Kau Lebih Berani dari Si Pengebiri Singa …

Processed with VSCO with 4 preset

Seorang sastrawan pernah berkata kepada Imam ad-Daraquthni, “Anta ajra-u min khaashiyyil asad (kau lebih berani dari si pengebiri singa)!”

Si pengebiri singa? Apa dan siapakah si pengebiri singa itu?

Inilah kisah tentang si pengebiri singa itu sebagaimana tertera di kitab Zahr al-Akam Fi al-Amtsal wa al-Hikam 2/42-43, karya al-Hasan al-Yusi) …:

 

تزعم العرب إنّه رجل مر به الاسد، فوجده يحرث بثورين بادنين، فقال له: يا حراث ما اسمن ثوريك! فبم أسمنتهما وما أطعمتهما؟ فقال له الحارث: إني خصيتهما فسمنا لأجل ذلك. فقال الأسد: فهل لك أن تخصيني عسى أن اسمن سمنهما؟ فقال له: نعم! وأمكنه الأسد من نفسه، فخصاه الحراث وزعموا إنّه مر عنه الأسد ودمه يسيل، حتى رقى ربوة فأقعى فيها حزينا ينظر إلى الحراث. فبينما هو كذلك إذا بثعلب مر به، قال له: مالي أراك حزينا يا أبا الحارث؟ فذكر له ما فعل به الحراث، وما دهمه من المثل الخصاء. فقال له الثعلب: هل لك في أن آتي الحراث واستدبره، عسى أن تمكنني منه فرصة فأثئر لك؟ قال: نعم! فداك أبي وأمي. فمضى الثعلب وجعل يراوغ الحراث ويطيف به. فتناول الحراث حجرا وقذفه به فدق فخذه. فأتى الأسد وهو على ثلاث قوائم، فأقعى معه على الرابية يشكوان بثهما وما دهيا به من ذلك الحراث حتى مرت بهما نغرة فقالت لهما: ما لكما على هذه الحال؟ فأخبراها خبرهما، فقال لهما: أنا أتيه، فأستدبره حتى أدخل في أنفه. فجاءت إليه، وتغافل الحراث عنها حتى دنت منه قبص عليها واخذ عودا فدسه في آستها وأرسلها، فجاءت إلى الأسد والثعلب وهي شر من حالهما، قد سد العود دبرها ومنعها وأثقلها عن الطيران، فبينما الثلاثة جلوس على الربوة يتشاكون، جاءت امرأة الحراث بغذائه. فتقدم إليها، ورفع رجليها، وجعل يطؤها، وهي بمرأى من تلك الحيوانات. فقال الأسد: ما ترون هذا المشؤوم يفعل بهذه المرأة المسكينة، والله إني لأظنه يخصيها. فقال الثعلب: ما أظنه إلا يكسر فخذها، فقالت لا والله! بل يدخل في آستها عودا. فكانت النغرة أقربهن إلى الصدق ظنا

 

