Tentang Hal yang Tak Berkurang dari Bulan Hari Raya …

IMG-20160725-01365

قال النبي صلى الله عليه وسلم: شهران لا ينقصان، شهرا عيد: رمضان وذو الحجة …

 

Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– berkata, “Dua bulan yang tak akan berkurang, yaitu dua bulan hari raya, bulan Ramadhan dan Dzulhijjah.” (HR. al-Bukhari dan Muslim)

 

*

**

 

Kitab Fatawa Ibn ‘Aqil (1/83-84) …

 

سائل يسأل عن الأثر المشهور: (شهران عيد لا ينقصان) هل هو حديث مرفوع٬ أو أثر موقوف٬ ومن رواه٬ وما معناه؟

 

Syaikh ‘Abdullah bin ‘Abd al-‘Aziz bin ‘Aqil rahimahullahditanya:

Seorang penanya bertanya tentang atsar masyhur yang bunyinya, “Dua bulan hari raya yang keduanya tak berkurang.” Apakah itu merupakan hadits yang marfu’ ataukah atsar yang mauquf? Dan siapakah yang meriwayatkannya? Apa pula pengertiannya?

 

Syaikh ‘Abdullah bin ‘Abd al-‘Aziz bin ‘Aqil rahimahullah menjawab:

 

هذا حديث صحيح مرفوع إلى النبي صلى الله عليه وسلم. رواه البخاري ومسلم عن أبي بكرة٬ وترجم عليه البخاري في صحيحه باب شهرا عيد لا ينقصان. قال أبو عبد الله: قال إسحاق: وإن كان ناقصا فهو تمام. وقال محمد لا يجتمعان كلاهما ناقص. ثم ساق بسنده إلى أبي بكرة عن النبي صلى الله عليه وسلم: (شهران لا ينقصان شهرا عيد رمضان وذو الحجة(.

وقد اختلف العلماء في معنى هذا الحديث:

 

Hadits tersebut sahih marfu’ (sampai kepada) Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam, dan diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim dari Abu Bakrah. Imam al-Bukhari menyebutkan hadits tersebut di kitab Shahih-nya pada bab Dua Bulan Hari Raya yang Tak Berkurang. Abu ‘Abdillah (yakni al-Bukhari –pent) berkata: Ishaq (bin Rahawaih –pent) berkata, “Meskipun bilangan harinya kurang, ia tetaplah (bernilai) sempurna.” Muhammad (yakni al-Bukhari –pent) berkata, “Tidak akan berhimpun pada kedua bulan tersebut kekurangan.” Kemudian Imam al-Bukhari membawakan hadits tersebut dengan sanadnya yang sampai kepada Abu Bakrah dari Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– dengan redaksi, “Dua bulan yang tak berkurang, yaitu dua bulan hari raya, Ramadhan dan Dzulhijjah.” Dalam hal ini, para ulama berbeda pendapat mengenai pengertian yang terkandung dalam hadits tersebut, yaitu:

 

فمنهم من حمله على ظاهره٬ فقال: لا يكون رمضان وذو الحجة إلا تامّين٬ ثلاثين يوما. وهذا قول مردود٬ ومخالف للمشاهد الموجود.

 

Di antara para ulama itu, ada yang memahami pengertiannya secara zahir, lalu ia berpendapat seraya mengatakan, “Tak akan terjadi bilangan hari pada bulan Ramadhan dan Dzulhijjah kecuali sama-sama sempurna, yaitu pastilah masing-masing berjumlah tiga puluh hari.” Dan ini merupakan pendapat yang tertolak lantaran menyelisihi realitas yang terjadi …

 

ومنهم من تأول له معنى آخر٬ وقال: لا ينقصان في الفضيلة إن كانا تسعا وعشرين أو ثلاثين٬ وهو قول إسحاق بن واهوية وغيره.

 

Di antara para ulama itu, ada juga yang berpendapat dengan mengartikannya kepada pengertian lain, dan ia mengatakan, “Keutamaan kedua bulan tersebut tidaklah berkurang meskipun jumlah hari masing-masing bulan tersebut hanya dua puluh sembilan hari saja atau tiga puluh hari,” dan ini merupakan pendapat Ishaq bin Rahawaih dan selainnya …

 

وفي قول ثالث: إنهما لا ينقصان معا في سنة واحدة٬ إن جاء أحدهما تسعا وعشرين جاء الآخر ثلاثين ولا بد. قال أحمد بن حنبل: إن نقص رمضان تم ذو الحجة٬ وإن نقص ذو الحجة تم ىمضان. ونقل عنه أبو داود: لا أدري ما هذا٬ قد رأيناهما ينقصان. فعلى هذا يكون عنه في ذلك روايتان.

 

Pendapat ketiga mengatakan, “Sesungguhnya kedua bulan tersebut tidak akan secara bersamaan dalam tahun yang sama mengalami kekurangan bilangan hari. Jika salah satunya berjumlah dua puluh sembilan pada tahun tersebut, maka yang lainnya akan genap tiga puluh hari, tak bisa tidak.” Imam Ahmad bin Hanbal berkata, Jika bulan Ramadhan berkurang harinya (yakni hanya dua puluh sembilan hari –pent), maka bulan Dzulhijjah akan genap sempurna bilangan harinya (yakni tiga puluh hari –pent). Begitu juga, jika bulan Dzulhijjah berkurang harinya, maka bulan Ramadhan akan genap sempurna bilangan harinya.” (Akan tetapi), Abu Dawud menukil pula satu ucapan dari Imam Ahmad yang mengatakan, “Aku tak tahu apa maksudnya, soalnya kami melihat sendiri kedua bulan itu berkurang jumlah harinya.” Dengan demikian, terdapat dua riwayat berbeda yang menyebutkan tentang ucapan Imam Ahmad mengenai hadits tersebut …

 

وفي قول رابع: إن المراد: لا ينقصان في عام بعينه٬ وهو العام الذي قال فيه النبي صلى الله عليه وسلم تلك مقالة. وقد أنكر الإمام أحمد هذا القول.

 

Adapun menurut pendapat keempat, mereka mengatakan, “Sesungguhnya maksud dari hadits tersebut bahwasanya kedua bulan itu takkan berkurang bilangan harinya pada tahun yang tertentu saja, yakni hanya pada tahun ketika Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam- mengucapkan hadits tersebut saja.” Akan tetapi, pendapat ini diingkari (tidak dianggap benar) oleh Imam Ahmad …

 

وقيل: إنما خصهما بالذكر لفضلهما على سائر الشهور٬ واختصاصهما بالعيدين٬ وتعلُّق أحكام الصوم والحج بهما. فكل ما ورد فيهما من الفضائل والأحكام حاصل٬ سواء كان رمضان تسعا وعشرين أو ثلاثين٬ وسواء وافق الوقوف اليوم التاسع أو غيره. ذكره البيهقي.

 

Dan ada yang mengatakan bahwa dikhususkannya penyebutan kedua bulan itu dalam hadits tersebut lantaran kedua bulan itu memang lebih utama dari bulan-bulan lainnya, dan keduanya dikhususkan dengan adanya hari raya di dalamnya dan keterkaitan dengan hukum-hukum shaum dan haji pada masing-masing dari kedua bulan tersebut. Maka, setiap keutamaan dan hukum-hukum yang terdapat pada kedua bulan tersebut, sudah merupakan sesuatu yang tetap, sama saja apakah jumlah hari pada bulan Ramadhan itu dua puluh sembilan hari maupun tiga puluh hari, dan sama saja apakah wukuf yang dilakukan itu bertepatan dengan hari kesembilan ataukah tidak tepat pada hari itu sebagaimana yang disebutkan oleh al-Baihaqi.

 

وفائدة الحديث: ما قد يقع في القلوب من شك لمن صام تسعا وعشرين، أو وقف في غير يوم عرفة، والله أعلم

 

Dan faidah hadits ini: (berkaitan dengan) keraguan yang menimpa hati orang yang melaksanakan shaum dua puluh sembilan hari saja atau orang yang wukuf pada hari selain hari ‘Arafah (yakni mereka meragukan kesempurnaan dari keutamaan yang mereka raih lantaran hanya mengerjakan shaum sebanyak dua puluh sembilan hari saja, dan mereka juga meragukan kesempurnaan dari keutamaan yang meraka raih lantaran perhitungan hari wuquf mereka di ‘Arafah belum tentu tepat. Maka, hadits tersebut menepis keraguan mereka itu –pent). Wallahu a’lamu … –SELESAI

 

*

**

 

Syaikh ‘Ali bin Hasan al-Halabi al-Atsari –hafizhahullah

http://alhalaby.com/play-2848.html

 

Syaikh ‘Ali bin Hasan al-Halabi al-Atsari –hafizhahullah– berkata:

 

الشرح والبيان لحديث: ((شهرا عيد لا ينقصان)) -الذي رواه الشيخان-

 

Penafsiran dan penjelasan mengenai hadits, “Dua bulan hari raya yang keduanya tak berkurang,” yang diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim …

 

قال الإمام الطحاوي -رحمه الله-في ((مشكل الآثار)):

«بَابُ بَيَانِ مُشْكِلِ مَا رُوِيَ عَنْهُ -عَلَيْهِ السَّلَامُ- مِنْ قَوْلِهِ: «شَهْرَا عِيدٍ لَا يَنْقُصَانِ رَمَضَانُ وَذُو الْحِجَّةِ».

