Wāfaqa Syannun Thabaqata (Betapa Selaras Syann dengan Thabaqah) …

مثلٌ وقصةٌ طريفةٌ ….
• وافق شَنٌّ طَبَقةَ .

جاء في ” مجمع الأمثال ” للميداني :

قال الشرقيُّ بنُ القطاميُّ: كان رجلٌ من دُهاةِ العربِ وعُقلائِهم ، يُقال له : ” شَنٌّ ” فقال : واللهِ لأطوفنَّ حتى أجِدَ امرأةً مثلي أتزوجُها .

فبينما هو في بعضِ مَسيرٍ , إذْ وافقه رجلٌ في الطريق فسأله شنٌّ : أين تريدُ ؟ فقال : موضعُ كذا , يريدُ القريةَ التي يقصدُها شنُّ ، فوافقهُ حتى أخذا في مَسيرِهِما .

فقال له شنٌّ : أتَحْمِلني أم أحْمِلك ؟ فقال له الرجلُ : يا جاهلُ أنا راكبٌ وأنت راكبٌ ، فكيف أحْمِلُك أو تَحْمِلني؟ فسكت عنه شنٌّ .

وسارا حتى إذا قرُبا من القريةِ إذا بزرعٍ قد اسْتَحَْصدَ ، فقال شن : أترى هذا الزرع أُكِلَ أم لا ؟ فقال له الرجل : يا جاهل ترى نَبْتاً مُسْتَحْصداً فتقولُ : أكِلَ أم لا ؟ فسكت عنه شنُّ .

حتى إذا دخلا القريةَ لقيتْهُما جنازةٌ فقال شنُّ : أترى صاحبُ هذا النَّعشِ حيّاً أو ميتاً ؟ فقال له الرجلُ : ما رأيتُ أجهلَ منك ! ترى جنازةً تسألُ عنها أمَيِّتٌ صاحِبُها أم حيٌّ ؟ فسكتَ عنه شنٌّ . فأرادمفارقتَه ، فأبى الرجلُ أن يترَكه حتى يصيرَ به إلى منزله .

فمضى معه فكان للرجلِ بنتٌ يقالُ لها : طبقة .

فلما دخل عليها أبوها سألته عن ضيفِه فأخبرَها بِمرافقتِه إياه ، وشكا إليها جهلَه وحدَّثها بِحديثِه .

فقالت : يا أبَتِ ما هذا بِجاهلٍ . أما قولُه : ” أتحمِلُني أم أحمِْلُك ” فأراد : أتُحدِّثني أم أُحَدِّثُك حتى نقطعَ طريقنا .

وأما قوله : ” أترى هذا الزرعَ أُكِلَ أم لا ” فأراد : هل باعَهُ أهلُه فأكلوا ثمنَه أم لا .

وأما قولُه في الجنازة فأراد : هل ترك عَقِباً يَحيا بهم ذِكْرُه أم لا ؟

فخرج الرجلُ فقعد معَ شنٍّ , فحادثه ساعةً ثم قال : أتُحِبُّ أنْ أفسِّرَ لك ما سألتني عنه ؟ قال: نعم فسِرْهُ . ففسَّرَه .
قال شنٌّ: ما هذا من كلامِك ، فأخبرني عن صاحبِه.

قال: ابنةٌ لي . فخطبها إليه فزوَّجَه إيّاها , وحملها إلى أهلِه ، فلما رأَوْها قالوا : ” وافق شنٌّ طبقةَ ” . فذهبت مثلاً .
يُضْربُ لِلمُتوافِقيْنِ.

– وقال الأصْمَعِيُّ : هُمْ قومٌ كان لهم وِعاءٌ من أَدَمٍ فتَشنَّنَ [ أي : صار خلِقًا ] فجعلوا له طبقًا فوافقه , فقيل : وافقَ شنٌّ طبقه .