Ada seekor singa yang berjalan melewati seorang lelaki. Singa itu mendapati si lelaki sedang membajak tanah dengan bantuan dua ekor sapi yang gemuk. Si singa berkata kepada lelaki itu, “Wahai orang yang membajak tanah, betapa gemuknya kedua ekor sapimu ini. Dengan apa kau membuat mereka gemuk? Kamu kasih makan apa, sih?” Lelaki itu menjawab, “Aku hanya mengebiri kedua sapiku ini sehingga menjadi gemuklah keduanya.” Si Singa berkata, “Kalau begitu, bisakah kau mengebiriku supaya aku juga bisa segemuk itu?” Lelaki itu menjawab, “Tentu saja.” Lelaki itu pun mengebiri si singa, lalu si singa pergi dengan darah yang masih mengalir. Dengan sedih, singa itu berjalan hingga sampai di sebuah bukit dan duduk di sana dengan perasaan hati yang pilu sambil memandang lelaki tadi dari kejauhan. Tiba-tiba, seekor rubah lewat ke hadapan si singa sambil berkata, “Kenapa kulihat kau begitu sedih, wahai Abu al-Harits (sebutan untuk singa)?” Si singa pun menceritakan apa yang diperbuat oleh lelaki itu dan juga tentang pengebirian yang dialaminya. Mendengar itu, si rubah berkata kepadanya, “Maukah kau jika kudatangi lelaki itu dari belakang supaya aku punya kesempatan untuk membalaskan dendammu kepadanya?” Si singa menjawab, “Tentu saja. Ayah dan ibuku menjadi tebusan untukmu!” Rubah itu pun pergi untuk menipu daya lelaki itu dan berjalan mengitarinya. Akan tetapi, lelaki itu lantas mengambil batu lalu melemparkannya dengan keras ke arah si rubah sehingga menghancurkan pahanya. Akhirnya, si rubah kembali menemui si singa yang saat itu sedang berdiri di atas ketiga kakinya. Rubah itu pun duduk bersama singa di bukit itu sambil sama-sama mengeluhkan keadaan mereka berdua yang menyedihkan dan juga kecerdikan lelaki itu. Dalam keadaan demikian, tiba-tiba datanglah seekor burung pipit yang kemudian bertanya, “Apa gerangan yang terjadi dengan kalian berdua?” Mereka pun memberitahukan kepada si burung pipit apa yang menimpa mereka berdua. Berkatalah si burung pipit kepada singa dan rubah, “Biar kudatangi saja lelaki itu dan kucari cara untuk memperdayainya dengan diam-diam.” Burung pipit pun terbang mendatangi lelaki itu. Lelaki itu pura-pura tak tahu akan kedatangan si burung pipit, lalu ketika si burung pipit telah semakin dekat, ia pun segera menangkap si burung pipit. Lelaki itu memungut sepotong kayu lalu memasukkan kayu itu ke lubang dubur si burung pipit dan kemudian membiarkan burung pipit itu terbang. Akhirnya, si burung pipit itu kembali menemui singa dan rubah dalam keadaan yang lebih buruk dari mereka berdua. Bagaimana tidak lebih buruk, sepotong kayu menyumbat lubang duburnya sehingga menghambat dan memayahkannya untuk terbang. Dan tatkala ketiga makhluk malang itu duduk di atas bukit sambil sama-sama mengeluh, tiba-tiba mereka melihat seorang perempuan, istri dari lelaki itu, datang mengantarkan makanan buat suaminya. Lelaki itu menyambut istrinya lalu membuka dan mengangkat kedua kaki istrinya dan melakukan hubungan suami istri –dan itu berlangsung di tempat yang terlihat oleh ketiga hewan malang itu. Si Singa berkata, “Menurut kalian, apa yang akan diperbuat oleh lelaki sialan itu terhadap perempuan malang ini? Demi Allah, aku menduga lelaki itu akan mengebirinya!” Si Rubah berkata, “Aku tak menduga apa pun selain bahwa lelaki itu akan menghancurkan pahanya.” Si burung pipit menimpali, “Tidak, demi Allah! Bahkan lelaki itu akan memasukkan sebatang kayu ke lubang duburnya!” Dan adalah dugaan si burung pipit itulah yang paling dekat dengan perkara yang benar … -SELESAI …

 

وهذا الرجل كان كما ترى على درجة من الحذر واليقظة والإنتباة والفطنة ما مكنه من فعل ما يريد، وهو ثابت القلب والعزيمة … وقد قيل هذا المثل في حق الإمام الدارقطني ت ٣٨٥ه لما قرأ كتاب النسب على مسلم العلوي ولم يؤخذ عليه في ذلك لحن، على ما فيه من الشعر والأدب وغير ذلك مما كانت همة الدارفطني قد انصرفت لغيره –وهو الحديث- فدل ذلك على مدى إتقان الدارقطني رحمه الله، وإحاطته بعلوم كثيرة أخرى، وهذا أيضا من أعلى مراتب التعديل …

 

Muhammad ‘Ali Qasim al-‘Umari berkata di kitab Dirasat fi Manhaj An-Naqd ‘inda al-Muhadditsin  (hal. 294), mengomentari kisah tersebut:

Lelaki ini, sebagaimana kau lihat, berada pada derajat kewaspadaan, keawasan, kemengertian, dan kecerdasan yang memungkinkannya untuk berbuat apa yang dikehendakinya, dan ia juga seorang yang berani tanpa gentar dan berteguh hati … dan permisalan –yang berkaitan dengan si pengebiri singa- ini telah disematkan pada diri Imam ad-Daraquthni  (wafat 385 H) ketika ia membacakan kitab an-Nasab di hadapan Musallam al-‘Alawi tanpa melakukan kekeliruan i’rab, padahal di dalam kitab tersebut terdapat syair, sastra, dan lain-lain dari perkara-perkara yang sebetulnya kegairahan Imam ad-Daraquthni sendiri tertuju kepada ilmu hadits. Maka, penyematan tersebut menunjukkan tingkat itqan ad-Daraquthni –rahimahullah– serta kemencakupan penguasaan dan penjagaannya terhadap ilmu-ilmu lainnya. Dan permisalan ini juga merupakan setinggi-tinggi martabat ta’dil … -SELESAI …

Dan tampaknya ucapan dengan permisalan tersebut memang merupakan sebuah pujian. Ada yang mengatakan bahwa pengebiri singa sendiri merupakan sebutan bagi pemberani lantaran kemampuannya yang hebat. Jika begitu, bagaimana pula dengan sebutan lebih berani dari si pemberani? Di kitab Tsimar al-Qulub fi al-Mudhaf wa al-Mansub, karya Abu Manshur ‘Abd al-Malik bin Muhammad bin Isma’il ats-Tsa’labi, dikatakan:

 

… وعن أبى عمرو أجرأ من خاصى الأسد وهو الذى يقول للأسد اخسأ من قوله تعالى (اخسأوا فيها ولا تكلمون)

 

… dan dari Abu ‘Amr ia mengatakan, “Lebih berani dari si pengebiri singa,” yaitu orang yang berkata kepada singa, “Ikhsa’ (diamlah kau dengan tenang dan jangan mengaum!” Dan itu terambil dari perkataan Allah –ta’ala– dalam surah al-Mu’minun (ayat 108), “Diamlah dengan hina di dalamnya, dan janganlah kamu berbicara dengan-Ku.”