– حَدَّثَنَا ابْنُ مَرْزُوقٍ، حَدَّثَنَا عُثْمَانُ بْنُ عُمَرَ، حَدَّثَنَا شُعْبَةُ، عَنْ خَالِدٍ الْحَذَّاءِ، عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ أَبِي بَكْرَةَ، عَنْ أَبِيهِ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ -عَلَيْهِ السَّلَامُ-: «شَهْرَا عِيدٍ لَا يَنْقُصَانِ رَمَضَانُ وَذُو الْحِجَّةِ»…..

 

Imam ath-Thahawi –rahimahullah– berkata di kitab Musykil al-Atsar:

Bab penjelasan tentang kemusykilan dari hal yang diriwayatkan dari Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– berupa ucapan, “Dua bulan hari raya yang tak berkurang, yaitu Ramadhan dan Dzulhijjah.”

Telah bercerita kepada kami Ibn Marzuq, telah bercerita kepada kami ‘Utsman bin ‘Umar, telah bercerita kepada kami Syu’bah, dari Khalid al-Hadza’, dari ‘Abd ar-Rahman bin Abi Bakrah, dari ayahnya ia berkata: Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– berkata, “Dua bulan hari raya, keduanya tidaklah berkurang, yaitu Ramadhan dan Dzulhijjah.”

 

فَتَأَمَّلْنَا هَذَا الْحَدِيثَ؛ لِنَقِفَ عَلَى الْمَعْنَى الَّذِي أُرِيدَ بِهِ مَا فِيهِ :

وَهَلْ هُوَ عَلَى نُقْصَانِ الْعَدَدِ -كَمَا قَالَ مَنْ قَالَ ذَلِكَ- ؟

أَوْ: هَلْ هُوَ عَلَى وُجُودِ النُّقْصَانِ مِنَ الْعَدَدِ فِي أَحَدِهِمَا، وَعَلَى انْتِفَائِهِ مِنَ الْآخَرِ -حَتَّى لَا يَكُونَا جَمِيعًا نَاقِصَيْنِ-؟

أَوْ خِلَافُ هَذَيْنِ الْمَعْنَيَيْنِ الْمَذْكُورَيْنِ؟؟

فَوَجَدْنَا مَا قَدْ عَهِدْنَاهُ فِي الْأَزْمِنَةِ: أَنَّ النُّقْصَانَ مِنَ الْعَدَدَيْنِ يَكُونُ فِي أَحَدِهِمَا دُونَ الْآخَرِ.

وَقَدْ يَكُونُ فِيهِمَا -جَمِيعًا- لَا تَنَازُعَ فِي ذَلِكَ.

وَقَدْ حَقَّقَهُ مَا قَدْ رُوِيَ عَنْ رَسُولِ اللهِ -عَلَيْهِ السَّلَامُ- مِمَّا أَمَرَ بِاسْتِعْمَالِهِ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ وَفِي أَوَّلِهِ وَآخِرِهِ:

– كَمَا حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ مَعْبَدٍ، وَابْنُ مَرْزُوقٍ قَالَا حَدَّثَنَا رَوْحُ بْنُ عُبَادَةَ، حَدَّثَنَا زَكَرِيَّا بْنُ إِسْحَاقَ، عَنْ عَمْرِو بْنِ دِينَارٍ، أَنَّ مُحَمَّدَ بْنَ جُبَيْرٍ، أَخْبَرَهُ أَنَّهُ، سَمِعَ ابْنَ عَبَّاسٍ، يَقُولُ:

إنِّي لَأَعْجَبُ مِنَ الَّذِينَ يَصُومُونَ قَبْلَ رَمَضَانَ، إنَّمَا قَالَ رَسُولُ اللهِ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ-: «إذَا رَأَيْتُمُ الْهِلَالَ فَصُومُوا وَإِذَا رَأَيْتُمُوهُ فَأَفْطِرُوا فَإِنْ غُمَّ عَلَيْكُمْ فَعُدُّوا ثَلَاثِينَ»…

– وَكَمَا حَدَّثَنَا ابْنُ خُزَيْمَةَ، حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ الْجَعْدِ، أَخْبَرَنَا شُعْبَةُ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ زِيَادٍ، قَالَ سَمِعْتُ أَبَا هُرَيْرَةَ، يَقُولُ: قَالَ أَبُو الْقَاسِمِ -عَلَيْهِ السَّلَامُ-: «صُومُوا لِرُؤْيَتِهِ، وَأَفْطِرُوا لِرُؤْيَتِهِ؛ فَإِنْ غُمَّ عَلَيْكُمْ فَعُدُّوا ثَلَاثِينَ».

– وَكَمَا حَدَّثَنَا فَهْدٌ، حَدَّثَنَا الْحَسَنُ بْنُ الرَّبِيعِ، حَدَّثَنَا إبْرَاهِيمُ بْنُ حُمَيْدٍ الرُّؤَاسِيُّ، عَنْ مُجَالِدِ بْنِ سَعِيدٍ، عَنِ الشَّعْبِيِّ، عَنْ عَدِيِّ بْنِ حَاتِمٍ، قَالَ: قَالَ لِي رَسُولُ اللهِ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ-: «إذَا جَاءَ رَمَضَانُ فَصُمْ ثَلَاثِينَ ؛إلَّا أَنْ تَرَى الْهِلَالَ قَبْلَ ذَلِكَ».

فَعَقِلْنَا بِذَلِكَ أَنَّ شَهْرَ رَمَضَانَ قَدْ يَكُونُ ثَلَاثِينَ ،وَقَدْ يَكُونُ تِسْعًا وَعِشْرِينَ.

فَاحْتَجْنَا إلَى مَعْنَى قَوْلِهِ: «شَهْرَا عِيدٍ لَا يَنْقُصَانِ» مَا هُوَ؟

فَوَجَدْنَا هَذَيْنِ الشَّهْرَيْنِ -وَهُمَا رَمَضَانُ وَذُو الْحِجَّةِ- يَبينانِ عَلَى مَا سِوَاهُمَا مِنَ الشُّهُورِ ; لِأَنَّ فِي أَحَدِهِمَا الصِّيَامَ وَلَيْسَ فِي غَيْرِهِ مِنَ الشُّهُورِ، وَفِي أَحَدِهِمَا الْحَجَّ وَلَيْسَ فِي غَيْرِهِ مِنَ الشُّهُورِ.

فَكَانَ مَوْهُومًا أَنْ يَقَعَ فِي قُلُوبِ قَوْمٍ أَنَّهُمَا إذَا كَانَا (تِسْعًا وَعِشْرِينَ= تِسْعًا وَعِشْرِينَ) نَقَصَ بِذَلِكَ الصَّوْمُ الَّذِي فِي أَحَدِهِمَا، وَالْحَجُّ الَّذِي يَكُونُ فِي الْآخَرِ عَنْ مَا يَكُونَانِ عَلَيْهِ إذَا كَانَا (ثَلَاثِينَ= ثَلَاثِينَ): فَأَعْلَمَهُمْ رَسُولُ اللهِ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ- أَنَّهُمَا لَا يَنْقُصَانِ , وَإِنْ كَانَا (تِسْعًا وَعِشْرِينَ= تِسْعًا وَعِشْرِينَ) عَن مَا يَكُونُ فِيهِمَا مِنْ هَاتَيْنِ الْعِبَادَتَيْنِ , وَأَنَّ هَاتَيْنِ الْعِبَادَتَيْنِ كَامِلَتَانِ فِيهِمَا وَإِنْ كَانَا فِي الْعَدَدِ كَذَلِكَ كَكَمَالِهِمَا فِيهِمَا إذَا كَانَا (ثَلَاثِينَ= ثَلَاثِينَ).

وَقَدْ رَوَى عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ إِسْحَاقَ الْبَصْرِيُّ هَذَا الْحَدِيثَ عَنْ أَبِي بَكْرَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِخِلَافِ هَذَا الْمَعْنَى: – كَمَا حَدَّثَنَا إبْرَاهِيمُ بْنُ أَبِي دَاوُدَ، حَدَّثَنَا فَرْوَةُ بْنُ أَبِي الْمَغْرَاءِ، حَدَّثَنَا الْقَاسِمُ بْنُ مَالِكٍ الْمُزَنِيُّ، عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ إِسْحَاقَ، عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ أَبِي بَكْرَةَ، عَنْ أَبِيهِ، قَالَ رَسُولُ اللهِ عَلَيْهِ السَّلَامُ: «كُلُّ شَهْرٍ حَرَامٍ ثَلَاثُونَ يَوْمًا وَثَلَاثُونَ لَيْلَةً» !

فَكَانَ هَذَا عِنْدَنَا لَيْسَ بِشَيْءٍ ؛إذْ كَانَ عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ إِسْحَاقَ لَا يُقَاوِمُ خَالِدًا الْحَذَّاءَ فِي إِمَامَتِهِ فِي الرِّوَايَةِ، وَلَا فِي ضَبْطِهِ فِيهَا، وَلَا فِي إتْقَانِهِ لَهَا. وَإِذْ كَانَ الْعِيَانُ قَدْ دَفَعَ ذَلِكَ -وَبِاللهِ التَّوْفِيقُ-».