wāfaqa syannun thabaqata (Betapa selaras Syann dengan Thabaqah) …

dahulu kala ada seorang lelaki Arab yang bernama Syann. Ia terbilang lelaki yang sangat cerdik lagi pandai. Suatu hari Syann berkata dalam hatinya, “Demi Allah, aku akan benar-benar pergi melancong sampai kutemukan perempuan cerdas semisal diriku lalu akan kuperistri dia.”
Di tengah perjalanan, Syann bertemu dengan seorang lelaki. Syann bertanya kepada lelaki itu, “Hendak pergi ke manakah kau?”
Lelaki itu menjawab, “Aku akan pergi ke kampung anu.” Ternyata, kampung yang dituju oleh lelaki itu merupakan tempat yang juga dituju oleh Syann sehingga keduanya bersepakat untuk pergi bersama.
Syann berkata kepada lelaki itu, “Atahmilunī am ahmiluka (apakah kau yang akan mengangkutku ataukah aku yang mengangkutmu)?”
Lelaki itu menjawab, “Wahai orang bodoh! Aku menunggangi untaku dan kau pun menunggangi untamu. Bagaimana aku mengangkutmu atau pun kau mengangkutku kalau kita sama-sama menunggangi unta masing-masing?”
Syann hanya diam mendengar ucapan lelaki itu.
Keduanya terus berkendara hingga ketika jarak telah semakin dekat dengan kampung tujuan, mereka melihat tanaman pertanian yang dipanen. Syann berkata kepada lelaki itu, “Atarā hadzaz zar’a ukila am lā (apakah menurutmu tanaman pertanian ini dimakan atau tidak)?”
Lelaki itu berkata, “Hai bodoh! Kau melihat tanaman pertanian dipanen. Aneh sekali kau bertanya apakah dimakan atau tidak?”
Syann hanya diam mendengar ucapan lelaki itu.
Tatkala memasuki kampung yang dituju, keduanya melihat satu rombongan pengusung jenazah. Syann lantas berkata kepada lelaki itu, “Atarā shāhiba hadzan na’syi hayyan au maitan (apakah menurutmu orang yang berada di dalam keranda itu hidup ataukah mati)?”
Lelaki itu lantas berkata, “Belum pernah aku melihat orang sebodoh dirimu! Kau melihat usungan jenazah, lalu kau bertanya apakah orang yang berada di dalam keranda itu hidup atau mati?” Lagi-lagi Syann hanya diam tak menjawab ucapan lelaki itu.
Lelaki itu bermaksud untuk berpisah dengan Syann, tetapi ia mengurungkan niatnya dan mengajak Syan untuk singgah di rumahnya. Lelaki itu mempunyai seorang putri yang bernama Thabaqah. Ketika ayahnya datang membawa tamu, Thabaqah pun bertanya kepada ayahnya tentang tamu tersebut. Ayahnya menjawab bahwa ia bertemu dengan orang itu di jalan lalu menjadi teman seperjalanannya ke rumah. Ayahnya lantas mengeluhkan tentang kebodohan Syann, tamunya itu, kepada Thabaqah seraya menceritakan ucapan-ucapan bodoh Syann.
Mendengar cerita ayahnya, Thabaqah lantas berkata, “Wahai Babah, sama sekali bukanlah tamu kita itu orang yang bodoh. Adapun ucapannya atahmilunī am ahmiluka (apakah kau yang mengangkutku atau aku yang mengangkutmu), maksudnya adalah atuhadditsunī am uhadditsuka hattā naqtha’ath tharīqanā (apakah kau yang akan mengajakku berbincang dengan bahan pembicaraan darimu ataukah aku yang mengajakmu berbincang dengan bahan pembicaraan dariku sampai kita tiba di tempat tujuan)? Adapun ucapannya atarā hadzaz zar’a ukila am lā (apakah menurutmu tanaman pertanian ini dimakan atau tidak), maksudnya adalah hal bā’ahu ahluhu fa akalū tsamanahu am lā (apakah menurutmu mereka menjual hasil pertanian ini dan berkehidupan dari penghasilan ini)? Adapun ucapannya tentang jenazah atarā shāhiba hadzan na’syi hayyan au maitan (apakah menurutmu orang yang berada di dalam keranda itu hidup ataukah mati)? Maksudnya adalah hal taraka ‘aqiban yahyā bihim dzikruhu am lā (apakah ia meninggalkan keturunan yang pada diri mereka tetap hidup kenangan baik mengenai dirinya ataukah tidak)?”
Mendengar penafsiran putrinya mengenai makna ucapan Syann, lelaki itu segera duduk menemani Syann dan mengajaknya berbincang. Tak lama kemudian, lelaki itu berkata kepada Syann, “Maukah kau jika kutafsirkan makna ucapan-ucapan yang kau tanyakan kepadaku di perjalanan tadi?”
Syann menjawab, “Tentu saja. Tafsirkanlah!”
Lelaki itu lantas menafsirkan ucapan-ucapan Syann persis seperti yang ditafsirkan oleh putrinya.
Syann berkata selepas lelaki itu menafsirkan semua ucapannya, “Ini sama sekali bukan penafsiranmu. Beritahukanlah kepadaku, siapa yang menafsirkan ucapanku itu!”
Lelaki itu mengaku, “Putrikulah yang menafsirkannya.”
Maka Syann pun mengajukan pinangan kepada lelaki itu untuk menikahi putrinya. Lelaki itu menerima pinangan Syann dan menikahkan putrinya kepada Syann. Selepas itu, Syann memboyong istrinya pulang. Ketika keluarga Syann dan masyarakat kampungnya melihat istrinya itu, mereka pun sama berkata, “Wāfaqa Syannun Thabaqata (Betapa selaras Syann dengan Thabaqah),” lalu ucapan tersebut menjadi ungkapan mengenai sepasang manusia yang memiliki keselarasan dalam hal kecerdikan dan kecerdasan …

