Tentang Mengenali Sesuatu Beserta Lawannya …

Untitled

Syaikh Muhammad Nashir ad-Din al-Albani –rahimahullah– berkata di kitab al-Ajwibah an-Nafi’ah (109-115):

 

إن مما يجب العلم به أن معرفة البدع التي أدخلت في الدين أمر هام جدا لأنه لا يتم للمسلم التقرب إلى الله تعالى إلا باجتنابها ولا يمكن ذلك إلا بمعرفة مفرداتها إذا كان لا يعرف قواعدها وأصولها وإلا وقع في البدعة وهو لا يشعر فهي من باب: “ما لا يقوم الواجب إلا به فهو واجب.” كما يقول علماء الأصول رحمهم الله تعالى. ومثل ذلك معرفة الشرك وأنواعه فإن من لا يعرف ذلك وقع فيه كما هو مشاهد من كثير من المسلمين الذين يتقربون إلى الله بما هو شرك كالنذر للأولياء والصالحين والحلف بهم والطواف بقبورهم وبناء المساجد عليها وغير ذلك مما هو معلوم شركه عند أهل العلم ولذلك فلا يكفي في التعبد الاقتصار على معرفة السنة فقط بل لا بد من معرفة ما يناقضها من البدع كما لا يكفي في الإيمان التوحيد دون معرفة ما يناقضه من الشركيات وإلى هذه الحقيقة أشار رسول الله صلى الله عليه وسلم بقوله: “من قال: لا إله إلا الله وكفر بما يعبد من دون الله حرم ماله ودمه وحسابه على الله”. رواه مسلم.

 

Sesungguhnya, di antara perkara yang wajib diketahui, bahwasanya ma’rifah al-bida’ (pengetahuan tentang bid’ah-bid’ah) yang disusupkan ke dalam agama itu merupakan perkara yang sangat penting. Hal itu dikarenakan, tidaklah akan sempurna taqarrub seorang muslim kepada Allah –ta’ala– kecuali dengan menjauhi bid’ah-bid’ah. Dan tidaklah mungkin hal itu terlaksana kecuali dengan mengetahui satu persatu dari bid’ah-bid’ah tersebut –jika memang dia tak mengetahui tentang kaidah-kaidah dan ushul-ushul bid’ah– karena jika tidak, maka bisa terjatuh ke dalam bid’ah tanpa menyadarinya. Maka, pengetahuan tentang bid’ah-bid’ah ini masuk ke dalam bab, “Hal yang apabila suatu kewajiban tak bisa tegak tanpanya, maka hal itu menjadi wajib,” sebagaimana yang dikatakan oleh para ulama ushulrahimahumullah ta’ala. Perkara lain (yang wajib diketahui) semisal ma’rifah al-bida’ ini adalah ma’rifah asy-syirk (pengetahuan tentang syirik) dan jenis-jenisnya, karena sesungguhnya orang yang tak mengetahui kesyirikan, dimungkinkan dirinya terjerumus ke dalamnya sebagaimana terlihat dari (perbuatan) kebanyakan kaum Muslimin yang ber-taqarrub kepada Allah melalui perkara-perkara syirik semisal nadzar kepada para wali dan orang-orang salih, bersumpah dengan nama-nama mereka, melakukan tawaf di kuburan mereka, membangun masjid di atas kuburan mereka, dan perbuatan-perbuatan lainnya yang telah dimaklumi kesyirikannya oleh ahli ilmu. Oleh karena itu, tidaklah cukup dalam perkara ibadah itu jika hanya membatasi dengan ma’rifah Sunnah saja, melainkan sudah semestinya seseorang itu untuk ma’rifah pula terhadap perkara-perkara yang menjadi lawan dari Sunnah, yaitu bid’ah sebagaimana tidak mencukupinya ma’rifah terhadap iman tauhid tanpa ma’rifah terhadap lawan dari tauhid, yaitu syirik. Terhadap hakikat inilah Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– berisyarat melalui ucapannya, “Barangsiapa yang mengucapkan laa ilaaha illallaahu seraya mengingkari segala sesuatu yang diibadahi selain Allah, maka haramlah harta dan darahnya, sedangkan perhitungannya terserah Allah.” (HR. Muslim)

 

فلم يكتف عليه السلام بالتوحيد بل ضم إليه الكفر بما سواه وذلك يستلزم معرفة الكفر وإلا وقع وهو لا يشعر وكذلك القول في السنة والبدعة ولا فرق ذلك لأن الإسلام قام على أصلين عظيمين: أن لا نعبد إلا الله وأن لا نعبده إلا بما شرع الله. فمن أخل بأحدهما فقد أخل بالآخر ولم يعبد الله تبارك وتعالى وتحقيق القول في هذين الأصلين تجده مبسوطا في كتب شيخي الإسلام ابن تيمية وابن القيم رحمهما الله تعالى. فثبت مما تقدم أن معرفة البدع أمر لا بد منه لتسلم عبادة المؤمن من البدعة التي تنافي التعبد الخالص لله تعالى فالبدع من الشر الذي يجب معرفته لا لإتيانه بل لاجتنابه على حد قول الشاعر:

عرفت الشر لا للشـ … ـر لكن لتوقيه

ومن لا يعرف الشر … من الخير يقع فيه

 