 

Maka kami merenungkan hadits ini untuk memahami pengertian yang dimaksudkan dalam hadits tersebut. Apakah yang dimaksud itu adalah pengurangan jumlah bilangan hari sebagaimana yang dikatakan oleh orang yang berpendapat demikian? Atau apakah maksudnya memang ada jumlah hari yang berkurang pada salah satu dari kedua bulan itu sementara bulan yang satu lagi tidak berkurang jumlah harinya sehingga tidak mungkin terdapat pengurangan jumlah hari secara bersamaan? Ataukah terdapat pengertian lain yang berbeda dari kedua pendapat yang telah disebutkan tersebut?

Lalu –ternyata- kami dapati dalam kenyataan zaman bahwa memang terjadi jumlah hari yang berkurang pada salah satu dari kedua bulan itu sementara bulan yang satu lagi tidak berkurang jumlah harinya. Terkadang pula kami dapati kenyataan bahwa jumlah hari dari kedua bulan itu memang berkurang secara bersamaan, tiada perbedaan di antara keduanya dalam kekurangan jumlah harinya.

Kenyataan yang kami dapati itu dikuatkan pula oleh hadits yang diriwayatkan dari Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– dari hal yang beliau perintahkan untuk untuk dikerjakan pada awal dan akhir bulan Ramadhan. Sebagaimana telah bercerita kepada kami ‘Ali bin Ma’bad dan Ibn Marzuq yang keduanya berkata: telah bercerita kepada kami Rauh bin ‘Ubadah, telah bercerita kepada kami Zakariya bin Ishaq, dari ‘Amr bin Dinar bahwa Muhammad bin Jubair mengabarkan kepadanya bahwasanya ia mendengar Ibn ‘Abbas berkata: Sesungguhnya aku benar-benar heran terhadap orang-orang yang berpuasa sebelum Ramadhan. Hanyalah Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– itu bersabda, “Jika kalian melihat hilal, berpuasalah kalian, dan jika kalian melihat hilal, berbukalah kalian! Apabila hilal itu tetrtutup awan, maka genapkanlah menjadi tiga puluh hari!”

Juga sebagaimana telah bercerita kepada kami Ibn Khuzaimah, telah bercerita kepada kami ‘Ali bin al-Ja’d, telah berkabar kepada kami Syu’bah, dari Muhammad bin Ziyad, ia berkata: aku mendengar Abu Hurairah berkata: Abu al-Qasim –shallallahu ‘alaihi wa sallam– berkata, “Shaumlah kalian karena melihat hilal dan berbukalah kalian karena melihatnya. Apabila hilal itu terhalang awan dari pandangan kalian, maka genapkanlah menjadi tiga puluh hari!”

Dan sebagaimana telah bercerita kepada kami Fahd, telah bercerita kepada kami al-Hasan bin ar-Rabi’, telah bercerita kepada kami Ibrahim bin Humaid ar-Ru-asiy, dari Mujalid bin Sa’id, dari asy-Sya’bi, dari ‘Adi bin Hatim ia berkata: Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– berkata kepadaku, “Jika Ramadhan tiba, maka shaumlah tiga puluh hari kecuali jika kau melihat hilal sebelum itu.”

Dengan itu kami tahu bahwa bulan Ramadhan itu terkadang tiga puluh hari dan terkadang pula dua puluh sembilan hari. Oleh karena itu, kami ingin tahu pengertian dari ucapan beliau, “Dua bulan hari raya yang keduanya tidak berkurang.” Apa sebetulnya makna dari hadits ini?

Maka kami dapati bahwa kedua bulan ini, yaitu Ramadhan dan Dzulhijjah, keduanya berbeda dengan bulan-bulan selain keduanya lantaran di dalam salah satu dari kedua bulan tersebut (yakni bulan Ramadhan), terdapat kewajiban shaum yang tak ada pada bulan-bulan lainnya, sedangkan pada bulan yang satu lagi (yakni Dzulhijjah), terdapat kewajiban Haji yang tak ada pada bulan-bulan lainnya …

Dahulu terjadi kebimbangan di dalam hati orang-orang bahwa kedua bulan tersebut jika jumlah masing-masing harinya hanya dua puluh sembilan hari, maka berkuranglah karenanya nilai shaum dan haji dibandingkan ketika jumlah hari pada masing-masing dari kedua bulan itu tiga puluh hari. Maka kemudian Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– memberitahu mereka bahwa (keutamaan yang diraih dari ibadah yang dilakukan pada) kedua bulan itu tidaklah berkurang meskipun jumlah hari dari masing-masing dari kedua bulan itu sama-sama dua puluh sembilan hari, dan bahwasanya kedua ibadah yang dilaksanakan pada kedua bulan itu tetap sempurna meskipun jumlah harinya dua puluh sembilan, tiada beda dengan ketika jumlah hari dari masing-masing bulan itu tiga puluh hari …

Memang benar bahwa ‘Abd ar-Rahman bin Ishaq al-Bashri telah meriwayatkan hadits ini dari ‘Abd ar-Rahman bin Abi Bakrah dari ayahnya dari Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– yang berbeda dengan pengertian ini sebagaimana telah bercerita kepada kami Ibrahim bin Abi Dawud, telah bercerita kepada kami Farwah bin Abi al-Maghra’, telah bercerita kepada kami al-Qasim bin Malik al-Muzani, dari ‘Abd ar-Rahman bin Ishaq, dari ‘Abd ar-Rahman bin Abi Bakrah, dari ayahnya, Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– berkata, “Semua bulan haram berjumlah tiga puluh hari dan tiga puluh malam.” Akan tetapi, menurut kami hadits tersebut tidaklah teranggap karena kenyataannya ‘Abd ar-Rahman bin Ishaq itu tak sebanding tingkat keimamannya dengan Khalid al-Hadza’ dalam periwayatan, tidak juga dalam kekuatan hafalan dan kesempurnaan penguasaannya terhadap riwayat, dan kenyataan realitas pun menolak hal tersebut …

 

وقال-رحمه الله- في (( شرح معاني الآثار )):

«بَابُ مَعْنَى قَوْلِ رَسُولِ اللهِ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ-: «شَهْرَا عِيدٍ لَا يَنْقُصَانِ : رَمَضَانُ وَذُو الْحِجَّةِ»….

فَفِي هَذَا الْحَدِيثِ : أَنَّ هَذَيْنِ الشَّهْرَيْنِ لَا يَنْقُصَانِ ؛ فَتَكَلَّمَ النَّاسُ فِي مَعْنَى ذَلِكَ:

فَقَالَ قَوْمٌ: لَا يَنْقُصَانِ ، أَيْ :لَا يَجْتَمِعُ نُقْصَانُهُمَا فِي عَامٍ وَاحِدٍ، وَقَدْ يَجُوزُ أَنْ يَنْقُصَ أَحَدُهُمَا.

وَهَذَا قَوْلٌ قَدْ دَفَعَهُ الْعِيَانُ ؛ لِأَنَّا قَدْ وَجَدْنَاهُمَا يَنْقُصَانِ فِي أَعْوَامٍ ،

وَقَدْ يُجْمَعُ ذَلِكَ فِي كُلِّ وَاحِدٍ مِنْهُمَا.

فَدَفَعَ ذَلِكَ قَوْمٌ بِهَذَا، وَبِحَدِيثِ النَّبِيِّ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ-… أَنَّهُ قَالَ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ: «صُومُوا لِرُؤْيَتِهِ ، وَأَفْطِرُوا لِرُؤْيَتِهِ ، فَإِنْ غُمَّ عَلَيْكُمْ فَعُدُّوا ثَلَاثِينَ» ، وَبِقَوْلِهِ: «إِنَّ الشَّهْرَ قَدْ يَكُونُ تِسْعًا وَعِشْرِينَ , وَقَدْ يَكُونُ ثَلَاثِينَ» .

فَأَخْبَرَ أَنَّ ذَلِكَ جَائِزٌ فِي كُلِّ شَهْرٍ مِنَ الشُّهُورِ.

وَذَهَبَ آخَرُونَ إِلَى تَصْحِيحِ هَذِهِ الْآثَارِ كُلِّهَا ، وَقَالُوا:

أَمَّا قَوْلُهُ: «صُومُوا لِرُؤْيَتِهِ ، وَأَفْطِرُوا لِرُؤْيَتِهِ»؛ فَإِنَّ الشَّهْرَ قَدْ يَكُونُ تِسْعًا وَعِشْرِينَ , وَقَدْ يَكُونُ ثَلَاثِينَ , فَذَلِكَ كُلُّهُ كَمَا قَالَ , وَهُوَ مَوْجُودٌ فِي الشُّهُورِ كُلِّهَا.

وَأَمَّا قَوْلُهُ: «شَهْرَا عِيدٍ لَا يَنْقُصَانِ : رَمَضَانُ ،وَذُو الْحِجَّةِ»؛ فَلَيْسَ ذَلِكَ-عِنْدَنَا- عَلَى نُقْصَانِ الْعَدَدِ ، وَلَكِنَّهُمَا فِيهِمَا مَا لَيْسَ فِي غَيْرِهِمَا مِنَ الشُّهُورِ؛ فِي أَحَدِهِمَا الصِّيَامُ ، وَفِي الْآخَرِ الْحَجُّ. فَأَخْبَرَهُمْ رَسُولُ اللهِ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ- أَنَّهُمَا لَا يَنْقُصَانِ وَإِنْ كَانَا تِسْعًا وَعِشْرِينَ ، وَهُمَا شَهْرَانِ كَامِلَانِ ، كَانَا (ثَلَاثِينَ =ثَلَاثِينَ)، أَوْ (تِسْعًا وَعِشْرِينَ= تِسْعًا وَعِشْرِينَ) ؛ لِيُعْلَمَ بِذَلِكَ أَنَّ الْأَحْكَامَ فِيهِمَا – وَإِنْ كَانَا (تِسْعًا وَعِشْرِينَ= تِسْعًا وَعِشْرِينَ) مُتَكَامِلَةٌ فِيهِمَا غَيْرُ نَاقِصَةٍ عَنْ حُكْمِهَا إِذَا كَانَا (ثَلَاثِينَ= ثَلَاثِينَ).