Adapun kisah tentang Imam ad-Daraquthni sendiri, juga pujian Musallam bin ‘Ubaidillah dan al-Mu’athiy kepadanya adalah sebagaimana yang dituturkan oleh Imam al-Khathib al-Baghdadi –rahimahullah– berikut …:

 

قال الخطيب: وحدثني الأزهري، أن أبا الحسن لما دخل مصر كان بها شيخ علوي من أهل مدينة رسول الله صلى الله عليه وسلم يقال له: مُسلّم بن عبيد الله، وكان عنده كتاب النسب عن الخضر بن داود عن الزبير بن بكار، وكان مسلم بن عبيد الله أحد الموصوفين بالفصاحة المطبوعين على العربية، فسأل الناس أبا الحسن أن يقرأ عليه كتاب النسب، ورغبوا في سماعه بقراءته، فأجابهم إلى ذلك، واجتمع في المجلس من كان بمصر من أهل العلم والأدب والفضل، فحرصوا على أن يحفظوا على أبي الحسن لحنة، أو يظفروا منه بسقطة، فلم يقدروا على ذلك حتى جعل مسلم يعجب ويقول له: وعربية أيضا؟ … وقال له المعيطي الأديب بعد القراءة: يا أبا الحسن , أنت أجرأ من خاصي الأسد، تقرأ مثل هذا الكتاب مع ما فيه من الشعر والأدب، فلا يؤخذ عليك فيه لحنة، وأنت رجل من أصحاب الحديث، وتعجب منه …

 

Imam al-Khathib al-Baghdadi berkata:

Al-Azhari telah bercerita kepadaku bahwa tatkala Abu al-Hasan (yakni Imam ad-Daraquthni) masuk ke Mesir, di kota itu ada seorang Syaikh kalangan ‘Alawi yang bernama Musallam bin ‘Ubaidillah. Syaikh Musallam bin ‘Ubaidillah ini memiliki kitab an-Nasab yang periwayatannya ia terima dari al-Khadhir bin Dawud dari az-Zubair bin Bakkar. Selain itu, Musallam bin ‘Ubaidillah ini juga merupakan orang yang sangat fasih dalam bahasa Arab. Orang-orang meminta agar Imam ad-Daraquthni membaca kitab an-Nasab itu di hadapan Musallam bin ‘Ubaidillah, dan mereka sangat ingin untuk menyimak langsung qiraat Imam ad-Daraquthni itu. Imam ad-Daraquthni bersedia dan menyanggupi permintaan mereka. Akhirnya mereka berkumpul di majelis salah seorang ahli ilmu dan sastra yang ada di sana. Orang-orang yang hadir sangat ingin menemukan kesalahan i’rab dan kekeliruan bahasa Arab Imam ad-Daraquthni. Akan tetapi, mereka tidak mendapatkan kesalahan dan kekeliruan dalam qiraat Imam ad-Daraquthni sampai-sampai Musallam bin ‘Ubaidillah pun merasa takjub dan berkata kepada Imam ad-Daraquthni, “Sampai pun bahasa Arab kau kuasai juga?” … dan al-Mu’aithiy, yang juga ahli sastra, berkata pula kepada ad-Daraquthni, “Wahai Abu al-Hasan, anta ajra-u min khaashiyyil asadi (kau lebih berani dari si pengebiri singa)! Kaubaca kitab semisal ini yang di dalamnya terdapat syair dan sastra tanpa didapati sama sekali darimu kekeliruan baca, padahal kau adalah lelaki dari kalangan ahli hadits!” Dan al-Mu’aithiy merasa takjub terhadap ad-Daraquthni …

Bandung, 24 Agustus 2018

–HENDRA WIBAWA IBN TATO WANGSA WIDJAJA–

Tentang Ucapan: Tiada Unta Betina dan Tiada Pula Unta Jantan …

Untitled1

Imam ad-Daraquthni berkata setelah menyebutkan sebuah hadits:

هذا حديث ليس لمحمد بن المنكدر فيه ناقة ولا جمل …

“Hadzaa hadiitsun, laisa li Muhammad ibnil Munkadiri fiihi naaqatun walaa jamalun.”

Secara letterlijk, arti dari ucapan ad-Daraquthni itu adalah, “Hadits ini, di dalamnya tiada unta betina bagi Muhammad bin al-Munkadir dan tiada pula unta jantan.”

Sebetulnya apa maksud dari ungkapan tersebut?