Maka (dalam sabdanya tersebut), Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– tidak mencukupkan dengan tauhid semata, bahkan beliau menggabungkan juga pengingkaran terhadap sesembahan selain-Nya. Tentu saja hal itu mengharuskan ma’rifah al-kufr (pengetahuan tentang kekufuran), karena jika tidak, dia bisa terjerumus ke dalam kekufuran tanpa menyadarinya. Demikian juga, tiada beda dalam masalah Sunnah dan bid’ah, karena Islam itu tegak di atas dua landasan yang agung, yaitu (1) agar kita tidak beribadah kecuali hanya kepada Allah semata, dan (2) agar kita tidak beribadah kepada-Nya kecuali dengan perkara yang disyariatkan oleh Allah bagi kita. Maka, barangsiapa yang menihilkan salah satunya, itu berarti dia telah menihilkan yang lainnya sehingga dirinya belum terhitung beribadah kepada Allah –tabaraka wa ta’ala. Adapun penjabaran mengenai kedua landasan ini bisa didapati secara luas dalam kitab-kitab karya dua Syaikh al-Islam, Ibn Taimiyah dan Ibn al-Qayyim –rahimahumallah ta’ala. Maka, dengan semua penjelasan yang telah lalu tersebut, semakin kukuhlah bahwa ma’rifah al-bida’ itu merupakan suatu kemestian untuk melepaskan ibadah orang beriman dari bid’ah yang berlawanan dengan kemurnian ibadah kepada Allah –ta’ala. Dengan demikian, bid’ah itu merupakan keburukan yang wajib diketahui. Dia harus diketahui oleh seseorang bukan untuk dilakukan, tetapi harus diketahui oleh seseorang agar dirinya menjauh dari bid’ah tersebut dengan batasan sebagaimana yang dikemukakan oleh seorang penyair, “Aku mengenali keburukan bukan untuk melakukan keburukan itu, tetapi untuk menjaga diri darinya. Siapa yang tak mengenali keburukan sehingga tak bisa membedakannya dari kebaikan, maka dia akan terjerumus ke dalamnya.”

 

وهذا المعنى مستقى من السنة فقد قال حذيفة بن اليمان رضي الله عنه: كان الناس يسألون رسول الله صلى الله عليه وسلم عن الخير وكنت أسأله عن الشر مخافة أن يدركني فقلت: يا رسول الله إنا كنا في جاهلية وشر فجاءنا الله بهذا الخير فهل بعد هذا الخير شر؟ قال: نعم. فقلت: هل بعد ذلك الشر من خير؟ قال: “نعم وفيه دخن” قلت: وما دخنه؟ قال: “قوم يستنون بغير سنتي ويهدون بغير هديي تعرف منهم وتنكر” فقلت: هل بعد ذلك الخير من شر؟ قال: “نعم دعاة على أبواب جهنم من أجابهم إليها قذفوه فيها”. فقلت: يا رسول الله صفهم لنا. قال: “نعم قوم من جلدتنا ويتكلمون بألسنتنا … الحديث.” أخرجه البخاري ومسلم

 

Dan makna syair tersebut disauk dari Sunnah. Dulu, Hudzaifah bin al-Yaman –radhiyallahu ‘anhu– pernah berkata:

Orang-orang bertanya kepada Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– tentang kebaikan, sementara aku bertanya kepada beliau mengenai keburukan karena aku merasa takut terjerumus ke dalam keburukan itu. Aku berkata, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya dahulu kami berada dalam kejahiliyahan dan keburukan. Lalu Allah mendatangkan kepada kami kebaikan (agama) ini. Lantas, apakah setelah kebaikan ini akan ada keburukan.” Beliau menjawab, “Ya.” Aku berkata, “Apakah setelah keburukan tersebut ada lagi kebaikan?” Beliau menjawab, “Ya. Akan tetapi, di dalam kebaikan itu ada kabut.” Aku berkata, “Kabut apa itu.” Beliau menjawab, “Orang-orang yang mengambil sunnah yang bukan dari sunnahku dan mengambil petunjuk yang bukan dari petunjukku. Kau akan mengenali sebagian dari mereka dan mengingkari mereka.” Aku bertanya lagi, “Apakah setelah kebaikan (yang berkabut) tersebut akan ada lagi keburukan?” Beliau menjawab, “Ya, para da’i yang mengajak ke pintu-pintu jahannam. Siapa yang memenuhi ajakan mereka, maka da’i-da’i itu akan menjerumuskannya ke dalam jahannam.” Aku berkata, “Wahai Rasulullah, jelaskanlah ciri-ciri mereka kepada kami.” Beliau berkata, “Ya, mereka itu dari kalangan kita juga dan berbicara dengan bahasa kita …,” (HR. al-Bukhari dan Muslim)

 

قلت: ولهذا كان من الضروري جدا تنبيه المسلمين على البدع التي دخلت في الدين وليس الأمر كما يتوهم البعض: أنه يكفي تعريفهم بالتوحيد والسنة فقط ولا ينبغي التعرض لبيان الشركيات والبدعيات بل يسكت عن ذلك وهذا نظر قاصر ناتج عن قلة المعرفة والعلم بحقيقة التوحيد الذي يباين الشرك والسنة التي تباين البدعة وهو في الوقت نفسه يدل على جهل هذا البعض بأن البدعة قد يقع فيها حتى الرجل العالم وذلك لأن أسباب البدعة كثيرة جدا لا مجال لذكرها الآن ولكن أذكر سببا واحدا منها وأضرب عليه مثلا فمن أسباب الابتداع في الدين الأحاديث الضعيفة والموضوعة فقد يخفى على بعض أهل العلم شيء منها ويظنها من الأحاديث الصحيحة فيعمل بها ويتقرب إلى الله تعالى ثم يقلده في ذلك الطلبة والعامة فتصير سنة متبعة فهذا مثلا الشيخ الفاضل والعلامة المحقق السيد جمال الدين القاسمي ألف كتابه القيم “إصلاح المساجد من البدع والعوائد” وقد انتفعت به كثيرا في المشروع الذي سبقت الإشارة إليه ومع ذلك فقد عقد فصلا في أمور ينبغي التنبه لها ذكر فيه عشرين مسألة ومنها المسألة (١٦- دخول الصبيان للمساجد) قال (ص ٢۰٥): “في الحديث: (وجنبوا مساجدكم صبيانكم ومجانينكم) وذلك لأن الصبي دأبه اللعب فبلعبه يشوش على المصلين وربما اتخذه ملعبا فنافى ذلك موضع المسجد فلذا يجنب عنه.”

