Kini rupa malam takkan lagi serupa malam. Dan kepergian itu, sebagaimana juga kedatangan, ia adalah perubahan. Kukatakan kepadamu jika memang kau masih mendengar, sungguh lelaki pencemburu takkan mau melihat warna selain warna dirinya …

Kini rupa malam takkan lagi serupa malam. Dan kepergian itu, sebagaimana juga kedatangan, ia adalah perubahan. Kukatakan kepadamu jika memang kau masih mendengar, sungguh lelaki pencemburu takkan mau melihat warna selain warna dirinya …

–HENDRA WIBAWA IBN TATO WANGSA WIDJAJA–

Wāfaqa Syannun Thabaqata (Betapa Selaras Syann dengan Thabaqah) …

مثلٌ وقصةٌ طريفةٌ ….
• وافق شَنٌّ طَبَقةَ .

جاء في ” مجمع الأمثال ” للميداني :

قال الشرقيُّ بنُ القطاميُّ: كان رجلٌ من دُهاةِ العربِ وعُقلائِهم ، يُقال له : ” شَنٌّ ” فقال : واللهِ لأطوفنَّ حتى أجِدَ امرأةً مثلي أتزوجُها .

فبينما هو في بعضِ مَسيرٍ , إذْ وافقه رجلٌ في الطريق فسأله شنٌّ : أين تريدُ ؟ فقال : موضعُ كذا , يريدُ القريةَ التي يقصدُها شنُّ ، فوافقهُ حتى أخذا في مَسيرِهِما .

فقال له شنٌّ : أتَحْمِلني أم أحْمِلك ؟ فقال له الرجلُ : يا جاهلُ أنا راكبٌ وأنت راكبٌ ، فكيف أحْمِلُك أو تَحْمِلني؟ فسكت عنه شنٌّ .

وسارا حتى إذا قرُبا من القريةِ إذا بزرعٍ قد اسْتَحَْصدَ ، فقال شن : أترى هذا الزرع أُكِلَ أم لا ؟ فقال له الرجل : يا جاهل ترى نَبْتاً مُسْتَحْصداً فتقولُ : أكِلَ أم لا ؟ فسكت عنه شنُّ .

حتى إذا دخلا القريةَ لقيتْهُما جنازةٌ فقال شنُّ : أترى صاحبُ هذا النَّعشِ حيّاً أو ميتاً ؟ فقال له الرجلُ : ما رأيتُ أجهلَ منك ! ترى جنازةً تسألُ عنها أمَيِّتٌ صاحِبُها أم حيٌّ ؟ فسكتَ عنه شنٌّ . فأرادمفارقتَه ، فأبى الرجلُ أن يترَكه حتى يصيرَ به إلى منزله .

فمضى معه فكان للرجلِ بنتٌ يقالُ لها : طبقة .

فلما دخل عليها أبوها سألته عن ضيفِه فأخبرَها بِمرافقتِه إياه ، وشكا إليها جهلَه وحدَّثها بِحديثِه .

فقالت : يا أبَتِ ما هذا بِجاهلٍ . أما قولُه : ” أتحمِلُني أم أحمِْلُك ” فأراد : أتُحدِّثني أم أُحَدِّثُك حتى نقطعَ طريقنا .

وأما قوله : ” أترى هذا الزرعَ أُكِلَ أم لا ” فأراد : هل باعَهُ أهلُه فأكلوا ثمنَه أم لا .

وأما قولُه في الجنازة فأراد : هل ترك عَقِباً يَحيا بهم ذِكْرُه أم لا ؟

فخرج الرجلُ فقعد معَ شنٍّ , فحادثه ساعةً ثم قال : أتُحِبُّ أنْ أفسِّرَ لك ما سألتني عنه ؟ قال: نعم فسِرْهُ . ففسَّرَه .
قال شنٌّ: ما هذا من كلامِك ، فأخبرني عن صاحبِه.

قال: ابنةٌ لي . فخطبها إليه فزوَّجَه إيّاها , وحملها إلى أهلِه ، فلما رأَوْها قالوا : ” وافق شنٌّ طبقةَ ” . فذهبت مثلاً .
يُضْربُ لِلمُتوافِقيْنِ.

– وقال الأصْمَعِيُّ : هُمْ قومٌ كان لهم وِعاءٌ من أَدَمٍ فتَشنَّنَ [ أي : صار خلِقًا ] فجعلوا له طبقًا فوافقه , فقيل : وافقَ شنٌّ طبقه .