Maksudnya, ad-Daraquthni ingin mengatakan bahwa hadits itu bukanlah hadits yang berasal dari periwayatan Muhammad bin al-Munkadir, dan Muhammad bin al-Munkadir berlepas diri dan tidak memiliki keterkaitan atau keterlibatan apa pun dengan hadits itu meskipun orang-orang menyandarkan hadits itu kepada Muhammad bin al-Munkadir.

Sebenarnya, ada kisah tersendiri bagi ungkapan seperti yang diucapkan oleh Imam ad-Daraquthni itu. Kisah mengenai ungkapan itu sendiri bermula di jazirah Arab jauh sebelum masa kenabian Muhammad –shallallahu ‘alaihi wa sallam, tepatnya pada masa jahiliyah, tahun 494 Masehi. Pada waktu itu, terjadi peperangan panjang antara dua kabilah keturunan Wa-il, yakni kabilah Bakr di bawah pimpinan Jassas bin Murrah dan Kabilah Taghlib di bawah pimpinan Kulaib bin Rabi’ah. Perang itu terjadi karena Kulaib bin Rabi’ah at-Taghlibi membunuh unta betina milik al-Basus, tantenya Jassas bin Murrah. Kemarahan al-Basus dan Jassas atas tindakan Kulaib itu menyulut peperangan panjang antara kedua kabilah itu hingga 40 tahun lamanya. Syahdan, ketika perang masih berlangsung, kaum Bani Bakr alias Kabilah Bakr meminta tolong kepada al-Harits bin ‘Abbad, salah satu putra daerah kabilah Bakr, untuk turun ke medan perang demi kemenangan kabilah Bakr. Di mata kabilah Bakr, al-Harits ini merupakan jagoan perang dan sangat terlatih di medan perang sehingga mereka bersungguh-sungguh memintanya untuk turun ke medan juang. Akan tetapi, al-Harits bin ‘Abbad sama sekali tak mau ikut campur dalam peperangan itu, bahkan ia menjauh dan berlepas diri dari perang saudara yang menurutnya tidaklah bermanfaat. Saat itu al-Harits dengan tegas mengatakan:

لا ناقة لي فيها ولا جمل …

“Laa naaqata lii fiihaa wa laa jamala (tiada unta betina bagiku dalam perang ini dan tiada pula unta jantan.

yakni maksudnya, “Tak ada manfaat yang bisa kuambil dari perang ini dan aku tak mau ikut campur dalam kezaliman perang ini, aku tak punya urusan dengan perang ini, dan aku berlepas diri tanpa mau terlibat di dalamnya.”

Kurang lebih seperti itulah kisahnya. Sekarang, saya beralih ke cerita yang disandarkan kepada Ibn Ma’in sebagai berikut:

Seorang lelaki mencaci Yahya bin Ma’in tetapi Yahya bin Ma’in sama sekali tidak membalasnya. Kemudian orang-orang bertanya kepada Yahya bin Ma’in, “Kenapa kamu tak membalas caciannya?” Maka Yahya bin Ma’in menjawab, Kalau begitu, untuk apa aku mempelajari ilmu?”

Kisah mengenai Yahya bin Ma’in tersebut selalu disebarkan tanpa rujukan yang jelas –dan terkadang disandarkan ke kitab Hilyah al-Auliya, padahal tidak ada kisah itu di sana. Oleh karena itu, boleh saja jika kita katakan:

ليس لإبن معين ناقة فيها ولا جمل …

“Laisa li Ibn Ma’in naaqatun fiihaa wa laa jamalun (tiada unta betina bagi Ibn Ma’in dalam kisah ini dan tiada pula unta jantan.”

Ya, Yahya bin Ma’in sama sekali tak ada kaitannya dengan kisah tersebut …

Bandung, 22 Agustus 2018

–HENDRA WIBAWA IBN TATO WANGSA WIDJAJA–

Mereka Bilang, Abu Hurairah –radhiyallahu ‘anhu- Bertobat dari Fatwanya …

Untitled

Berikut ini adalah sebuah kisah yang BATIL –bahkan oleh sebagian kalangan ulama dianggap PALSU, tetapi cukup banyak tersebar di berbagai blog dan situs-situs internet tanpa menyertakan penjelasan mengenai kepalsuan atau kelemahannya -sehingga bisa jadi kisah BATIL ini dianggap benar dan sahih. Kisah ini bertutur tentang Abu Hurairah –radhiyallahu ‘anhu– yang bertobat dari fatwanya terhadap perempuan yang melakukan perzinaan lalu membunuh anak hasil zinanya …

*

**

Ibn Quddamah al-Maqdisi –rahimahullah– berkata di Kitab at-Tawwabin (104-105):