 

Aku (Syaikh al-Albani) katakan, dengan demikian merupakan hal yang sangat penting untuk memperingatkan kaum Muslimin dari bid’ah-bid’ah yang disusupkan ke dalam agama (Islam). Dan perkara ini tidaklah sebagaimana pemikiran sebagian orang yang beranggapan, “Cukuplah hanya dengan mengenalkan kaum Muslimin terhadap tauhid dan Sunnah saja, dan tidak selayaknya mengemukakan lawan-lawan dari tauhid dan sunnah untuk menjelaskan kesyirikan-kesyirikan dan bid’ah-bid’ah. Bahkan hendaklah diam (berhenti) dari menjelaskan itu.” Tentu saja ini merupakan pandangan dangkal yang disebabkan oleh sedikitnya ma’rifah dan pengetahuan terhadap hakikat tauhid dan sunnah yang menjadi lawan dari syirik, juga karena sedikitnya ma’rifah dan pengetahuan terhadap hakikat sunnah yang menjadi lawan dari bid’ah. Dan pada saat yang sama, pandangan tersebut menunjukkan pula akan kebodohan orang yang berpendapat demikian, karena –pada kenyataannya- keterjerumusan terhadap bid’ah itu bisa dialami juga oleh orang yang berilmu, dan hal itu dikarenakan penyebab munculnya bid’ah itu sangatlah banyak –tetapi bukan sekarang saat untuk menyebutkannya. Pada kesempatan ini, aku hanya akan menyebutkan salah satu saja (dari sekian banyak penyebab bid’ah) sekaligus saya sebutkan pula contohnya. (salah satu penyebab) timbulnya bid’ah dalam agama adalah hadits-hadits dha’if dan palsu, dan terkadang dari antara hadits-hadits tersebut ada yang (kelemahan atau kepalsuannya) terluput dari pengetahuan sebagian ahli ilmu dan dia menyangka bahwa hadits tersebut termasuk di antara hadits-hadits sahih sehingga dia pun beramal dengannya dan ber-taqarrub kepada Allah –ta’ala, kemudian para penuntut ilmu dan orang-orang awam mengikutinya sehingga menjadi sunnah yang diikuti. Sebagai contohnya adalah (hal yang terjadi pada) Syaikh al-Fadhil, al-‘Allamah, al-Muhaqqiq, as-Sayyid Jamal ad-Din al-Qasimi. Dia menulis kitab yang sangat berharga yang berjudul Ishlah al-Masajid min al-Bida’ wa al-‘Awa-id. Aku sendiri telah banyak mengambil faidah dari kitabnya tersebut dalam hal-hal masyru’ (hal-hal yang sesuai dengan syariat) yang telah kuisyaratkan sebelumnya. Akan tetapi, bersamaan dengan itu, dia telah membuat sebuah pasal di dalam kitabnya tersebut mengenai masalah-masalah yang seyogianya diberi catatan (karena keliru/salah). Dia menyebutkan 20 masalah dalam pasal tersebut, salah satu di antaranya adalah masalah ke-16 dengan judul Dukhul ash-Shibyan li al-Masajid (Masuknya Anak-Anak ke dalam Masjid-Masjid), dan di situ –yakni pada halaman 205, dia mengatakan, “Disebutkan dalam hadits, ‘Jauhkanlah anak-anak kalian dan orang-orang gila kalian dari masjid-masjid kalian.Dan hal itu, karena anak-anak memang melekat pada diri mereka kebiasaan bermain yang akan mengganggu orang-orang yang sedang shalat. Bahkan terkadang anak-anak malah menjadikan masjid sebagai tempat untuk bermain sehingga tentu saja hal itu berlawanan dengan peruntukan masjid (sebagai tempat shalat dan ibadah). Oleh karena itu, seyogianya anak-anak memang dijauhkan dari masjid.”

 

قلت: فهذا الحديث ضعيف لا يحتج به وقد ضعفه جماعة من الأئمة مثل عبد الحق الأشبيلي وابن الجوزي والمنذري والبوصيري والهيثمي والعسقلاني وغيرهم. ومع ذلك خفي حاله على الشيخ القاسمي وبنى عليه حكما شرعيا وهو تجنيب الصبيان عن المسجد تعظيما للمسجد والواقع أنه بدعة لأنه خلاف ما كان عليه الأمر في عهد النبي صلى الله عليه وسلم كما هو مشروح في محله من كتب السنة وانظر كتابنا “صفة صلاة النبي صلى الله عليه وسلم ” (ص ٧٣ – الطبعة الثالثة) ….. وذلك فإن التنبيه على البدع أمر واجب على أهل العلم وقد قام بذلك طائفة منهم ، فألفوا كتبا كثيرة في هذا الباب، بعضها في قواعد البدع وأصولها وبعضها في فروعها، وبعضها جمع بين النوعين، وقد طالعتها جميعا وقرأت معها مئات الكتب الأخرى في الحديث والفقه والأدب وغيرها وجمعت منها مادة عظيمة في البدع ما أظن أن أحدا سبقني إلى مثلها، وهي أصل كتابي المشار إليه آنفا “قاموس البدع” الذي أسأل الله أن ييسر لي تهذيبه وتصنيفه وإخراجه للناس. وهذا الفصل الذي بين يديك هو دليل عليه ونموذج منه. والله سبحانه هو الموفق …