فَهَذَا وَجْهُ تَصْحِيحِ هَذِهِ الْآثَارِ الَّتِي ذَكَرْنَاهَا فِي هَذَا الْبَابِ .

وَاللهُ أَعْلَمُ»

 

Dan Imam ath-Thahawi –rahimahullah– juga berkata di kitab Syarh Ma’ani al-Atsar:

Bab makna ucapan Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Dua bulan hari raya yang keduanya tidak berkurang, yaitu Ramadhan dan Dzulhijjah.”

Maka di dalam hadits ini, bahwasanya kedua bulan tersebut tidaklah berkurang, lalu manusia membicarakan pengertian dari hadits tersebut. Sebagian orang berpendapat, “Keduanya tidak berkurang, yakni kekurangan jumlah hari kedua bulan tersebut tak akan terjadi secara bersamaan dalam satu tahun yang sama, hanya salah satu dari kedua bulan itu sajalah yang berkurang jumlah harinya.” Akan tetapi pendapat ini ditolak oleh kenyataan yang terjadi karena sungguh kami mendapati kedua bulan tersebut berkurang bilangan harinya pada banyak tahun, bahkan kurangnya bilangan hari itu terjadi pada kedua bulan itu secara bersamaan di tahun yang sama. Oleh karena itu, pendapat tersebut ditolak oleh kenyataan tersebut dan oleh hadits Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– yang berkata mengenai bulan Ramadhan, Shaumlah kalian lantaran melihat hilal dan berbukalah kalian lantaran melihatnya. Apabila ia terhalangi awan atas kalian, maka genapkanlah menjadi tiga puluh hari!” Juga oleh ucapan beliau –shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Sesungguhnya satu bulan itu terkadang dua puluh sembilan hari dan terkadang pula tiga puluh hari.” Maka melalui ucapan ini, beliau –shallallahu ‘alaihi wa sallam– mengabarkan bahwa kedua jumlah bilangan hari itu bisa terjadi pada seluruh bulan. Dan sebagian kelompok ulama berpendapat mengenai kesahihan seluruh atsar-atsar tersebut seraya mengatakan, “Adapau ucapan beliau: bershaumlah kalian lantaran melihat hilal dan berbukalah kalian lantaran melihatnya pula,” karena sesungguhnya jumlah hari dalam satu bulan itu terkadang memang dua puluh sembilan hari dan terkadang tiga puluh hari. Maka demikianlah seluruhnya sebagaimana yang beliau katakan, dan itu nyata terjadi pada seluruh bulan …

Adapun ucapan beliau –shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Dua bulan hari raya yang keduanya tidak berkurang, yaitu Ramadhan dan Dzulhijjah,” maka menurut kami, bukanlah maksudnya (penafian atas) berkurangnya jumlah bilangan hari-harinya. Akan tetapi maksudnya adalah bahwa di dalam kedua bulan hari raya itu terdapat hal yang tidak ditemukan pada bulan-bulan selain keduanya, yaitu ada kewajiban shaum pada salah satunya (yakni pada bulan Ramadhan), dan pada bulan yang satu lagi terdapat kewajiban haji (yakni pada bulan Dzulhijjah), lalu Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– mengabarkan kepada para shahabat bahwa keutamaan kedua bulan hari raya itu tidaklah berkurang meskipun jumlah hari pada masing-masingnya hanya dua puluh sembilan hari saja, bahkan kedua bulan hari raya itu tetap saja merupakan bulan yang sempurna, baik berjumlah tiga puluh hari maupun dua puluh sembilan hari, agar diketahui melalui sabdanya itu bahwa hukum-hukum syariat di dalam kedua bulan hari raya tersebut meskipun keduanya hanya berjumlah dua puluh sembilan hari tetaplah sempurna tanpa berkurang dari keadaan keduanya ketika berjumlah tiga puluh hari. Maka inilah penempatan makna yang benar dari atsar-atsar yang kami telah sebutkan pada bab ini, wallahu a’lamu … –SELESAI

 

Bandung, 25 Juli 2016

–HENDRA WIBAWA IBN TATO WANGSA WIDJAJA–

Tentang Cacian Abu Dzarr dan Injakan Kaki Bilal ke Wajahnya …

model

Beberapa kali saya mendengar para penceramah di mimbar-mimbar masjid bertutur -juga saya baca di beberapa blog internet- mengenai kisah berikut:

 

اﺟﺘﻤﻊ اﻟﺼﺤﺎﺑﺔ ﻓﻲ ﻣﺠﻠﺲ٬ ﻟﻢ ﻳﻜﻦ ﻣﻌﻬﻢ اﻟﺮﺳﻮل ﻋﻠﻴﻪ اﻟﺼﻼة واﻟﺴﻼم٬ ﻓﺠﻠﺲ ﺧﺎﻟﺪ ﺑﻦ اﻟﻮﻟﻴﺪ وﺟﻠﺲ اﺑﻦ ﻋﻮف وﺟﻠﺲ ﺑﻼل وﺟﻠﺲ أﺑﻮ ذر٬ ﻓﺘﻜﻠﻢ اﻟﻨﺎس ﻓﻲ ﻣﻮﺿﻮع ﻣﺎ. ﻓﺘﻜﻠﻢ أﺑﻮ ذر ﺑﻜﻠﻤﺔ اﻗﺘﺮاح: أﻧﺎ أﻗﺘﺮح ﻓﻲ اﻟﺠﻴﺶ أن ﻳﻔﻌﻞ ﺑﻪ ﻛﺬا وﻛﺬا. ﻗﺎل ﺑﻼل: ﻻ٬ ﻫﺬا اﻻﻗﺘﺮاح ﺧﻄﺄ. ﻓﻘﺎل أﺑﻮذر: ﺣﺘﻰ أﻧﺖ ﻳﺎ اﺑﻦ اﻟﺴﻮداء ﺗﺨﻄﺌﻨﻲ؟!!! ﻓﻘﺎم ﺑﻼل ﻣﺪﻫﻮﺷﺎً ﻏﻀﺒﺎن أﺳﻔﺎً وﻗﺎل :واﻟﻠﻪ ﻷرﻓﻌﻨﻚ ﻟﺮﺳﻮل اﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ اﻟﺼﻼة واﻟﺴﻼم. وأﻧﺪﻓﻊ ﻣﺎﺿﻴﺎً إﻟﻰ رﺳﻮل اﻟﻠﻪ ﺻﻞ اﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ وﺳﻠﻢ. وﺻﻞ ﺑﻼل ﻟﻠﺮﺳﻮل ﻋﻠﻴﻪ اﻟﺼﻼة واﻟﺴﻼم وﻗﺎل: ﻳﺎ رﺳﻮل اﻟﻠﻪ أﻣﺎ ﺳﻤﻌﺖ أﺑﺎ ذر ﻣﺎ ذا ﻳﻘﻮل ﻓﻲ؟ ﻗﺎل ﻋﻠﻴﻪ اﻟﺼﻼة واﻟﺴﻼم: ﻣﺎ ذا ﻳﻘﻮل ﻓﻴﻚ؟؟ ﻗﺎل ﺑﻼل: ﻳﻘﻮل ﻛﺬا وﻛﺬا. ﻓﺘﻐﻴﺮ وﺟﻪ اﻟﺮﺳﻮل ﺻﻠﻰ اﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ وﺳﻠﻢ. وأﺗﻰ أﺑﻮ ذر وﻗﺪ ﺳﻤﻊ اﻟﺨﺒﺮ. ﻓﺎﻧﺪﻓﻊ ﻣﺴﺮﻋﺎً إﻟﻰ المسجد ﻓﻘﺎل: ﻳﺎ رﺳﻮل الله٬ اﻟﺴﻼم ﻋﻠﻴﻜﻢ ورﺣﻤﺔ اﻟﻠﻪ وﺑﺮﻛﺎﺗﻪ. ﻗﺎل ﻋﻠﻴﻪ اﻟﺼﻼة واﻟﺴﻼم: ﻳﺎ أﺑﺎ ذر أﻋﻴﺮﺗﻪ ﺑﺄﻣﻪ؟!!! إﻧﻚ اﻣﺮؤ ﻓﻴﻚ ﺟﺎﻫﻠﻴﺔ !!.ﻓﺒﻜﻰ أﺑﻮ ذر وأﺗﻰ اﻟﺮﺳﻮل ﻋﻠﻴﻪ اﻟﺴﻼم وﺟﻠﺲ وﻗﺎل: ﻳﺎ رﺳﻮل اﻟﻠﻪ اﺳﺘﻐﻔﺮ ﻟﻲ٬ ﺳﻞ اﻟﻠﻪ ﻟﻲ اﻟﻤﻐﻔﺮة. ﺛﻢ ﺧﺮج ﺑﺎﻛﻴﺎً ﻣﻦ اﻟﻤﺴﺠﺪ وأﻗﺒﻞ ﺑﻼل ﻣﺎﺷﻴﺎً. ﻓﻄﺮح أﺑﻮ ذر رأﺳﻪ ﻓﻲ ﻃﺮﻳﻖ ﺑﻼل ووﺿﻊ ﺧﺪﻩ ﻋﻠﻰ اﻟﺘﺮاب وقال: واﻟﻠﻪ ﻳﺎ ﺑﻼل ﻻ ارﻓﻊ ﺧﺪي ﻋﻦ اﻟﺘﺮاب ﺣﺘﻰ ﺗﻄﺄﻩ ﺑﺮﺟﻠﻚ٬ أﻧﺖ اﻟﻜﺮﻳﻢ وأﻧﺎ اﻟﻤﻬﺎن!! ﻓﺄﺧﺬ ﺑﻼل ﻳﺒﻜﻲ٬ وأﻗﺘﺮب وﻗﺒﻞ ذﻟﻚ اﻟﺨﺪ وﻗﺎل: واﻟﻠﻪ ﻻ اﻃﺄ وﺟﻬﺎ ﺳﺠﺪ ﻟﻠﻪ ﺳﺠﺪﻩ واﺣﺪﻩ ﺛﻢ ﻗﺎﻣﺎ وﺗﻌﺎﻧﻘﺎ وﺗﺒﺎﻛﻴﺎ !!!