al-‘Ashma’i berkata, “Mereka adalah suatu kaum yang memiliki syann (wadah air yang terbuat dari kulit). Ketika wadah air telah menjadi usang dan jelek, mereka pun membuat thabaq (pembungkus) yang begitu selaras untuk wadah air mereka yang telah usang, maka dikatakanlah, “Wāfaqa syannun thabaqahu,” yang artinya betapa selaras syann (wadah air) dengan thabaq (pembungkus)nya …

Bandung, 21 Oktober 2021

–HENDRA WIBAWA IBN TATO WANGSA WIDJAJA–

Bersama Doa dalam Sujudnya, Ibn Taimiyah Berucap Bait Syair al-Mutanabbi …

Untitled

Bait-bait Syair al-Mutanabbi yang terkadang dibaca oleh Ibn Taimiyah -rahimahullah- ketika berdoa dalam sujudnya …

link: Syaikh Abu Ja’far ‘Abdillah bin Fahd al-Khulaifi

http://alkulify.blogspot.com/2013/10/blog-post_2839.html

 

قال ابن كثير في البداية والنهاية (11/ 292 ) :”

ومنها قوله- يعني المتنبي – :

يا من ألوذ به فيما أؤمله         *         ومن أعوذ به مما أحاذره

لا يجبر الناس عظما أنت كاسره  *      ولا يهيضون عظما أنت جابره 

وقد بلغني عن شيخنا العلامة شيخ الاسلام أحمد ابن تيمية رحمه الله أنه كان يكره على المتنبي هذه المبالغة في مخلوق ويقول: إنما يصلح هذا لجناب الله سبحانه وتعالى.

وأخبرني العلامة شمس الدين ابن القيم رحمه الله أنه سمع الشيخ تقي الدين المذكور يقول: ربما قلت هذين البيتين في السجود أدعو الله بما تضمناه من الذل والخضوع “

 

Ibn Katsir -rahimahullah- berkata di kitab al-Bidayah wa an-Nihayah (11/292): Dan di antaranya adalah ucapan al-Mutanabbi dalam syairnya:

yaa man aluudzu bihi fiimaa u-ammiluhu; wa man a’uudzu bihi mimmaa uhaadziruhu

laa yajburun naasu ‘azhman anta kaasiruhu; wa laa yahiidhuuna ‘azhman anta jaabiruhu

(wahai dzat yang aku berlari kepada-Nya dan meminta pertolongan-Nya dalam mencapai harapan-harapanku; wahai dzat yang aku berlindung kepada-Nya agar selamat dari ahwal yang menakutkanku … tidaklah manusia bisa memperbaiki tulang belulang yang Kau remukkan; dan tidaklah mereka bisa menghancurkan tulang belulang yang telah kau pulihkan)

Telah sampai kepadaku ucapan dari guru kami, Syaikh al-Islam Ibn Taimiyah -rahimahullah- bahwasanya beliau membenci ungkapan hiperbol al-Mutanabbi yang ditujukan kepada makhluk tersebut, dan beliau mengatakan, “Ungkapan ini hanya layak ditujukan kepada Allah subhanahu wa ta’ala.”

Dan Ibn al-Qayyim -rahimahullah- telah pula mengabarkan kepadaku bahwasanya ia mendengar guru kami, Syaikh al-Islam Ibn Taimiyah, berkata, “Terkadang kulantunkan kedua bait al-Mutanabbi ini dalam sujudku. Aku berdoa kepada Allah dengan mengucapkan kedua bait tersebut lantaran terkandung di dalamnya ungkapan kerendahan diri hamba di hadapan Allah dan ketundukan hamba terhadap-Nya.” -SELESAI …

 

Bandung, 23 Agustus 2019

–HENDRA WIBAWA IBN TATO WANGSA WIDJAJA–

Siapa yang Mencari-Cari Aib, Niscaya Ia Menemukannya …

abu nuwas

 asy-Syi’r wa asy-Syu’ara’ li Ibn Qutaibah;

tahqiq Syaikh Ahmad Muhammad Syakir (hal. 807)