 

Aku (Syaikh al-Albani) katakan, hadits (yang dijadikan dasar oleh Syaikh al-Qasimi) itu dha’if (lemah), tidak bisa dijadikan sebagai dalil. Banyak kalangan pembesar ulama yang melemahkan hadits tersebut, seperti ‘Abd al-Haq al-Isybili, Ibn al-Jauzi, al-Mundziri, al-Bushiri, al-Haitsami, al-Asqalani, dan juga ulama-ulama selain mereka. Bersamaan dengan itu, meskipun para ulama telah melemahkan hadits tersebut, tetap saja hal itu tersembunyi (tidak diketahui) oleh Syaikh al-Qasimi sehingga dia membangun suatu hukum syariat di atas hadits lemah tersebut, yaitu menjauhkan anak-anak dari masjid untuk menjaga kehormatan masjid. Sebetulnya, pada hakikatnya hal itu merupakan bid’ah karena bertentangan dengan perkara yang berlaku pada masa Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– sebagaimana terdapat penjelasannya di dalam kitab-kitab Sunnah. Lihat pula kitab kami yang berjudul Shifat Shalah an-Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam– (halaman 73, cetakan ke-3) ….. demikianlah, sesungguhnya mewaspadakan (memperingatkan manusia) dari bid’ah-bid’ah itu merupakan perkara wajib bagi ahli ilmu. Sebagian di antara ahli ilmu telah melakukan hal tersebut. Mereka menulis banyak kitab dalam masalah ini. Sebagian di antara mereka menulis tentang kaidah-kaidah (untuk memahami) bid’ah dan ushul-nya (pokok-pokoknya), sebagian lagi menulis mengenai furu’ (cabang-cabangnya), sedangkan sebagian lainnya menggabungkan antara kedua jenis tersebut (ushul dan furu’). Aku sendiri telah menelaah semua kitab tersebut, dan bersamaan dengan itu, kubaca pula ratusan kitab lain dalam masalah hadits, fiqh, sastra, dan lain-lain. Dari semua itu, aku mengumpulkan (ke dalam sebuah kitab) sejumlah besar materi mengenai bid’ah, dan menurut dugaanku, tidak ada seorang pun yang mendahuluiku dalam mengumpulkan masalah-masalah bid’ah hingga sebanyak itu, dan semua itu menjadi kandungan pokok dari kitabku yang akan kusebutkan sekarang, yaitu kitab Qamus al-Bida’ yang aku memohon kepada Allah agar memudahkanku dalam menyempurnakan, menulis, dan menyebarkannya kepada manusia. Adapun pasal (yang kukemukakan) ke hadapan kalian ini merupakan salah satu contoh dari kandungan kitabku tersebut. Dan Allah subhanahu, Dialah yang memberi taufiq …

 

Bandung, 7 Februari 2016

–HENDRA WIBAWA IBN TATO WANGSA WIDJAJA–

Ar-Ruba’i; Empat Shahabat dalam Satu Sanad …

ruba'i

Hadits Pertama:

حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ عَنْ الزُّهْرِيِّ أَخْبَرَنِي السَّائِبُ بْنُ يَزِيدَ ابْنُ أُخْتِ نَمِرٍ أَنَّ حُوَيْطِبَ بْنَ عَبْدِ الْعُزَّى أَخْبَرَهُ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ السَّعْدِيِّ أَخْبَرَهُ أَنَّهُ قَدِمَ عَلَى عُمَرَ فِي خِلَافَتِهِ فَقَالَ لَهُ عُمَرُ أَلَمْ أُحَدَّثْ أَنَّكَ تَلِيَ مِنْ أَعْمَالِ النَّاسِ أَعْمَالًا فَإِذَا أُعْطِيتَ الْعُمَالَةَ كَرِهْتَهَا فَقُلْتُ بَلَى فَقَالَ عُمَرُ فَمَا تُرِيدُ إِلَى ذَلِكَ قُلْتُ إِنَّ لِي أَفْرَاسًا وَأَعْبُدًا وَأَنَا بِخَيْرٍ وَأُرِيدُ أَنْ تَكُونَ عُمَالَتِي صَدَقَةً عَلَى الْمُسْلِمِينَ قَالَ عُمَرُ لَا تَفْعَلْ فَإِنِّي كُنْتُ أَرَدْتُ الَّذِي أَرَدْتَ فَكَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُعْطِينِي الْعَطَاءَ فَأَقُولُ أَعْطِهِ أَفْقَرَ إِلَيْهِ مِنِّي حَتَّى أَعْطَانِي مَرَّةً مَالًا فَقُلْتُ أَعْطِهِ أَفْقَرَ إِلَيْهِ مِنِّي فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خُذْهُ فَتَمَوَّلْهُ وَتَصَدَّقْ بِهِ فَمَا جَاءَكَ مِنْ هَذَا الْمَالِ وَأَنْتَ غَيْرُ مُشْرِفٍ وَلَا سَائِلٍ فَخُذْهُ وَإِلَّا فَلَا تُتْبِعْهُ نَفْسَكَ