 

Para shahabat berkumpul dalam sebuah majelis. Saat itu, Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– tidak bersama mereka. Khalid bin al-Walid ikut duduk di majelis itu, juga Ibn ‘Auf, Bilal, dan Abu Dzarr. Orang-orang terlibat dalam suatu pembicaraan, kemudian Abu Dzarr mengutarakan pendapatnya dengan mengatakan, “Menurut pandanganku, semestinya pasukan itu berbuat begini dan begitu!” Bilal menukas, “Tidak, itu merupakan pandangan yang salah!” Abu Dzarr berkata, “Sampai-sampai kau pun berani menganggap pendapatku salah, wahai Ibn as-Sauda’ (wahai anak si perempuan hitam)!?!” Bilal lantas berdiri dengan perasaan bingung dan marah. Ia menyesalkan perkataan Abu Dzarr terhadapnya itu seraya berkata, “Demi Allah, aku benar-benar akan menyampaikan (mengadukan) ucapanmu itu kepada Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam!” Maka Bilal pun berlalu seraya berjalan cepat menemui Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sesampainya di hadapan Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam, Bilal berkata, “Wahai Rasulullah, tidakkah kau mendengar apa yang dikatakan oleh Abu Dzarr tentang diriku?” Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– berkata, “Apa yang diucapkan oleh Abu Dzarr mengenai dirimu?” Bilal berkata, “Ia mengatakan demikian dan demikian (yakni menyebutku sebagai Ibn as-Sauda’!)” (Demi mendengar hal itu), berubahlah rona wajah Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam. (Tak lama kemudian), Abu Dzarr menemui Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– setelah ia mendengar kabar bahwa Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– marah. Abu Dzarr berjalan cepat menuju masjid dan berkata, “Wahai Rasulullah, assalamu ‘alaikum warahmatullah wabarakatuh.” Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– berkata, “Wahai Abu Dzarr, apakah kau berbuat ta’yir terhadap Bilal dengan (menjelek-jelekkan dan mencela) ibunya?!? Sungguh kau adalah lelaki yang pada dirimu masih terdapat sifat kejahiliyahan!” Mendadak sontak menangislah Abu Dzarr. Ia pun mendekati Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam, lalu duduk dan berkata, “Wahai Rasulullah, mintakanlah ampun kepada Allah untukku. Mohonkanlah kepada Allah ampunan untukku.” Kemudian dalam keadaan masih menangis, Abu Dzarr keluar dari masjid dan menemui Bilal yang sedang berjalan. Di hadapan Bilal, Abu Dzarr membaringkan kepalanya dan menempelkan pipinya di atas tanah jalan yang dilalui Bilal. Ia berkata kepada Bilal, “Demi Allah, wahai Bilal! Aku tak akan mengangkat pipiku dari tanah sampai kau menginjak pipiku ini dengan kakimu! Kaulah orang yang mulia sedangkan aku orang yang hina!” (Melihat hal itu), menangislah Bilal dibuatnya. Ia mendekati Abu Dzarr dan mencium pipinya seraya berkata, “Demi Allah, aku tak akan menginjak wajah yang telah bersujud kepada Allah dengan sujud yang hanya ditujukan kepada-Nya.” Kemudian keduanya berdiri, saling berpelukan dan menangis … -SELESAI …

 

Kisah tersebut, dengan redaksi seperti itu, merupakan kisah yang MUNGKAR yang sama sekali tidak terdapat di dalam kitab-kitab hadits maupun kitab-kitab sejarah meskipun pada dasarnya kisah tersebut –sebetulnya- memiliki ASAL yang sahih. Tampaknya para penceramah itu telah mengembangkan kisah tersebut dengan tambahan-tambahan sedemikian rupa sehingga menyimpang jauh dari kisah asalnya yang sahih.

 

Jika kita merujuk kepada KISAH ASALNYA YANG SAHIH, maka akan kita dapati bahwa kisah tersebut di atas (yang disebutkan oleh para penceramah) itu benar-benar dipenuhi dengan ziyadah (tambahan-tambahan) yang mungkar. Adapun KISAH ASALNYA YANG SAHIH adalah sebagai berikut:

 

Imam al-Bukhari berkata di kitab Shahih:

 

حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بنُ حَرْبٍ، قَالَ: حَدَّثَنَا شُعْبَةُ، عَنْ وَاصِلٍ الأَحْدَبِ، عَنِ المَعْرُورِ بنِ سُوَيْدٍ، قَالَ: لَقِيتُ أَبَا ذَرٍّ بِالرَّبَذَةِ، وَعَلَيْهِ حُلَّةٌ، وَعَلَى غُلاَمِهِ حُلَّةٌ، فَسَأَلْتُهُ عَنْ ذَلِكَ، فَقَالَ: إِنِّي سَابَبْتُ رَجُلًا فَعَيَّرْتُهُ بِأُمِّهِ، فَقَالَ لِي النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: يَا أَبَا ذَرٍّ أَعَيَّرْتَهُ بِأُمِّهِ؟ إِنَّكَ امْرُؤٌ فِيكَ جَاهِلِيَّةٌ، إِخْوَانُكُمْ خَوَلُكُمْ، جَعَلَهُمُ اللَّهُ تَحْتَ أَيْدِيكُمْ، فَمَنْ كَانَ أَخُوهُ تَحْتَ يَدِهِ، فَلْيُطْعِمْهُ مِمَّا يَأْكُلُ، وَلْيُلْبِسْهُ مِمَّا يَلْبَسُ، وَلاَ تُكَلِّفُوهُمْ مَا يَغْلِبُهُمْ، فَإِنْ كَلَّفْتُمُوهُمْ فَأَعِينُوهُمْ

 

Dari al-Ma’rur bin Suwaid, dia berkata:

Aku bertemu dengan Abu Dzarr di ar-Rabadzah. Saat itu Abu Dzarr mengenakan hullah (sepasang pakaian; pakaian luar dan dalam –pent), demikian juga pelayan (budak)nya memakai hullah. Maka aku pun bertanya mengenai hal itu (yakni mengenai alasan Abu Dzarr memakaikan pakaian yang sama dengan dirinya untuk pelayannya, padahal hal itu menyalahi kebiasaan yang berlaku di masyarakat –pent). Maka Abu Dzarr pun menjawab:

Sesungguhnya aku pernah mencaci seseorang seraya menjelek-jelekkan ibunya, lalu Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– berkata kepadaku, “Wahai Abu Dzarr, apakah kau mencelanya dengan menjelek-jelekkan ibunya? Sungguh kau adalah lelaki yang pada dirimu masih terdapat sifat kejahiliyahan! Saudara-saudara kalian adalah pelayan-pelayan (budak-budak) kalian. Allah menjadikan mereka berada di bawah penguasaan kalian. Maka barangsiapa yang saudaranya berada di bawah penguasaannya, hendaklah ia memberinya makan dari makanan yang ia makan, juga memberinya pakaian dengan pakaian (seperti ) yang ia pakai. Dan jangan kalian membebani mereka dengan perkara yang tak mampu mereka tanggung. Jika kalian membebani mereka dengan beban yang berat, hendaklah kalian membantunya!” (HRS. al-Bukhari)

 

Imam al-Bukhari juga berkata di kitab Shahih:

 

