifat-sifat-Nya yang luhur. Selain itu, dia juga jahil akan (kedudukan) dirinya sendiri dan jahil pula akan kedudukan selainnya dari kalangan makhluk.

 

قال الغزالي في إحياء علوم الدين: والشكوى معصية قبيحة من أهل الدين، وكيف لا تقبح الشكوى من ملك الملوك وبيده كل شيء إلى عبد مملوك لا يقدر على شيء، فالأحرى بالعبد إن لم يحسن الصبر على البلاء والقضاء وأفضى به الضعف إلى الشكوى أن تكون شكواه إلى الله تعالى؛ فهو المبلي والقادر على إزالة البلاء. وذل العبد لمولاه عز، والشكوى إلى غيره ذل، وإظهار الذل للعبد مع كونه عبدا مثله ذل قبيح.

 

Al-Ghazali berkata di kitab Ihya’ ‘Ulum ad-Din, “keluhan itu kemaksiatan yang keji yang dilakukan orang yang beragama. Bagaimana tidak buruk mengeluhkan Raja para Raja -yang segala sesuatu ada di tangan-Nya- kepada hamba yang tak mampu berbuat apa pun. Maka selayaknya bagi seorang hamba, jika dia tak bisa bersabar dengan baik atas musibah, yang musibah tersebut membuatnya mengeluh, hendaklah dia mengeluhkan hal itu kepada Allah -ta’ala- (karena) Dialah yang memberikan ujian berupa musibah dan Dia pulalah yang mampu menghilangkannya. Sikap hamba yang merendahkan diri terhadap Rabb-nya merupakan kemuliaan, sedangkan mengeluh kepada selain Allah itu merupakan kerendahan. Menampakkan kerendahan diri terhadap seorang hamba –sementara dia itu adalah hamba sepertinya- adalah sikap yang hina dan keji.”

 

وقال ابن القيم في الفوائد: الجاهل يشكو الله إلى الناس، وهذا غاية الجهل بالمشكو والمشكو إليه؛ فانه لو عرف ربه لما شكاه، ولو عرف الناس لما شكا إليهم، ورأى بعض السلف رجلا يشكو إلى رجل فاقته وضرورته، فقال: يا هذا والله ما زدت على أن شكوت من يرحمك الى من لا يرحمك. وفي ذلك قيل:

إذا شكوت إلى ابن آدم إنما **** تشكو الرحيم إلى الذي لا يرحم

والعارف إنما يشكو إلى الله وحده. وأعرف العارفين من جعل شكواه إلى الله من نفسه لا من الناس، فهو يشكو من موجبات تسليط الناس عليه، فهو ناظر إلى قوله تعالى: {وما أصابكم من مصيبة فما كسبت أيديكم}، وقوله: {وما أصابك من سيئة فمن نفسك}، وقوله: {أولما أصابتكم مصيبة قد أصبتم مثليها قلتم أني هذا قل هو من عند أنفسكم}. فالمراتب ثلاثة: أخسها أن تشكو الله إلى خلقه، وأعلاها أن تشكو نفسك إليه، وأوسطها أن تشكو خلقه إليه. اهـ

 

Ibn al-Qayyim berkata di kitab al-Fawa-id:

Orang bodoh mengeluhkan Allah kepada manusia, dan ini merupakan puncak kejahilan tentang yang dikeluhkan dan yang kepadanya disampaikan keluhan. Sesungguhnya, seandainya dia mengenal Rabb-nya, niscaya dia tidak akan mengeluhkan-Nya. Dan seandainya dia mengenal manusia, niscaya dia tidak akan mengeluh kepada mereka. Sebagian salaf melihat seseorang yang mengeluhkan kekurangan dan kesulitannya kepada orang lainnya, maka dia (salaf) pun berkata, “Wahai kamu, demi Allah, kau tak menambah apa pun selain mengeluhkan siapa yang mengasihimu kepada yang tak mengasihimu.”

Mengenai hal ini, dikatakan dalam sebuah syair:

Jika kau mengadu kepada anak Adam, kau hanyalah mengeluhkan yang Pengasih kepada yang tak mengasihi …

Dan orang yang arif adalah orang yang hanya mengadu kepada Allah saja, sementara orang yang paling arif adalah orang yang menjadikan keluhannya kepada Allah tentang dirinya sendiri bukan tentang manusia, sehingga yang dikeluhkannya adalah sesuatu yang menjadi sebab dari hal yang membuatnya diperlakukan buruk oleh manusia. Dia melihat kepada firman Allah –ta’ala

Dan apa saja musibah yang menimpa kamu, maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri.” (QS. asy-Syura’: 30)

Juga firman-Nya:

“Dan apa saja bencana yang menimpamu, maka dari (kesalahan) dirimu sendiri.” (QS. an-Nisa’: 79)

Juga firman-Nya:

“Dan mengapa ketika kamu ditimpa musibah (pada peperangan Uhud), padahal kamu telah menimpakan kekalahan dua kali lipat kepada musuh-musuhmu (pada peperangan Badar), kamu berkata, ‘Dari mana datangnya (kekalahan) ini?’ Katakanlah, ‘Itu dari (kesalahan) dirimu sendiri.’” (QS. Ali ‘Imran: 165)

Dengan demikian ada tiga tingkatan, yang paling rendah adalah kau mengeluhkan Allah kepada makhluk, yang paling tinggi adalah kau mengeluhkan dirimu sendiri kepada Allah, dan yang pertengahan adalah kau mengeluhkan makhluk kepada Allah … -SELESAI ucapan Ibn al-Qayyim …

 

وننصح من وقع في ذلك أن يتقي الله سبحانه وتعالى، ويتأدب معه، ويعرف قدر ربه وقدر نفسه، وليعلم أن دأب المؤمن إحسان الظن بربه وإساءة الظن بنفسه، وليتذكر قوله تعالى: وَعَسَى أَن تَكْرَهُواْ شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَّكُمْ وَعَسَى أَن تُحِبُّواْ شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَّكُمْ وَاللّهُ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لاَ تَعْلَمُونَ {البقرة:216} وقوله سبحانه: فَعَسَى أَن تَكْرَهُواْ شَيْئًا وَيَجْعَلَ اللّهُ فِيهِ خَيْرًا كَثِيرًا{النساء:19}

 

Dan kami menasihatkan kepada orang yang mengalami hal itu untuk bertakwa kepada Allah –subhanahu wa ta’ala, menjaga adab terhadap-Nya, dan mengenali kedudukan Rabb-Nya serta kedudukan dirinya, dan hendaknya dia mengetahui untuk senantiasa berbaik sangka terhadap Rabb-nya dan berburuk sangka terhadap dirinya sendiri, juga hendaklah dia merenungkan ucapan Allah –ta’ala– (QS. al-Baqarah: 216), Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal dia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal dia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui. Juga ucapan Allah –subhanahu wa ta’ala– (QS. an-Nisa’: 19), “mungkin kalian tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak.

 

Bandung, 24 Agustus 2014

–HENDRA WIBAWA IBN TATO WANGSA WIDJAJA–

Advertisements

2 comments on “Melenguhkan Keluh Kesah …

  1. jampang says:

    jadi curhat tentang musibah atau masalah kepada sesama manusia bukan hal yang baik ya, kang?

    • tipongtuktuk says:

      kalau curhatnya berkeluh kesah kepada manusia tentang musibah yang kita alami, tidak sabar dan cenderung kufur nikmat serta menyalahkan, maka itu buruk … wallahu a’lamu …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s