وقرأت في تنبيه الغافلين عن أبي هريرة، قال: خرجت ذات ليلة بعد ما صليت العشاء مع رسول الله صلى الله عليه وسلم، فإذا أنا بامرأة متنقبة قائمة على الطريق، فقالت: يا أبا هريرة، إني قد ارتكبت ذنبا عظيما، فهل لي من توبة؟ فقلت: وما ذنبك؟ قالت: إني زنيت، وقتلت ولدي من الزنا، فقلت لها: هلكت، وأهلكت، والله مالك من توبة، فشهقت شهقة خرت مغشيا عليها ومضيت، فقلت في نفسي: أفتي ورسول الله صلى الله عليه وسلم بين أظهرنا، فلما أصبحت غدوت إلى رسول الله صلى الله عليه وسلم، وقلت :يا رسول الله، إن امرأة استفتتني البارحة بكذا وكذا، فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم: إنا لله وإنا إليه راجعون، أنت والله هلكت وأهلكت، أين كنت عن هذه الآية : وَالَّذِينَ لا يَدْعُونَ مَعَ اللَّهِ إِلَهًا آخَرَ وَلا يَقْتُلُونَ النَّفْسَ الَّتِي حَرَّمَ اللَّهُ إِلا بِالْحَقِّ وَلا يَزْنُونَ إلى قوله :فَأُولَئِكَ يُبَدِّلُ اللَّهُ سَيِّئَاتِهِمْ حَسَنَاتٍ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا سورة الفرقان آية ٦٨-٧٠ قال: فخرجت من عند رسول الله صلى الله عليه وسلم، وأنا أعدو في سكك المدينة، وأقول: من يدلني على امرأة استفتتني البارحة كذا وكذا، والصبيان يقولون: جن أبو هريرة حتى إذا كان الليل لقيتها في ذلك الموطن، فأعلمتها بقول رسول الله صلى الله عليه وسلم، وأن لها التوبة، فشهقت شهقة من السرور، وقالت: إن لي حديقة وهي صدقة للمساكين لذنبي

Aku membaca –sebuah kisah- di kitab Tanbih al-Ghafilin, yang bersumber dari Abu Hurairah, ia berkata:

Pada suatu malam, aku berjalan di luar selepas melaksanakan shalat Isya bersama Rasululllah –shallallahu ‘alaihi wa sallam. Tiba-tiba aku bertemu dengan seorang perempuan bercadar yang tengah berdiri di jalan. Perempuan itu berkata, “Wahai Abu Hurairah, sesungguhnya aku telah melakukan suatu dosa besar. Apakah masih terbuka pintu tobat bagiku?” Maka aku pun bertanya, “Memangnya dosa apa yang kauperbuat?” Perempuan itu menjawab, “Aku telah berzina dan membunuh pula anak dari hasil perzinaanku.” Aku berkata kepada perempuan itu, “Kau telah binasa dan membinasakan! Demi Allah, tak terbuka lagi pintu tobat bagimu!” (Segera setelah mendengar ucapanku), perempuan itu menjerit dengan keras, lalu jatuh pingsan. Aku pun berlalu dari situ, lalu berkata-kata sendiri dalam hati, “Aku telah –berani- berfatwa sementara Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam- masih ada di tengah-tengah kami.” Maka, pada keesokan paginya, aku segera mendatangi Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– dan berkata kepada beliau, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya kemarin ada seorang perempuan yang meminta fatwa kepadaku begini dan begitu (lalu aku menjawabnya begini dan begitu).” Maka Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– berkata, Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un. Engkau, demi Allah, wahai Abu Hurairah, telah binasa dan membinasakan! Di mana posisimu dari ayat ini?” (Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– membacakan ayat berikut), Dan orang-orang yang tidak menyembah ilah yang lain beserta Allah dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah (untuk membunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang benar, dan tidak berzina. Barangsiapa yang melakukan yang demikian itu, niscaya dia mendapat pembalasan (dosa)nya. (Yakni) akan dilipatgandakan azab untuknya pada hari kiamat dan dia akan kekal dalam azab itu dalam keadaan terhina. Kecuali orang-orang yang bertobat, beriman dan mengerjakan amal salih, maka kejahatan mereka diganti Allah dengan kebaikan. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. al-Furqan:68-70). Aku pun keluar dari tempat Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam, berlari di lorong-lorong kota Madinah seraya terus bertanya-tanya, “Siapa yang bisa menunjukkan aku kepada perempuan yang kemarin meminta fatwa kepadaku begini dan begitu?” Sementara anak-anak kecil yang melihatku pada berkata, “Abu Hurairah telah gila!” Akhirnya, ketika malam tiba, aku pun mendapati perempuan itu di tempat kemarin. Maka aku pun memberitahukan kepadanya tentang ucapan Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– bahwa pintu tobat masih terbuka untuknya. Lantas, saking gembiranya, perempuan itu menjerit dengan keras seraya berkata, “Sesungguhnya aku mempunyai sebidang kebun, dan kini kebun itu (menjadi) sedekahku bagi orang-orang miskin untuk menebus dosaku.” … –SELESAI …