حَدَّثَنِي عُمَرُ بْنُ حَفْصٍ حَدَّثَنَا أَبِي حَدَّثَنَا الْأَعْمَشُ عَنْ الْمَعْرُورِ هُوَ ابْنُ سُوَيْدٍ عَنْ أَبِي ذَرٍّ قَالَ رَأَيْتُ عَلَيْهِ بُرْدًا وَعَلَى غُلَامِهِ بُرْدًا فَقُلْتُ لَوْ أَخَذْتَ هَذَا فَلَبِسْتَهُ كَانَتْ حُلَّةً وَأَعْطَيْتَهُ ثَوْبًا آخَرَ فَقَالَ كَانَ بَيْنِي وَبَيْنَ رَجُلٍ كَلَامٌ وَكَانَتْ أُمُّهُ أَعْجَمِيَّةً فَنِلْتُ مِنْهَا فَذَكَرَنِي إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ لِي أَسَابَبْتَ فُلَانًا قُلْتُ نَعَمْ قَالَ أَفَنِلْتَ مِنْ أُمِّهِ قُلْتُ نَعَمْ قَالَ إِنَّكَ امْرُؤٌ فِيكَ جَاهِلِيَّةٌ قُلْتُ عَلَى حِينِ سَاعَتِي هَذِهِ مِنْ كِبَرِ السِّنِّ قَالَ نَعَمْ هُمْ إِخْوَانُكُمْ جَعَلَهُمْ اللَّهُ تَحْتَ أَيْدِيكُمْ فَمَنْ جَعَلَ اللَّهُ أَخَاهُ تَحْتَ يَدِهِ فَلْيُطْعِمْهُ مِمَّا يَأْكُلُ وَلْيُلْبِسْهُ مِمَّا يَلْبَسُ وَلَا يُكَلِّفُهُ مِنْ الْعَمَلِ مَا يَغْلِبُهُ فَإِنْ كَلَّفَهُ مَا يَغْلِبُهُ فَلْيُعِنْهُ عَلَيْهِ

 

Dari al-Ma’rur, yakni Ibn Suwaid, dari Abu Dzarr; (al-Ma’rur ) berkata:

Aku melihat Abu Dzarr mengenakan burdah dan begitu juga pelayan (budak)nya mengenakan burdah, maka kukatakan kepadanya, “Seandainya kau ambil (burdah dari pelayanmu) itu lalu kaupakai sendiri, tentu itu akan jadi hullah (sepasang pakaian) yang kaukenakan sendiri. Kauberikan saja kepada pelayanmu itu pakaian yang lain untuk dikenakannya.” Maka Abu Dzarr pun berkata:

Dulu pernah terjadi pembicaraan antara diriku dengan seseorang yang ibunya adalah orang a’jam (non-Arab), lalu aku mencacinya seraya menjelek-jelekkan ibunya. Orang itu mengadukanku kepada Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam, lalu Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– pun berkata kepadaku, “Apakah kau mencaci si Fulan?” Aku menjawab, “Iya.” Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– berkata lagi, “Apakah kau menjelek-jelekkan ibunya?” Aku menjawab, “Iya.” Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– berkata, “Sungguh kau adalah lelaki yang pada dirimu masih terdapat sifat kejahiliyahan!” Aku bertanya kepada beliau, “Masihkah terdapat (sifat kejahiliyahan) pada diriku saat usiaku telah setua ini?” Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– berkata, “Ya. Mereka (pelayan-pelayanmu) adalah saudara-saudara kalian. Allah menjadikan mereka berada di bawah tangan-tangan (penguasaan) kalian. Maka barangsiapa yang Allah jadikan saudaranya berada di bawah penguasaannya, hendaklah ia memberinya makan dari makanan yang ia makan, juga memberinya pakaian dengan pakaian (seperti ) yang ia pakai. Dan jangan kalian membebani mereka dengan perkara yang tak mampu mereka tanggung. Jika ia membebani (pelayan)nya dengan beban yang berat, hendaklah ia membantunya!” (HRS. al-Bukhari)

 

Dengan melihat kedua hadits riwayat al-Bukhari yang sahih di atas, menjadi jelaslah bagi kita bahwa kisah yang dituturkan oleh para penceramah itu (yakni kisah pertama di atas) telah mengalami banyak ziyadah (tambahan-tambahan) dan bumbu-bumbu cerita yang MUNGKAR. Di antara kemungkaran-kemungkarannya adalah sebagai berikut:

 

  • Menyebutkan bahwa para shahabat berkumpul dan terlibat pembicaraan dalam suatu majelis …
  • Memasukkan nama Bilal ke dalam cerita dan penentangan Bilal terhadap pendapat Abu Dzarr …
  • Memasukkan nama para shabat lain ke dalam cerita, yaitu Khalid bin al-Walid dan (‘Abd ar-Rahman) bin ‘Auf …
  • Menyebutkan permasalahan yang tengah dibicarakan oleh para shahabat termasuk pendapat Abu Dzarr mengenai pasukan …
  • Menyebutkan bahwa Abu Dzarr mengejek Bilal dengan ucapan, “Wahai Ibn as-Sauda’ (wahai anak si perempuan hitam)!
  • Menyebutkan bahwa Abu Dzar menempelkan pipinya ke tanah di hadapan Bilal …
  • Membubuhkan bumbu cerita berupa ucapan Abu Dzarr, “Demi Allah, wahai Bilal! Aku tak akan mengangkat pipiku dari tanah sampai kau menginjak pipiku ini dengan kakimu! Kaulah orang yang mulia sedangkan aku orang yang hina!”
  • Membubuhkan bumbu cerita berupa ucapan Bilal, “Demi Allah, aku tak akan menginjak wajah yang telah bersujud kepada Allah dengan sujud yang hanya ditujukan kepada-Nya.”
  • Masih banyak lagi tambahan-tambahan mungkar lainnya seperti tangis Abu Dzarr dan Bilal, juga bahwa keduanya saling berpelukan di akhir cerita …

 

Betapa jauh perbedaan di antara KISAH ASAL YANG SAHIH itu dengan KISAH REKAAN YANG MUNGKAR tersebut. Jelas sekali bahwa kisah rekaan yang dituturkan oleh para penceramah itu telah mengalami banyak penambahan redaksi dan bumbu-bumbu cerita, dan semua itu merupakan kemungkaran …

 

Mungkin saja beberapa tambahan mungkar dalam kisah itu diambil dari beberapa riwayat DHA’IF (LEMAH) berikut ini:

 

(PERTAMA): Imam al-Baihaqi meriwayatkan di kitab Syu’ab al-Iman sebagai berikut:

 

أَخْبَرَنَا عَلِيُّ بْنُ أَحْمَدَ بْنِ عَبْدَانَ، أنا أَحْمَدُ بْنُ عُبَيْدٍ، ثنا أَبُو شُعَيْبٍ الْحَرَّانِيُّ، حَدَّثَنِي أَحْمَدُ بْنُ أَبِي شُعَيْبٍ، ثنا مُوسَى بْنُ أَعْيَنَ، عَنْ خَالِدِ بْنِ يَزِيدَ، ثنا أَبُو عَبْدِ الْمَلِكِ، عَنِ الْقَاسِمِ، عَنْ أَبِي أُمَامَةَ، قَالَ: عَيَّرَ أَبُو ذَرٍّ بِلالا بِأُمِّهِ، فَقَالَ: يَا ابْنَ السَّوْدَاءِ، وَإِنَّ بِلالا أَتَى رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَأَخْبَرَهُ فَغَضِبَ، فَجَاءَ أَبُو ذَرٍّ وَلَمْ يَشْعُرْ، فَأَعْرَضَ عَنْهُ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَالَ: مَا أَعْرَضَكَ عَنِّي إِلا شَيْءٌ بَلَغَكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ، قَالَ: أَنْتَ الَّذِي تُعَيِّرُ بِلالا بِأُمِّهِ؟ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: وَالَّذِي أَنْزَلَ الْكِتَابَ عَلَى مُحَمَّدٍ، أَوْ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَحْلِفَ، مَا لأَحَدٍ عَلَيَّ فَضْلٌ إِلا بِعَمَلٍ، إِنْ أَنْتُمْ إِلا كَطَفِّ الصَّاعِ

 

Dari Abu Umamah, ia berkata:

Abu Dzarr mencela Bilal seraya menjelek-jelekkan ibunya, dan ia mengatakan, “Wahai Ibn as-Sauda’ (wahai anak si perempuan hitam)!” Dan sesungguhnya Bilal mendatangi Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– dan mengabarkan (celaan Abu Dzarr) itu kepada beliau. Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– pun marah karenanya. Abu Dzarr datang kepada Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam tanpa menyadari bahwa Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– marah kepadanya. Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– berpaling dari Abu Dzarr, lalu Abu Dzarr berkata, “Tidaklah engkau akan berpaling dariku kecuali karena suatu kabar yang sampai kepadamu, wahai Rasulullah.” Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– berkata, “Kaukah yang telah mencela Bilal dengan menjelek-jelekkan ibunya? Demi Allah yang menurunkan kitab kepada Muhammad –shallallahu ‘alaihi wa sallam (atau beliau bersumpah dengan sumpah yang dikehendaki Allah), tak ada keutamaan bagi seorang pun bagiku kecuali lantaran amalnya. Tidaklah kalian itu melainkan saling berdekatan satu sama lain (sebagai keturunan Adam -pent).” –SELESAI …

 

Riwayat al-Baihaqi dalam Syu’ab al-Iman ini tidak bisa dijadikan pegangan karena sangat lemah. Pada sanadnya ada perawi Abu ‘Abd al-Malik ‘Ali bin Yazid bin Abi Hilal al-Hani yang dikatakan matruk oleh Imam an-Nasa-i dan Imam ad-Daraquthni, sementara Imam al-Bukhari mengatakannya sebagai munkar al-hadits. Dengan demikian, dari riwayat yang sangat lemah inilah nama Bilal disebutkan, dan jelaslah bagi kita bahwa penyebutan nama Bilal ini merupakan tambahan yang mungkar dan menyimpang dari kisah asalnya yang sahih …

 