Imam al-Bukhari –rahimahullah– berkata:

Telah bercerita kepada kami Abu al-Yaman, telah berkabar kepada kami Syu’aib, dari az-Zuhri, telah berkabar kepadaku as-Sa-ib bin Yazid, anak saudara perempuan Namir, bahwa Huwaithib bin ‘Abd al-‘Uzza telah mengabarkan kepadanya bahwa ‘Abdullah bin as-Sa’di telah mengabarkan kepadanya bahwasanya dia mendatangi ‘Umar (bin al-Khaththab) pada masa kekhalifahannya, lalu ‘Umar berkata kepadanya, “Benarkah hal yang diberitakan kepadaku bahwa kau menangani urusan-urusan manusia tetapi ketika diberi imbalan untuk itu kau pun menolak untuk menerimanya?” Aku (‘Abdullah bin as-Sa’di) menjawab, “Benar.” ‘Umar berkata, “Apa maksudmu dengan hal itu” Aku menjawab, “Sesungguhnya aku mempunyai beberapa kuda dan beberapa budak. Aku juga berada dalam kehidupan yang baik sehingga aku memaksudkan agar upahku itu menjadi sedekah bagi kaum Muslimin.” ‘Umar berkata, “Jangan kau berbuat seperti itu. Sesungguhnya aku juga dulu memiliki maksud yang sama dengan maksudmu itu. Dulu Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam- memberiku suatu pemberian, lalu kukatakan agar pemberian itu diberikan saja kepada orang yang lebih membutuhkannya daripadaku. Hingga suatu waktu, beliau memberiku bagian harta, lalu kukatakan lagi kepada beliau agar memberikannya kepada orang yang lebih membutuhkannya daripadaku. Akan tetapi, kemudian Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam- berkata kepadaku, ‘Terimalah dan kembangkanlah itu, lalu kau bersedekah dengannya! Harta mana pun yang datang kepadamu sementara kau tak menginginkan dan tak memintanya, maka terimalah! Sebaliknya, jika harta itu tak datang kepadamu, maka janganlah kau mengikuti hawa nafsumu untuk memilikinya!’” -SELESAI …

Ada empat orang shahabat dalam sanad hadits tersebut, yaitu: (1) as-Sa’ib bin Yazid, (2) Huwaithib bin ‘Abd al-‘Uzza, (3) ‘Abdullah bin as-Sa’di, dan (4) ‘Umar bin al-Khaththab

Ibn Hajar al-‘Asqalani berkata di kitab Fath al-Bari:

والسائب فمن فوقه صحابة؛ ففيه أربعة من الصحابة في نسق

“Dan as-Sa-ib serta orang-orang di atasnya adalah shahabat, maka di dalam susunan sanad tersebut ada empat orang shahabat.” –SELESAI …

Hadits Kedua:

حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ الْمُعَلَّى الدِّمَشْقِيُّ، ثنا سُلَيْمَانُ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ، ثنا مُعَاوِيَةُ بْنُ صَالِحٍ الأَزْدِيُّ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ حَرْبٍ، عَنْ بَحِيرِ بْنِ سَعْدٍ، عَنْ خَالِدِ بْنِ مَعْدَانَ، عَنْ كَثِيرِ بْنِ مُرَّةَ، عَنْ نُعَيْمِ بْنِ هَمَّارٍ، عَنِ الْمِقْدَامِ بْنِ مَعْدي كَرِبَ، عَنْ أَبِي أَيُّوبَ الأَنْصَارِيِّ، عَنْ عَوْفِ بْنِ مَالِكٍ، قَالَ: خَرَجَ عَلَيْنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِالْهَاجِرَةِ وَهُوَ مَرْعُوبٌ ، فَقَالَ :أَطِيعُونِي مَا كُنْتُ بَيْنَ أَظْهُرِكُمْ، وَعَلَيْكُمْ بِآيَاتِ اللَّهِ، أَحِلُّوا حَلالَهُ وَحَرِّمُوا حَرَامَهُ

Imam ath-Thabarani –rahimahullah– berkata dalam al-Kabir:

Telah bercerita kepada kami Ahmad bin al-Mu’alla ad-Dimasyqi, telah bercerita kepada kami Sulaiman bin ‘Abd ar-Rahman, telah bercerita kepada kami Mu’awiyah bin Shalih al-Azdi, telah bercerita kepada kami Muhammad bin Harb, dari Bahir bin Sa’d, dari Khalid bin Ma’dan, dari Katsir bin Murrah, dari Nu’aim bin Himyar, dari al-Miqdam bin Ma’di Karib, dari Abu Ayyub al-Anshari, dari ‘Auf bin Malik, dia berkata: Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– keluar menemui kami di tengah hari yang panas dengan wajah yang cemas, lalu berkata, “Taatilah aku selama aku masih berada di antara kalian, dan wajib bagi kalian untuk berpegang dengan kitab Allah. Halalkanlah apa yang dihalalkannya dan haramkanlah apa yang diharamkannya.” –SELESAI …

Ada empat orang shahabat dalam sanad hadits tersebut, yaitu: (1) Nu’aim bin Himyar, (2) al-Miqdam bin Ma’di Karib, (3) Abu Ayyub al-Anshari, dan (4) ‘Auf bin Malik

Syaikh al-Albani berkata di kitab Silsilah al-Ahadits ash-Shahihah (3/459):

ومن لطائف إسناده أنه من رواية أربعة من الصحابة بعضهم عن بعض … رواه الطبراني في الكبير ورواته ثقات