wāfaqa syannun thabaqata (Betapa selaras Syann dengan Thabaqah) …

dahulu kala ada seorang lelaki Arab yang bernama Syann. Ia terbilang lelaki yang sangat cerdik lagi pandai. Suatu hari Syann berkata dalam hatinya, “Demi Allah, aku akan benar-benar pergi melancong sampai kutemukan perempuan cerdas semisal diriku lalu akan kuperistri dia.”
Di tengah perjalanan, Syann bertemu dengan seorang lelaki. Syann bertanya kepada lelaki itu, “Hendak pergi ke manakah kau?”
Lelaki itu menjawab, “Aku akan pergi ke kampung anu.” Ternyata, kampung yang dituju oleh lelaki itu merupakan tempat yang juga dituju oleh Syann sehingga keduanya bersepakat untuk pergi bersama.
Syann berkata kepada lelaki itu, “Atahmilunī am ahmiluka (apakah kau yang akan mengangkutku ataukah aku yang mengangkutmu)?”
Lelaki itu menjawab, “Wahai orang bodoh! Aku menunggangi untaku dan kau pun menunggangi untamu. Bagaimana aku mengangkutmu atau pun kau mengangkutku kalau kita sama-sama menunggangi unta masing-masing?”
Syann hanya diam mendengar ucapan lelaki itu.
Keduanya terus berkendara hingga ketika jarak telah semakin dekat dengan kampung tujuan, mereka melihat tanaman pertanian yang dipanen. Syann berkata kepada lelaki itu, “Atarā hadzaz zar’a ukila am lā (apakah menurutmu tanaman pertanian ini dimakan atau tidak)?”
Lelaki itu berkata, “Hai bodoh! Kau melihat tanaman pertanian dipanen. Aneh sekali kau bertanya apakah dimakan atau tidak?”
Syann hanya diam mendengar ucapan lelaki itu.
Tatkala memasuki kampung yang dituju, keduanya melihat satu rombongan pengusung jenazah. Syann lantas berkata kepada lelaki itu, “Atarā shāhiba hadzan na’syi hayyan au maitan (apakah menurutmu orang yang berada di dalam keranda itu hidup ataukah mati)?”
Lelaki itu lantas berkata, “Belum pernah aku melihat orang sebodoh dirimu! Kau melihat usungan jenazah, lalu kau bertanya apakah orang yang berada di dalam keranda itu hidup atau mati?” Lagi-lagi Syann hanya diam tak menjawab ucapan lelaki itu.
Lelaki itu bermaksud untuk berpisah dengan Syann, tetapi ia mengurungkan niatnya dan mengajak Syan untuk singgah di rumahnya. Lelaki itu mempunyai seorang putri yang bernama Thabaqah. Ketika ayahnya datang membawa tamu, Thabaqah pun bertanya kepada ayahnya tentang tamu tersebut. Ayahnya menjawab bahwa ia bertemu dengan orang itu di jalan lalu menjadi teman seperjalanannya ke rumah. Ayahnya lantas mengeluhkan tentang kebodohan Syann, tamunya itu, kepada Thabaqah seraya menceritakan ucapan-ucapan bodoh Syann.
Mendengar cerita ayahnya, Thabaqah lantas berkata, “Wahai Babah, sama sekali bukanlah tamu kita itu orang yang bodoh. Adapun ucapannya atahmilunī am ahmiluka (apakah kau yang mengangkutku atau aku yang mengangkutmu), maksudnya adalah atuhadditsunī am uhadditsuka hattā naqtha’ath tharīqanā (apakah kau yang akan mengajakku berbincang dengan bahan pembicaraan darimu ataukah aku yang mengajakmu berbincang dengan bahan pembicaraan dariku sampai kita tiba di tempat tujuan)? Adapun ucapannya atarā hadzaz zar’a ukila am lā (apakah menurutmu tanaman pertanian ini dimakan atau tidak), maksudnya adalah hal bā’ahu ahluhu fa akalū tsamanahu am lā (apakah menurutmu mereka menjual hasil pertanian ini dan berkehidupan dari penghasilan ini)? Adapun ucapannya tentang jenazah atarā shāhiba hadzan na’syi hayyan au maitan (apakah menurutmu orang yang berada di dalam keranda itu hidup ataukah mati)? Maksudnya adalah hal taraka ‘aqiban yahyā bihim dzikruhu am lā (apakah ia meninggalkan keturunan yang pada diri mereka tetap hidup kenangan baik mengenai dirinya ataukah tidak)?”
Mendengar penafsiran putrinya mengenai makna ucapan Syann, lelaki itu segera duduk menemani Syann dan mengajaknya berbincang. Tak lama kemudian, lelaki itu berkata kepada Syann, “Maukah kau jika kutafsirkan makna ucapan-ucapan yang kau tanyakan kepadaku di perjalanan tadi?”
Syann menjawab, “Tentu saja. Tafsirkanlah!”
Lelaki itu lantas menafsirkan ucapan-ucapan Syann persis seperti yang ditafsirkan oleh putrinya.
Syann berkata selepas lelaki itu menafsirkan semua ucapannya, “Ini sama sekali bukan penafsiranmu. Beritahukanlah kepadaku, siapa yang menafsirkan ucapanku itu!”
Lelaki itu mengaku, “Putrikulah yang menafsirkannya.”
Maka Syann pun mengajukan pinangan kepada lelaki itu untuk menikahi putrinya. Lelaki itu menerima pinangan Syann dan menikahkan putrinya kepada Syann. Selepas itu, Syann memboyong istrinya pulang. Ketika keluarga Syann dan masyarakat kampungnya melihat istrinya itu, mereka pun sama berkata, “Wāfaqa Syannun Thabaqata (Betapa selaras Syann dengan Thabaqah),” lalu ucapan tersebut menjadi ungkapan mengenai sepasang manusia yang memiliki keselarasan dalam hal kecerdikan dan kecerdasan …

al-‘Ashma’i berkata, “Mereka adalah suatu kaum yang memiliki syann (wadah air yang terbuat dari kulit). Ketika wadah air telah menjadi usang dan jelek, mereka pun membuat thabaq (pembungkus) yang begitu selaras untuk wadah air mereka yang telah usang, maka dikatakanlah, “Wāfaqa syannun thabaqahu,” yang artinya betapa selaras syann (wadah air) dengan thabaq (pembungkus)nya …

Bandung, 21 Oktober 2021

–HENDRA WIBAWA IBN TATO WANGSA WIDJAJA–