Bisa dilihat bahwa Ibn Quddamah al-Maqdisi hanya menyebutkan sumber penukilan kisah tersebut, yakni dari kitab Tanbih al-Ghafilin karya Abu al-Laits as-Samarqandi. Akan tetapi, beliau tidak menyebutkan sanad bagi kisah tersebut. Jika kita membuka kitab Tanbih al-Ghafilin, maka akan kita dapati bahwa Abu al-Laits as-Samarqandi menyebutkan sanadnya sebagai berikut:

حَدَّثَنَا أَبِي رَحِمَهُ اللَّهُ تَعَالَى، حَدَّثَنَا أَبُو الْحُسَيْنِ الْفَرَّاءُ، عَنْ أَبِي بَكْرٍ بِإِسْنَادِهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ تَعَالَى عَنْهُ، قَالَ … –وساق القصة …

Telah bercerita kepada kami ayahku –rahimahullah ta’ala, telah bercerita kepada kami Abu al-Husain al-Farra’, dari Abu Bakr dengan sanadnya yang bersumber dari Abu Hurairah … -kemudian beliau menyebutkan kisahnya (yakni kisah sebagaimana yang telah dituliskan di atas) …

Bisa dilihat bahwa sanad tersebut tidaklah tersambung kepada Abu Hurairah, bahkan terdapat keterputusan mata rantai perawi di antara Abu Bakr dengan Abu Hurairah. Tidak diketahui berapa orang perawi yang gugur dalam sanad tersebut. Hanya saja, bisa diperkirakan bahwa jarak di antara masa kehidupan perawi Abu Bakr dengan Abu Hurairah sangatlah jauh, dan ini –tentu saja- mengartikan bahwa di antara keduanya terdapat banyak perawi yang gugur (yakni tidak disebutkan). Dengan demikian, kisah dengan sanad yang demikian tidaklah memiliki validitas dan tentu tidak dapat diterima …

Adakah orang lain yang membawakan (mengeluarkan) kisah ini lengkap dengan sanadnya hingga tersambung kepada Abu Hurairah? Ada, yaitu Imam al-‘Uqaili –rahimahullah– di kitab adh-Dhu’afa al-Kabir (3/380), ketika menyebutkan tarjamah ‘Isa bin Syu’aib bin Tsauban. Imam al-‘Uqaili berkata sebagai berikut:

حدثنا محمد بن إسماعيل، قال: أخبرنا إبراهيم بن المنذر، قال: حدثنا عيسى بن شعيب بن ثوبان، مولى بني الدئل عن فليح، عن عبيد بن أبي عبيد، عن أبي هريرة، قال: صليت مع رسول الله صلى الله عليه وسلم العتمة، ثم انصرفت فإذا امرأة عند بابي، فسلمت ثم فتحت ودخلت، فبينما أنا في مسجدي أصلي إذ نقرت الباب فأذنت لها فدخلت، فقالت: إني جئت أسألك عن عمل عملته هل له من توبة؟ قالت: إني زنيت وولدته وقتلته، فقلت لها: ولا نعمة عين، ولا كرامة، فقامت وهي تدعو بالحيرة، وتقول: واحسرتاه، أخلق هذا الجسد للنار، قال: ثم صليت مع النبي الله صلى الله عليه وسلم الصبح من تلك الليلة، ثم جلسنا ننتظر الإذن عليه، فأذن لنا، فدخلنا، ثم خرج من كان معي وتخلفت، قال: ما لك يا أبا هريرة؟ ألك حاجة ؟ فقلت: يا رسول الله، صليت معك العتمة ثم انصرفت، فقصصت عليه ما قالت المرأة، فقال النبي صلى الله عليه وسلم: ما قلت لها؟ قال: قلت لها: ولا نعمة عين ولا كرامة، فقال النبي الله صلى الله عليه وسلم: بئس ما قلت لها، أما كنت تقرأ هذه الآية :والذين لا يدعون مع الله إلها آخر ولا يقتلون النفس التي حرم الله إلا بالحق سورة الفرقان آية ٦٨، قال أبو هريرة: فخرجت فلم أترك بالمدينة خصا ولا دارا إلا وقعت عليها، فقلت : إن يكن منكم المرأة التي جاءت إلى أبي هريرة البارحة فلتأتني ولتستبشر، فلما صليت مع النبي العتمة فإذا هي عند بابي، فقلت لها: أبشري، فإني قد دخلت على رسول الله صلى الله عليه وسلم، فذكرت له ما قلت وما قلت لك، فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم: بئس ما قلت لها، أما تقرأ هذه الآية، فقرأتها عليها، فخرت ساجدة، وقالت: الحمد لله الذي جعل لي مخرجا وتوبة مما عملت، إن هذه الجارية وابنها حران لوجه الله، وإني قد تبت مما عملت

 

Telah bercerita kepada kami Muhammad bin Isma’il, ia berkata: telah berkabar kepada kami Ibrahim bin al-Mundzir, ia berkata: telah bercerita kepada kami ‘Isa bin Syu’aib bin Tsauban, Maula Bani ad-Du-il, dari Fulaih, dari ‘Ubaid bin Abi ‘Ubaid, dari Abu Hurairah, ia berkata:

Aku shalat Isya bersama Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam, kemudian selepas shalat aku beranjak dan mendapati seorang perempuan berada di dekat pintuku. Aku pun berucap salam, membuka pintu, dan masuk ke dalam. Ketika aku sedang shalat di tempatku, perempuan tadi itu mengetuk pintuku. Aku mengizinkannya masuk, dan setelah ia masuk, ia berkata, “Sesungguhnya aku mendatangimu untuk bertanya tentang perbuatan yang telah kulakukan. Apakah pintu tobat masih terbuka untuk hal yang telah kuperbuat itu? Sesungguhnya aku telah berzina dan melahirkan anak dari perzinaanku itu, lalu aku membunuh anak itu. Apakah masih ada pintu tobat untukku?” Aku pun berkata kepadanya, “Tiada kebahagiaan dan kemurahan untukmu!” Perempuan itu pun pergi dari tempatku, berlari penuh kesedihan dan penyesalan seraya berkata, “Aduhai malang nian nasibku. Apakah tubuhku ini memang diciptakan untuk neraka?” Kemudian aku shalat Subuh bersama Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam. Selepas shalat, kami duduk menunggu izin untuk bisa menemui beliau. Tak lama kemudian, kami diizinkan untuk menemui beliau. Setelah orang yang bersamaku selesai dari urusannya dengan Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam, tibalah giliranku untuk menemui beliau. Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– bertanya kepadaku, “Ada apa denganmu, wahai Abu Hurairah? Ada keperluan apa?” Aku berkata kepada beliau, “Wahai Rasulullah, tadi malam aku shalat Isya bersamamu, kemudian aku pergi dan …,” lalu kuceritakanlah kepada beliau apa yang dikatakan oleh perempuan itu. Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– bertanya lagi, “Lantas apa yang kau katakan kepadanya?” Aku menjawab, “Tiada kebahagian dan kemurahan bagimu.” Maka Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– berkata, “Betapa buruk apa yang kau katakan kepadanya itu! Apakah kau tidak membaca ayat ini?” Beliau membacakan ayat, ““Dan orang-orang yang tidak menyembah ilah yang lain beserta Allah dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah (untuk membunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang benar.” (QS. al-Furqan:68).  Aku pun keluar dari tempat Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam, dan tidak ada satu gubug dan rumah pun di Madinah kecuali kudatangi seraya berkata, “Jika ada di antara kalian perempuan yang kemarin mendatangi Abu Hurairah, hendaklah ia mendatangiku dan bergembira!” Kemudian, tatkala aku telah shalat Isya bersama Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam, kudapati perempuan yang kemarin itu di depan pintuku. Maka aku pun berkata kepadanya, “Bergembiralah kau! Sesungguhnya aku telah mendatangi Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam- dan kuceritakanlah kepada beliau apa yang telah kaukatakan dan juga apa yang telah kukatakan kepadamu. Maka Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam- mengatakan bahwa ucapan yang kukatakan kepadamu itu sangatlah buruk, dan beliau mengatakan apakah aku tidak membaca ayat ini?” Kubacakanlah kepada perempuan tersebut ayat yang dibaca oleh Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam. (Mendengar itu), perempuan itu lantas menjatuhkan diri dengan bersujud seraya berucap, “Segala puji bagi Allah yang telah menjadikan untukku jalan keluar dan pintu tobat dari perbuatan dosa yang telah kuperbuat. Sesungguhnya hamba sahaya milikku ini beserta anaknya, keduanya telah merdeka. Aku membebaskan keduanya demi wajah Allah. Dan sungguh aku benar-benar bertobat dari dosa yang telah kulakukan.” … -SELESAI …

Demikianlah sanad yang dikeluarkan oleh Imam al-‘Uqaili di kitab adh-Dhu’afa al-Kabir bagi kisah tersebut. Ternyata sanadnya tidaklah sahih. Imam al-‘Uqaili sendiri mengatakan:

عيسى بن شعيب بن ثوبان عن فليح لا يتابع على حديثه هذا، وعبيد بن أبي عبيد مجهول …

‘Isa bin Syu’aib bin Tsauban, dari Fulaih tidak punya penyerta bagi haditsnya ini, sedangkan ‘Ubaid bin Abi ‘Ubaid adalah perawi majhul … -SELESAI …

Imam Ibn al-Jauzi –rahimahullah– turut pula mengeluarkan kisah ini di kitab al-Maudhu’at (1/121) dari jalan Imam al-‘Uqaili tersebut di atas. Beliau (Imam Ibn al-Jauzi) berkomentar mengenai kisah ini sebagai berikut:

هذا حديث لا يصح عن رسول الله صلى الله عليه وسلم. قال العقيلي: عيسى بن شعيب بن ثوبان عن فليح لا يتابع على حديثه هذا، وعبيد بن أبي عبيد مجهول، وقال ابن حبان: عيسى متروك …