“Di antara kehalusan sanadnya, bahwasanya hadits ini dari riwayat empat orang shahabat yang saling meriwayatkan satu sama lain … diriwayatkan oleh ath-Thabarani di dalam al-Kabir, dan para perawinya tepercaya.” –SELESAI …

Hadits Ketiga:

 حَدَّثَنَا سَعِيدُ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ الْمَخْزُومِيُّ وَأَبُو بَكْرِ بْنُ نَافِعٍ وَغَيْرُ وَاحِدٍ قَالُوا حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ عُيَيْنَةَ عَنْ الزُّهْرِيِّ عَنْ عُرْوَةَ بْنِ الزُّبَيْرِ عَنْ زَيْنَبَ بِنْتِ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ حَبِيبَةَ عَنْ أُمِّ حَبِيبَةَ عَنْ زَيْنَبَ بِنْتِ جَحْشٍ قَالَتْ اسْتَيْقَظَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ نَوْمٍ مُحْمَرًّا وَجْهُهُ وَهُوَ يَقُولُ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ يُرَدِّدُهَا ثَلَاثَ مَرَّاتٍ وَيْلٌ لِلْعَرَبِ مِنْ شَرٍّ قَدْ اقْتَرَبَ فُتِحَ الْيَوْمَ مِنْ رَدْمِ يَأْجُوجَ وَمَأْجُوجَ مِثْلُ هَذِهِ وَعَقَدَ عَشْرًا قَالَتْ زَيْنَبُ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَفَنَهْلِكُ وَفِينَا الصَّالِحُونَ قَالَ نَعَمْ إِذَا كَثُرَ الْخُبْثُ

Imam at-Tirmidzi –rahimahullah– berkata di kitab Sunan:

Telah bercerita kepada kami Sa’id bin ‘Abd ar-Rahman al-Makhzumi, Abu Bakr bin Nafi’, dan lain-lain, mereka sama berkata: telah bercerita kepada kami Sufyan bin ‘Uyainah, dari az-Zuhri, dari ‘Urwah bin az-Zubair, dari Zainab binti Abi Salamah, dari Habibah (binti ‘Ubaidillah bin Jahsy), dari Ummu Habibah (binti Abi Sufyan), dari Zainab binti Jahsy, dia berkata: Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– terjaga dari tidurnya dengan wajah yang memerah seraya berkata, “Laa ilaaha illallaahu,” tiga kali diucapkan, “Celakalah orang-orang Arab lantaran keburukan semakin dekat! Hari ini dinding Ya’juj dan Ma’juj telah terbuka seperti ini,” dan beliau membuat lingkaran dengan jari telunjuk dan ibu jarinya. Zainab binti Jahsy berkata, “Aku pun bertanya, ‘Wahai Rasulullah, akankah kita celaka sementara di antara kita ada orang-orang shalih?’” Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– menjawab, “Ya, jika keburukan semakin banyak.” –SELESAI …

Imam Muslim mengeluarkan pula hadits ini di dalam Shahih-nya, kitab al-Fitan wa Asy-rath as-Sa’ah, bab Iqtirab al-Fitan wa Fath Radm Ya’juj wa Ma’juj (2880), dari riwayat ash-hab Sufyan bin ‘Uyainah, dari Sufyan bin ‘Uyainah dengan sanad seperti ini. Imam Muslim berkata:

حدّثنا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ وَ سَعِيدُ بْنُ عَمْرٍو الأَشْعَثِيّ وَ زُهَيْرُ بْنُ حَرْبٍ وَ ابْنُ أَبِي عُمَرَ. قَالُوا: حَدّثَنَا سُفْيَانُ عَنِ الزّهْرِيّ بِهَذَا الإِسْنَادِ. وَزَادُوا فِي الإِسْنَادِ عَنْ سُفْيَانَ، فَقَالُوا: عَنْ زَيْنَبَ بِنْتِ أُمّ سَلَمَةَ، عَنْ حَبِيبَةَ، عَنْ أُمّ حَبِيبَةَ، عَنْ زَيْنَبَ بِنْتِ جَحْشٍ

Telah bercerita kepada kami Abu Bakr bin Abi Syaibah, Sa’id bin ‘Amr al-‘Asy’atsi, Zuhair bin Harb, dan Ibn Abi ‘Umar, mereka sama berkata: telah bercerita kepada kami Sufyan dari az-Zuhri dengan sanad ini, tetapi mereka menambahkan dalam sanadnya dari Sufyan dengan mengatakan: dari Zainab binti Ummu Salamah, dari Habibah, dari Ummu Habibah, dari Zainab binti Jahsy … –SELESAI …

Ada empat orang shahabat dalam sanad hadits tersebut, yaitu: (1) Zainab binti Abi Salamah, (2) Habibah (binti ‘Ubaidillah bin Jahsy), (3) Ummu Habibah (binti Abi Sufyan), dan (4) Zainab binti Jahsy

Dari keempat shahabat itu, dua orang di antaranya merupakan istri-istri Rasulullahshallallahu ‘alaihi wa sallam, yaitu Ummu Habibah (binti Abi Sufyan) dan Zainab binti Jahsy, sedangkan dua orang lainnya merupakan putri-putri tiri beliaushallallahu ‘alaihi wa sallam, yaitu Zainab binti Abi Salamah dan Habibah (binti ‘Ubaidillah bin Jahsy) …

Imam an-Nawawi –rahimahullah– berkata dalam Syarah-nya terhadap Shahih Muslim:

هذا الإسناد اجتمع فيه أربع صحابيات: زوجتان لرسول الله صلى الله عليه وسلم وربيبتان له بعضهن عن بعض

“Pada sanad ini terkumpul empat orang shahabat perempuan Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam, yaitu dua orang istri Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam- dan dua orang putri tiri beliau. Mereka meriwayatkan satu sama lain.” –SELESAI …

Syaikh Abu Muhammad ‘Abd al-Ghani bin Sa’id –rahimahullah– berkata di kitab ar-Ruba’i fi al-Hadits:

اجتمع في هذا الحديث زوجتان من أزواج النبي صلى الله عليه وسلم وهما: أم حبيبة، وزينب بنت جحش وربيبتان من ربائب النبي صلى الله عليه وسلم ، وهما: زينب بنت أم سلمة هي بنت أبي سلمة عبدالله بن عبدالأسد المخزومي، والأخرى حبيبة بنت أم حبيبة وهي بنت عُبَيْدِالله جحش

“Dalam hadits ini terkumpul dua orang istri Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam, yaitu Ummu Habibah dan Zainab binti Jahsy, dan dua orang putri tiri Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam, yaitu Zainab binti Ummu Salamah, yaitu putri dari Abu Salamah ‘Abdullah bin ‘Abd al-Asad al-Makhzumi dan yang lain adalah Habibah binti Ummu Habibah, yaitu putri dari ‘Ubaidillah bin Jahsy.” –SELESAI …

Referensi:

(1) ar-Ruba’i fi al-Hadits karya Abu Muhammad ‘Abd al-Ghani bin Sa’id; tahqiq: Syaikh ‘Ali Hasan al-Halabi al-Atsari …

(2) Fath al-Bari, karya Ibn Hajar al-‘Asqalani …

(3) Mu’jam al-Kabir karya ath-Thabarani …

(4) Shahih Muslim

(5) Silsilah al-Ahadits ash-Shahihah karya Syaikh al-Albani …

(6) Sunan at-Tirmidzi

(7) Syarh Shahih Muslim karya Imam an-Nawawi …

(8) Tuhfah al-Ahwadzi karya al-Mubarakfuri …

 

Bandung, 16 September 2015

–HENDRA WIBAWA IBN TATO WANGSA WIDJAJA–

Takbir Adzan Itu Takbiratain Kemudian Takbiratain …

adzan

Seringkali saya dengar, adzan dikumandangkan dengan jazm di antara dua takbir, yakni:

“Allaahu Akbar, Allaahu akbar,” pada dua kalimat takbir yang pertama … 

Kemudian dilanjutkan dengan membaca dua kalimat takbir kedua:

“Allaahu Akbar, Allaahu akbar,” yakni dengan jazm pula di antara kedua takbir itu …

Seperti itulah pengucapan kalimat takbir dalam adzan yang sering saya dengar, yakni terdapat jeda di antara dua kalimat takbir; tidak menyambungkan atau menggabungkan kedua kalimat takbir itu melainkan memisahkannya …

Padahal Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam– bersabda:

 إِذَا قَالَ الْمُؤَذِّنُ: اللهُ أَكْبَرُ اللهُ أَكْبَرُ فَقَالَ أَحَدُكُمْ: اللهُ أَكْبَرُ اللهُ أَكْبَرُ

Jika muadzin berucap, “Allaahu Akbarullaahu Akbar,” maka jawablah oleh masing-masing kamu, “Allaahu Akbarullaahu Akbar!” (HR. Muslim)

Berdasarkan hadits Muslim tersebut, jelas bahwa pengucapan kalimat takbir dalam adzan itu bukanlah, “Allaahu Akbar, Allaahu Akbar,” yang kemudian dilanjutkan dengan, “Allaahu Akbar, Allaahu Akbar.” Bukan, bukan seperti itu. Akan tetapi seharusnya dibaca takbiratain kemudian takbiratain, yakni Allaahu Akbarullaahu Akbar,” yang kemudian dilanjutkan dengan, “Allaahu Akbarullaahu Akbar.”

Wallahu a’lamu …

 *
**

Dalam Silsilah al-Ahadits adh-Dha’ifah wa al-Maudhu’ah, Syaikh al-Albani –rahimahullah– menyebutkan hadits nomor (71) sebagai berikut:

 

التَّكْبِيْرُ جَزْمٌ

“Takbir itu jazm (yakni dengan sukun di huruf akhir).”

Selanjutnya Syaikh al-Albani –rahimahullah– mengomentari hadits tersebut sebagai berikut:

 

لا أصل له كما قال الحافظ ابن حجر والسخاوي وكذا السيوطي وله رسالة خاصة في الحديث في كتابه الحاوي للفتاوي، وقد بين فيها أنه من قول إبراهيم النخعي، وأن معنى قوله جزم لا يمد، ثم ذكر قول من فسره بأنه لا يعرب بل يسكن آخره، ثم رده من وجوه ثلاثة أوردها فليراجعها من شاء …

ثم إن الحديث مع كونه لا أصل له مرفوعاً، وإنما هو من قول إبراهيم، فإنما يريد به التكبير في الصلاة كما يستفاد من كلام السيوطي في الرسالة المشار إليها، فلا علاقة له بالأذان كما توهم بعضهم، فإن هناك طائفة من المنتسبين للسنة في مصر وغيرها تؤذن كل تكبيرة على حدة (الله أكبر، الله أكبر) عملاً بهذا الحديث والتأذين على هذه الصفة مما لا أعلم له أصلاً في السنة، بل ظاهر الحديث الصحيح خلافه، فقد روى مسلم في صحيحه من حديث عمر بن الخطاب مرفوعاً إذا قال المؤذن: الله أكبر الله أكبر، فقال أحدكم: الله أكبر الله أكبر، ثم قال: أشهد أن لا إله إلا الله، قال: أشهد أن لا إله إلا الله … الحديث …