(Kedua): riwayat yang disebutkan oleh Ibn Baththal dalam Syarh Shahih al-Bukhari (1/87; Maktabah ar-Rusyd, tahqiq: Yasir bin Ibrahim dan Ibrahim ash-Shabihi) sebagai berikut:

 

روى الوليد بن مسلم، عن أبي بكر، عن ضمرة بن حبيب، قال: كان بين أبى ذر وبين بلال محاورة، فعيره أبو ذر بسواد أمه، فانطلق بلال إلى رسول الله – صلى الله عليه وسلم -، فشكي إليه تعييره بذلك، فأمره رسول الله -صلى الله عليه وسلم- أن يدعوه، فلما جاءه أبو ذر، قال له رسول الله -صلى الله عليه وسلم: شتمت بلالاً وعيَّرته بسواد أمه؟ قال: نعم، قال رسول الله -صلى الله عليه وسلم: تمت ما كنت أحسب أنه بقى في صدرك من كبر الجاهلية شيء، فألقى أبو ذر نفسه بالأرض، ثم وضع خده على التراب، وقال: والله لا أرفع خدي من التراب حتى يطأ بلال خدي بقدمه، فوطأ خده بقدمه

 

Al-Walid bin Muslim meriwayatkan dari Abu Bakr dari Dhamrah bin Habib, ia berkata:

Perdebatan terjadi antara Abu Dzarr dengan Bilal, lalu Abu Dzarr mencaci Bilal dengan menyebut-nyebut kulit ibunya yang hitam. Bilal pun menemui Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– dan mengadukan ta’yir (perbuatan menjelek-jelekan dan mencela) yang dilakukan oleh Abu Dzarr terhadapnya. (Mendengar itu), Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– menyuruh Bilal untuk memanggil Abu Dzarr. Tatkala Abu Dzarr datang, Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– berkata kepadanya, “Kau mencaci Bilal dan menghinanya dengan kehitaman kulit ibunya?” Abu Dzarr menjawab, “Iya.” Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– berkata, “Telah pasti dugaanku bahwa di dalam dadamu masih tersisa sesuatu dari kesombongan jahiliyah!” (Mendengar itu), Abu Dzarr lantas menjatuhkan dirinya ke bumi, lalu menempelkan pipinya ke tanah dan berkata, “Demi Allah, aku tak akan mengangkat pipiku ini dari tanah sampai Bilal menginjak pipiku ini dengan kakinya!” Maka Bilal pun menginjakkan kakinya ke pipi Abu Dzarr … -SELESAI …

 

Riwayat yang dibawakan oleh Ibn Baththal ini tidaklah bisa dijadikan pegangan karena haditsnya DHA’IF (LEMAH) dan memuat redaksi-redaksi mungkar yang tidak terdapat di dalam hadits yang sahih. Dhamrah bin Habib adalah seorang tabi’in yang tidak bertemu dengan para pelaku dalam kisah yang disebutkannya sehingga bisa dikatakan bahwa riwayatnya ini mursal. Selain itu, ada perawi al-Walid bin Muslim yang dikenal suka melakukan tadlis taswiyah, sementara dalam riwayat itu ia tidak menyebutkan penyimakan hadits secara jelas sehingga haditsnya dianggap lemah. Ada kelemahan lain bagi hadits tersebut, yaitu perawi Abu Bakr (bin ‘Abdillah) bin Abi Maryam yang dilemahkan oleh para ualama. Abu Zur’ah berkata tentang Abu Bakr bin ‘Abdillah bin Abi maryam ini:

 

ضعيف ، منكر الحديث

 

“Lemah, munkar al-hadits.”

 

Ibn Hajar berkata tentangnya di kitab at-Taqrib:

 

ضعيف وكان قد سرق بيته فاختلط

 

“Lemah. Dulu rumahnya pernah kecurian lalu hafalannya mengalami takhlith (campur aduk).”

 

Dengan demikian, jelaslah bahwa hadits yang disebutkan oleh Ibn Baththal ini merupakan hadits yang mungkar. Jelas pulalah bagi kita bahwa penuturan tentang Abu Dzarr yang menempelkan pipinya di tanah agar diinjak oleh Bilal itu merupakan ziyadah (tambahan-tambahan) yang mungkar dan menyimpang dari kisah asalnya yang sahih. Bahkan semua tambahan yang terdapat dalam kisah pertama di atas (yang dituturkan oleh para penceramah) jelas-jelas merupakan tambahan-tambahan yang mungkar dan menyimpang dari kisah asalnya yang sahih …

 

Di antara orang-orang yang menbawakan kisah mungkar sebagaimana kisah pertama di atas adalah Syaikh Doktor ‘A-idh al-Qarni -sebagaimana saya temukan di link berikut:

 http://islamport.com/w/amm/Web/1539/4610.htm

 

Adapun Syaikh Doktor Yusuf al-Qardhawi, beliau telah pula keliru menisbatkan kisah yang disebutkan di dalamnya nama Bilal kepada Imam al-Bukhari. Doktor Yusuf al-Qardhawi berkata di kitab al-Halal wa al-Haram -sebagaimana yang disebutkan oleh Syaikh al-Albani di kitab Ghayah al-Maram (halaman 188)- sebagai berikut:

 

روى البخاري: أن أبا ذر وبلالاً الحبشي تغاضبا وتسابا، وفي ثورة الغضب قال أبو ذر لبلال: يا ابن السوداء، فشكاه بلال إلى النبي صلى الله عليه وسلم! فقال النبيّ صلى الله عليه وسلم لأبي ذر: أعيرته بأمه، إنك امرؤ فيك جاهلية

 

Imam al-Bukhari meriwayatkan bahwa Abu Dzarr dan Bilal al-Habsyi bertengkar dan saling mencaci. Dalam kemarahannya, Abu Dzarr berkata kepada Bilal, “Wahai Ibn as-Sauda’ (wahai anak si perempuan hitam)!” maka Bilal pun mengadukan Abu Dzarr kepada Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam, lalu Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– berkata kepada Abu Dzarr, “Apakah kau mencela ibunya? Sungguh kau adalah lelaki yang pada dirimu masih terdapat sifat kejahiliyahan!” –SELESAI …

 

Penisbatan kisah tersebut oleh Doktor Yusuf al-Qardhawi kepada Imam al-Bukhari –juga dengan redaksi seperti itu- merupakan penisbatan yang keliru karena dalam riwayat al-Bukhari dalam Shahih-nya tidaklah disebutkan nama Bilal di dalamnya dan tidak pula ungkapan, “Wahai Ibn as-Sauda’ (wahai anak si perempuan hitam)!”

 

Adapun jika kita melihat zahir hadits pada riwayat yang sahih, maka sepertinya, orang yang dicela oleh Abu Dzarr –radhiyallahu ‘anhu– itu adalah pelayan (budak)nya sendiri dan bukannya Bilal –radhiyallahu ‘anhu. Hal itu bisa terlihat dari pertanyaan al-Ma’rur bin Suwaid kepada Abu Dzarr saat ia melihat bahwa Abu Dzarr memakaikan pakaian yang sama dengan pakaiannya kepada pelayannya itu. Saat itu al-Ma’rur bin Suwaid berkata kepada Abu Dzarr, “Seandainya kau ambil (burdah dari pelayan/budakmu) itu lalu kaupakai sendiri, tentu itu akan jadi hullah (sepasang pakaian) yang kaukenakan sendiri. Kauberikan saja kepada pelayanmu itu pakaian yang lain untuk dikenakannya.” Oleh karena itulah Imam al-Bukhari meletakkan juga hadits ini di kitab al-‘Itq (kitab memerdekakan budak), pada bab ucapan Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Budak-budakmu adalah saudara-saudaramu maka berilah mereka makan dengan makanan yang kau makan.”

 

Wallahu a’lamu

 

Bandung, 14 Juli 2016

–HENDRA WIBAWA IBN TATO WANGSA WIDJAJA–

Bukan Lantaran Dirinya yang Berucap, tetapi Lantaran Kebenaran yang Diucapkannya …

IMG-20160608-01348

Imam Ibn ‘Abd al-Barr –rahimahullah– berkata di kitab at-Tamhid:

 

وسمعت غير واحد من شيوخي يذكر أن الغازي بن قيس لما رحل إلى المدينة سمع من مالك وقرأ على نافع القاري فبينما هو في أول دخوله المدينة في مسجد رسول الله صلى الله عليه وسلم إذ دخل ابن أبي ذئب فجلس ولم يركع فقال له الغازي قم يا هذا فاركع ركعتين؛ فإن جلوسك دون أن تحيي المسجد بركعتين جهل أو نحو هذا من جفاء القول فقام ابن أبي ذئب فركع ركعتين وجلس فلما انقضت الصلاة أسند ظهره وتحلق الناس إليه فلما رأى ذلك الغازي بن قيس خجل واستحيا وندم وسأل عنه فقيل له هذا ابن أبي ذئب أحد فقهاء المدينة وأشرافهم فقام يعتذر إليه فقال له ابن أبي ذئب يا أخي لا عليك أمرتنا بخير فأطعناك وبالله التوفيق

 