Hadits ini tidaklah sahih berasal dari Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam. Imam al-‘Uqaili berkata, “’Isa bin Syu’aib bin Tsauban dari Fulaih tidak punya penyerta bagi hadits ini, sedangkan ‘Ubaid bin Abi ‘Ubaid adalah perawi majhul.” Adapun Imam Ibn Hibban, beliau berkata, “’Isa itu matruk.” … –SELESAI …

 

Ibn ‘Iraq al-Kinani berkata di kitab Tanzih asy-Syari’ah (1/94) berkata:

عيسى بن شعيب بن ثوبان المدني عن فليح الشماسي لا يعرف روى خبرا باطلا …

‘Isa bin Syu’aib bin Tsauban al-Madani dari Fulaih asy-Syamasi merupakan perawi yang tidak dikenal, ia meriwayatkan kabar yang batil … -SELESAI …

Di tempat lain, pada kitab yang sama (2/283), Ibn ‘Iraq al-Kinani berkata setelah membawakan kisah tersebut di atas:

ليس في هذا ما يقتضي الحكم على الحديث بالوضع وعيسى قال فيه الحافظ ابن حجر في التقريب : فيه لين، واصطلاح الحافظ في التقريب أن يعبر بهذه العبارة فيمن ليس له من الحديث إلا القليل، ولم يثبت فيه ما يترك حديثه من أجله، ولم يتابع على حديثه، وعبيد بن أبي عبيد ذكر الحافظ في لسان الميزان أنه روى عنه عاصم بن عبيد الله، والراوي عنه في هذا الخبر: فليح، فقد زالت جهالة عينه، وبقيت جهالة حاله فيكون مستورا، لكن الذهبي صرح في الميزان بأن الخبر موضوع، والله تعالى أعلم

Tidak ada alasan yang bisa menjadikan hadits ini dihukumi palsu. ‘Isa bin Syu’aib dikatakan oleh al-Hafizh Ibn Hajar di kitab at-Taqrib, “Pada dirinya terdapat kelemahan,” dan ungkapan tersebut digunakan oleh Ibn Hajar di kitab at-Taqrib bagi perawi yang tak memiliki hadits kecuali sedikit dan ia pun tidak memiliki penyerta bagi haditsnya, tetapi tidaklah ada alasan yang kuat bahwa pada dirinya ada sesuatu yang membuat haditsnya ditinggalkan dengan sebab dirinya. Adapun ‘Ubaid bin Abi ‘Ubaid, al-Hadizh menyebutkannya di kitab Lisan al-Mizan bahwasanya  orang yang meriwayatkan darinya adalah ‘Ashim bin ‘Ubaidillah, sedangkan yang meriwayatkan darinya dalam kisah ini adalah Fulaih. Dengan demikian, hilanglah majhul ‘ain dari ‘Ubaid bin Abi ‘Ubaid, tetapi masih tersisa majhul hal pada dirinya sehingga ia pun merupakan perawi yang mastur. Akan tetapi, Imam adz-Dzahabi menegaskan di kitab Mizan al-I’tidal bahwa riwayat ini adalah palsu, wallahu ta’ala a’lam … -SELESAI …

Dengan melihat penjelasan dan penilaian para ulama tersebut, bisa dikatakan bahwa riwayat dengan kisah tersebut merupakan riwayat yang tidak sahih, yakni merupakan riwayat yang BATIL atau paling tidak merupakan riwayat yang SANGAT LEMAH. Akan tetapi, sebagaimana ucapan Ibn al-‘Iraq al-Kinani barusan, Imam adz-Dzahabi –rahimahullah– telah menegaskan bahwa riwayat tersebut merupakan riwayat yang PALSU. Adapun penegasan Imam adz-Dzahabi tersebut dapat kita lihat di kitab Mizan al-I’tidal (5/378), yaitu pada tarjamah ‘Isa bin Syu’aib bin Tsauban al-Madani sebagai berikut:

عيسى بن شعيب بن ثوبان المدني مولى بني الدئل لا يعرف روى عن فليح الشماسى، عن عبيد بن أبي عبيد، عن أبي هريرة، قال: … وهذا خبر موضوع رواه إبراهيم بن المنذر الحزامي، عن عيسى هذا …

‘Isa bin Syu’aib bin Tsauban al-Madani, Maula Bani ad-Du-il, tidaklah dikenal. Ia meriwayatkan dari Fulaih asy-Syamasi, dari ‘Ubaid bin Abi ‘Ubaid, dari Abu Hurairah, ia berkata: … -lalu imam adz-Dzahabi menyebutkan kisah sebagaimana di atas lalu berkata, “Dan ini merupakan riwayat yang PALSU. Ibrahim bin al-Mundzir al-Hizami meriwayatkannya dari ‘Isa bin Syu’aib ini.” … -SELESAI …

Bandung, 20 Juni 2017

–HENDRA WIBAWA IBN TATO WANGSA WIDJAJA–