وكان أﺑﻮ ﻧﻮاس وﻣﺴﻠﻢ اﺟﺘﻤﻌﺎ وﺗﻼﺣﻴﺎ، ﻓﻘﺎل ﻟﻪ ﻣﺴﻠﻢ ﺑﻦ اﻟﻮﻟﻴﺪ: ﻣﺎ ﺃﻋﻠﻢ ﻟﻚ ﺑﻴﺘﺎ ﻳﺴﻠﻢ ﻣﻦ ﺳﻘﻂ!

ﻓﻘﺎل ﻟﻪ ﺃﺑﻮ ﻧﻮاس: ﻫﺎت ﻣﻦ ذﻟﻚ ﺑﻴﺘﺎ واﺣﺪا، ﻓﻘﺎل ﻟﻪ ﻣﺴﻠﻢ: أﻧﺸﺪ أﻧﺖ أيّ ﺑﻴﺖ ﺷﻌﺮ ﺷﺌﺖ ﻣﻦ ﺷﻌﺮك، ﻓﺄﻧﺸﺪ أﺑﻮ ﻧﻮاس:

ذﻛﺮ اﻟﺼّﺒﻮح ﺑﺴﺤﺮة ﻓﺎرﺗﺎﺣﺎ … وأﻣﻠّﻪ دﻳﻚ اﻟﺼّﺒﺎح ﺻﻴﺎﺣﺎ

ﻓﻘﺎل ﻟﻪ ﻣﺴﻠﻢ: ﻗﻒ ﻋﻨﺪ ﻫﺬا اﻟﺒﻴﺖ، ﻟﻢ أﻣﻠّﻪ دﻳﻚ اﻟﺼﺒﺎح وﻫﻮ ﻳﺒﺸّﺮﻩ ﺑﺎﻟﺼﺒﻮح اﻟﺬي ارﺗﺎح ﻟﻪ؟

ﻗﺎل ﻟﻪ أﺑﻮ ﻧﻮاس: ﻓﺄﻧﺸﺪﻧﻰ أﻧﺖ ﻓﺄﻧﺸﺪﻩ ﻣﺴﻠﻢ:

ﻋﺎﺻﻰ اﻟﺸّﺒﺎب ﻓﺮاح ﻏﻴﺮ ﻣﻔﻨّﺪ … وأﻗﺎم ﺑﻴﻦ ﻋﺰﻳﻤﺔ وﺗﺠﻠّﺪ

ﻓﻘﺎل ﻟﻪ أﺑﻮ ﻧﻮاس: ﻧﺎﻗﻀﺖ، ذﻛﺮت أﻧﻪ راح، واﻟﺮواح ﻻ ﻳﻜﻮن إﻻ ﺑﺎﻧﺘﻘﺎل ﻣﻦ ﻣﻜﺎن إﻟﻰ ﻣﻜﺎن، ﺛﻢ ﻗﻠﺖ: وأﻗﺎم ﺑﻴﻦ ﻋﺰﻳﻤﺔ وﺗﺠﻠّﺪ، ﻓﺠﻌﻠﺘﻪ ﻣﺘﻨﻘﻼ ﻣﻘﻴﻤﺎ!

وﺗﺸﺎﻏﺒﺎ ﻓﻰ ذﻟﻚ ﺛﻢ اﻓﺘﺮﻗﺎ.

– ﻗﺎل أﺑﻮ ﻣﺤﻤّﺪ (ابن قتيبة):

“واﻟﺒﻴﺘﺎن ﺟﻤﻴﻌﺎ ﺻﺤﻴﺤﺎن ﻻ ﻋﻴﺐ ﻓﻴﻬﻤﺎ، ﻏﻴﺮ أن ﻣﻦ ﻃﻠﺐ ﻋﻴﺒﺎ وﺟﺪﻩ، أو أراد ﺇﻋﻨﺎﺗﺎ ﻗﺪر ﻋﻠﻴﻪ، إذا ﻛﺎن ﻣﺘﺤﺎﻣﻼ ﻣﺘﺤﻴّﻨﺎ، ﻏﻴﺮ ﻗﺎﺻﺪ ﻟﻠﺤﻖّ واﻹﻧﺼﺎفز.”