Aku mendengar bukan hanya dari satu orang guruku saja yang menyebutkan bahwa tatkala al-Ghazi bin Qais berangkat ke Madinah, ia mendengar hadits dari Malik dan membaca di hadapan Nafi’ al-Qari. Pada awal-awal kedatangannya di Madinah, saat ia berada di Masjid Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam, tiba-tiba datanglah Ibn Abi Dzi’b memasuki masjid. Ibn Abi Dzi’b langsung duduk di dalam masjid tanpa melaksanakan shalat dua rakaat (tahiyyah al-masjid) terlebih dahulu. Maka berkatalah al-Ghazi bin Qais kepada Ibn Abi Dzi’b, “Berdirilah, wahai kamu! Shalatlah dua rakaat terlebih dahulu karena sesungguhnya dudukmu di dalam masjid tanpa terlebih dulu menghormati masjid dengan melaksanakan dua rakaat shalat merupakan suatu kebodohan!” Atau al-Ghazi bin Qais mengucapkan perkataan keras lainnya yang semacam itu. Maka berdirilah Ibn Abi Dzi’b, lalu melaksanakan shalat dua rakaat. Selepas shalat, Ibn Abi Dzi’b pun duduk seraya menyandarkan punggungnya (ke dinding), lalu orang-orang pada duduk mengelilinginya (membentuk majelis halqah atau halaqah untuk belajar kepadanya). Melihat hal itu, al-Ghazi bin Qais pun malu hati dan menyesali sikapnya tadi. Ia lantas bertanya (kepada orang-orang) tentang lelaki yang tadi ditegurnya. Maka orang-orang menjawab, “Dia adalah Ibn Abi Dzi’b, salah seorang ahli fiqh Madinah dan yang paling mulia di antara mereka.” (Mendengar itu), al-Ghazi bin Qais pun berdiri dan meminta maaf kepada Ibn Abi Dzi’b. Lantas Ibn Abi Dzi’b berkata kepada al-Ghazi bin Qais, “Wahai saudaraku, tak ada kewajibanmu untuk meminta maaf kepadaku. Kau memerintahkan kami terhadap kebaikan maka kami pun menaatimu!” Wabillah at-taufiq … –SELESAI …

 

Al-Ghazi bin Qais adalah Abu Muhammad al-Andalusi. Ia mengambil ilmu dari Ibn Juraij, Ibn Abi Dzi’b, Imam Malik, dan Nafi’ bin Abi Nu’aim. Dialah orang pertama yang menyebarkan Muwatha’ Malik ke negeri Andalusia …

 

Ibn Abi Dzi’b adalah Muhammad bin ‘Abd ar-Rahman bin al-Mughirah, seorang Imam yang faqih dan dikatakan oleh Imam Ahmad bin Hanbal bahwa Ibn Abi Dzi’b itu lebih utama daripada Imam Malik –rahimahullah

 

Dalam kisah itu tergambar jiwa tawadhu’, inshaf, dan kelapangan dada Ibn Abi Dzi’b. Ia bersedia menerima kebenaran -dan mengamalkannya- meskipun kebenaran itu datang dari orang yang tak dikenalnya, bahkan orang yang tak dikenalnya itu kemudian menjadi muridnya dan mengambil ilmu darinya …

 

Syaikh ‘Ali bin Hasan al-Halabi –hafizhahullah– berkata tentang kisah tersebut:

 

إنها النفوس العالية، التي تجعل الحقَّ فوق كل شيء … فـ…أين-أين-هي-اليومَ-؟! … وما أبرّئ نفسي-والله-.

 

Sesungguhnya itu adalah jiwa-jiwa yang luhur, jiwa-jiwa yang menjadikan kebenaran di atas segala sesuatu … maka di manakah -ke manakah- jiwa-jiwa yang luhur itu pada hari ini?!? Dan tidaklah aku menganggap suci jiwaku sendiri … -demi Allah … -SELESAI …  

 

Syaikh Muqbil bin Hadi al-Wadi’i –rahimahullah– berkata (kitab: Ijabah as-Sa-il ‘ala Ahamm al-Masa-il, halaman 207-208):

 

يجب عليك أن تقبل الحق ممن أتى به٬ وهو حق٬ يجب أن تقبل الحق ممن أتى به٬ والنبي -صلى الله عليه وسلم- قد قال في شأن الشيطان: صدقك وهو كذوب. وقال أيضاً كما في سنن النسائي بإسناد صحيح عن قتيلة –رضي الله عنها-قالت: جاء اليهود إلى رسول الله -صلى الله عليه وسلم- فقالوا: إنكم  تشركون إنكم تنددون وتقولون ما شاء الله وشاء محمد٬ وتقولون: والكعبة٬ فقال النبي -صلى الله عليه وسلم: إذا حلفتم فقولوا ورب الكعبة وقولوا ما شاء ثم شاء محمد. وهكذا من حديث الطفيل بن عمرو في مسند أحمد وفي سنن ابن ماجة نحو هذا٬ فالنصيحة والحق يقبل ممن جاء به …

 

Wajib atasmu untuk menerima kebenaran dari orang yang datang dengan membawa kebenaran itu. Wajib untuk menerima kebenaran dari orang yang datang membawa kebenaran itu. Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– sendiri berkata tentang perkara setan (dalam kisah Abu Hurairah yang menjaga zakat fithri –pent), “Ia (setan) berkata jujur kepadamu padahal ia seorang pendusta.” Beliau juga berkata sebagaimana terdapat dalam Sunan an-Nasa-i dengan sanad yang sahih dari Qutailah –radhiyallahu ‘anha, ia berkata: Orang Yahudi mendatangi rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– lalu berkata, “Sesungguhnya kalian membuat tandingan-tandingan (bagi Allah), sesungguhnya kalian berlaku syirik karena kalian mengatakan atas kehendak Allah dan atas kehendak Muhammad.Kalian juga mengatakan demi Ka’bah.” Maka Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– berkata (kepada para shahabat), “Jika kalian bersumpah, hendaklah kalian mengatakan Demi Rabb al-Ka’bah, dan hendaklah kalian juga mengatakan atas kehendak Allah kemudian atas kehendak Muhammad!” Demikian juga dalam hadits Thufail bin ‘Amr dalam Musnad Ahmad dan dalam Sunan Ibn Majah seperti itu. Maka nasihat dan kebenaran itu harus diterima dari orang yang datang dengan membawanya … –SELESAI …  

 

Syaikh Muqbil bin Hadi al-Wadi’i –rahimahullah– juga berkata (kitab: Qam’u al-Mu’anid, halaman 30):

 

فأقول لك: تأخذ الحق ممن جاء به، وعند من وجدتموه … فالحق يؤخذ ممن جاء به، وعلماؤنا المتقدمون يأخذون الحق ممن جاء به، بل يرحل اليمني إلى المصري، والمكي إلى البغدادي، والنيسابوري إلى اليمني، يرحلون ويستفيد بعضهم من بعض، ليسوا كعلماء العصر إلا من رحم الله، فقد أصبح العلم حكومياً …

 

Maka aku katakan kepadamu, kau ambillah (terimalah) kebenaran dari orang yang datang dengan membawa kebenaran itu. Terimalah kebenaran itu dari orang yang kalian dapati kebenaran itu bersamanya … maka kebenaran itu harus diterima dari orang yang datang dengan membawanya. Bahkan para ulama kita yang terdahulu pun menerima kebenaran dari orang yang membawanya. Sampai-sampai orang Yaman bersengaja menemui orang Mesir, orang Mekah mendatangi orang Bagdad, orang Naisabur menjumpai orang Yaman. Mereka berangkat dan saling mengambil faidah satu sama lain … -SELESAI …

 

Imam Ibn al-Qayyim –rahimahullah– berkata di kitab I’lam al-Muwaqqi’in (2/194; tahqiq Syaikh Masyhur bin Hasan Salman –hafizhahullah):

 

فعلى المسلم أن يتبع هدى النبي -صلى الله عليه وسلم- في قبول الحق ممن جاء به من ولي وعدو وحبيب وبغيض وبر وفاجر ويرد الباطل على من قاله كائناً من كان  …

 

Maka wajib bagi setiap Muslim untuk mengikuti petunjuk Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– dalam hal menerima kebenaran dari orang yang membawanya, baik itu dari teman sendiri maupun dari musuh, baik dari orang yang disukai maupun dari orang yang dibenci, baik dari orang yang baik maupun dari orang yang fajir. Juga wajib menolak kebatilan dari orang yang mengatakannya siapa pun orangnya … -SELESAI …

 

Imam Ibn al-Qayyim –rahimahullah– juga berkata di kitab Madarij as-Salikin pada bagian Manzilah at-Tawadhu’ (juz 3 halaman 2264, Dar ash-Shami’i; tahqiq: Nashir bin Sulaiman as-Sa’awi dkk):

 

وأن لا ترد على عدوك حقا أي لا تصح لك درجة التواضع حتى تقبل الحق ممن تحب وممن تبغض فتقبله من عدوك كما تقبله من وليك … بل حقيقة التواضع أنه إذا جاءك قبلته منه …

 

Dan agar tidak menolak kebenaran dari musuhmu, yakni tidak sahih pada dirimu derajat tawadhu’ sampai kau menerima kebenaran dari orang yang kaucintai dan dari orang yang kaubenci. Maka kau harus menerima kebenaran dari musuhmu sebagaimana kau menerima kebenaran dari kawanmu …  bahkan hakikat tawadhu’ itu adalah jika seseorang datang kepadamu dengan membawa kebenaran, maka kau pun menerima darinya  … -SELESAI …

 

 

Bandung, 12 Juli 2016

–HENDRA WIBAWA IBN TATO WANGSA WIDJAJA–