– قال المحقق الشيخ أحمد محمد شاكر رحمه الله:

“هذا خير ما يقال في النقد، نقد الكلام ونقد الناس. فما يعجز أحدا عن أن يجد عيبا في غيره أو في قول يريد عيبه. بل إن الرجل اللسن الخصم الجدل، يستطيع أن يقلب المحاسن عيوبا، بالمغالطة والتأول، وما هذا من شأن المنصف وﻻ من خلق المسلم الذي يخاف الله .

Dahulu Abu Nuwas dan Muslim bin al-Walid bertemu dan saling mencela satu sama lain, lalu Muslim bin al-Walid berkata kepada Abu Nuwas, “Aku tak melihat satu pun dari puisi-puisimu yang selamat dari kecacatan!” Maka Abu Nuwas berkata kepada Muslim bin al-Walid, “Halah! Coba kautunjukkan satu bait saja kecacatan yang terdapat dalam puisi-puisiku itu!” Muslim bin al-Walid berkata, “Baik! Coba kau deklamasikan kepadaku satu bait saja dari puisi-puisimu! Terserah, bait mana pun yang kau mau!” Maka Abu Nuwas pun mendeklamasikannya …

Dzakara ash-shabuuha bi suhratin fartaahaa; wa amallahu diiku ash-shabaahi shiyaahaa(Ia mengingat –saat untuk- hidangan pagi saat fajar terbuka sehingga gembiralah ia karenanya; dan ayam jantan menjemukannya lewat kokoknya) …

(Mendengar itu), Muslim bin al-Walid berkata kepada Abu Nuwas, “Sudah sudah! Berhentilah kau di bait itu! Bagaimana bisa di saat yang sama ayam jantan membuatnya jemu sementara ayam jantan itulah yang memberinya kabar gembira atas datangnya waktu bagi hidangan pagi yang membuatnya gembira? (Yakni, mungkinkah di saat yang sama ia gembira dan jemu? Ia gembira atas pikiran tentang hidangan pagi dan jemu akan kokok ayam jantan yang mengabarkan terbukanya pagi).” Maka Abu Nuwas berkata kepada Muslim bin al-Walid, “Aaaah! Coba sekarang kau deklamasikan kepadaku bait puisimu!” Maka Muslim bin al-Walid pun mendeklamasikan bait puisinya …

‘Aashaa asy-syabaaba faraaha ghaira mufannad; wa aqaama baina ‘aziimatin wa tajallud(Ia mendurhakai masa muda lalu beranjak di masa senja tanpa berlemah hati; dan ia berdiam diri di antara keteguhan dan kesabaran) …

(Mendengar itu), Abu Nuwas berkata kepada Muslim bin al-Walid, “Kau pun membuat bait yang kontradiktif! Kaubilang ia beranjak, dan beranjak itu tak terjadi kecuali berpindah dari satu tempat ke tempat lainnya. Akan tetapi, kemudian kau bilang bahwa ia berdiam diri di antara keteguhan dan kesabaran. Dengan demikian, kau menjadikannya berpindah sekaligus bermukim!”

Selanjutnya keduanya pun terlibat dalam pertengkaran dan kegaduhan mengenai bait-bait puisi mereka berdua hingga akhirnya mereka berpisah …

Abu Muhammad (Ibn Qutaibah, penyusun kitab ini) berkata, “Sebetulnya kedua bait tersebut, yakni bait puisi milik Abu Nuwas dan bait puisi milik Muslim bin al-Walid, sama-sama bagus dan fasih tanpa kekeliruan dan cacat. Hanya saja, siapa yang mencari-cari aib, niscaya ia akan menemukannya. Atau siapa yang ingin memburukkan orang lain, niscaya ia mampu melakukannya jika ia memang mencari-cari kesempatan untuk menyusahkan.”

Syaikh Ahmad Muhammad Syakir –rahimahullah– (pentahqiq kitab ini) berkata mengomentari ucapan Ibn Qutaibah tersebut, “Ini merupakan ucapan yang bagus tentang kritik, baik itu kritik akan ucapan maupun kritik terhadap manusia. Tidaklah seseorang akan payah mendapati aib orang lain atau menemukan ucapan yang ia kehendaki aibnya. Bahkan, seorang seteru yang fasih lisannya lagi pandai berdebat akan mampu untuk menampilkan kebaikan sebagai aib dengan cara memutarbalikkan kata-kata dan memberikan penjelasan yang memalingkan pengertiannya. Dan tentu saja ini bukanlah perihal orang yang inshaf dan bukan pula merupakan akhlak muslim yang takut kepada Allah.”

 

Bandung 14 Agustus 2018

–HENDRA WIBAWA IBN TATO WANGSA WIDJAJA–