ففيه إشارة ظاهرة إلى أن المؤذن يجمع بين كل تكبيرتين، وأن السامع يجيبه كذلك، وفي شرح صحيح مسلم للنووي ما يؤيد هذا٬ فليراجعه من شاء. ومما يؤيد ذلك ما ورد في بعض الأحاديث أن الأذان كان شفعا شفعا … انتهى

 

Hadits tersebut tidak ada asalnya sebagaimana dikatakan oleh al-Hafizh Ibn Hajar dan as-Sakhawi. Begitu pula as-Suyuthi yang mempunyai risalah khusus mengenai hadits tersebut dalam kitabnya al-Hawi li al-Fatawi. Di situ as-Suyuthi menjelaskan bahwa sebetulnya hadits itu merupakan perkataan an-Nakha’i (bukan sabda Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam), dan bahwa makna dari perkataan an-Nakha’i, “Jazm,” maksudnya adalah, “Tidak memanjangkan.” Kemudian as-Suyuthi juga menyebutkan ucapan orang yang menafsirkan bahwa pengertian dari, “Jazm, maksudnya adalah, “Tidak meng-i’rab huruf akhirnya, bahkan mensukunkannya.” Kemudian as-Suyuthi memberikan bantahan dari tiga sisi, maka hendaklah orang yang ingin tahu merujuk ke sana …

Kemudian sesungguhnya hadits tersebut, yang pada kenyataan memang tidak ada asalnya secara marfu’ (yakni bukan ucapan Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam), sebetulnya hanya merupakan ucapan Ibrahim an-Nakha’i saja. Dan yang diinginkan oleh Ibrahim an-Nakha’i dengan ucapannya itu, yakni ucapan, “Takbir itu jazm,” maksudnya adalah takbir dalam shalat sebagaimana tersimpulkan dari ucapan as-Suyuthi di dalam risalah yang telah ditunjukkan. Dengan demikian, ucapan Ibrahim an-Nakha’i, “Takbir itu jazm,” sama sekali tidak ada kaitannya dengan adzan sebagaimana persangkaan sebagian orang. Sesungguhnya ada sebagian kelompok yang menisbatkan diri kepada Sunnah di negeri Mesir dan selainnya, mereka melakukan adzan dengan menyerukan satu takbir satu takbir, yakni mengucapkan, “Allaahu Akbar, Allaahu Akbar,” sebagai pengamalan dari hadits (yang sebetulnya merupakan ucapan Ibrahim an-Nakha’i) tersebut. Mereka mengumandangkan adzan dengan sifat tersebut, yakni sifat yang tak kuketahui asalnya dari Sunnah. Bahkan secara jelas menyelisihi tata cara menurut hadits yang shahih. Imam Muslim telah meriwayatkan di kitab Shahih-nya dari hadits ‘Umar bin al-Khaththab secara marfu’, (yang menyebutkan bahwa) jika muadzin mengucapkan, “Allaahu Akbarullaahu Akbar,” maka hendaklah masing-masing kalian mengucapkan, “Allaahu Akbarullaahu Akbar,” kemudian jika muadzin mengucapkan, “Asy-hadu an laa ilaaha illallaah,” hendaklah masing-masing kalian mengucapkan, “Asy-hadu an laa ilaaha illallaah,” … al-Hadits …

Maka di dalam hadits Muslim tersebut terdapat petunjuk agar muadzin menggabungkan dua takbir dalam masing-masing pengucapan, yakni, “Allaahu Akbarullahu Akbar,” kemudian, “Allaahu Akbarullaahu Akbar.” Demikian juga dengan orang yang mendengar adzan tersebut, hendaklah mengucapkan pula seperti itu. Dan dalam Syarh Shahih Muslim karya an-Nawawi terdapat hal yang menguatkan perkara tersebut, maka hendaklah orang yang ingin tahu merujuk ke sana. Dan di antara hal yang menguatkan perkara tersebut, disebutkan dalam beberapa hadits bahwa adzan biasanya diucapkan dua kali dua kali … SELESAI …

 
*
**

Syaikh al-Albani –rahimahullah– juga berkata di kitab Shahih at-Targhib wa at-Tarhib (1/221) sebagai berikut:

 

وفي الحديث إشارة إلى أن المؤذن يؤذن تكبيرتين تكبيرتين، وليس تكبيرة تكبيرة كما يفعله بعض المؤذ نون في بعض البلاد ، فتنبه. وأما حديث: (التكبير جزم) فلا اصل له،وعلى وأنه لا علاقة له بالأذان، وليس هذا مجال البيان

 

Di dalam hadits tersebut (yakni hadits Muslim) terdapat isyarat bahwa muadzin itu mengumandangkan takbiratain takbiratain (yakni mengucapkan, Allaahu Akbarullaahu Akbar,” kemudian mengucapkan, “Allaahu Akbarullaahu Akbar.”), bukan mengucapkan takbirah takbirah (yakni bukan mengucapkan, “Allaahu Akbar, Allaahu Akbar,” kemudian mengucapkan, “Allaahu Akbar, Allaahu Akbar,”) sebagaimana biasa dilakukan oleh para muadzin di banyak negeri. Maka perhatikanlah hal ini. Adapun hadits, “At-Takbir jazm (takbir itu dengan men-sukun-kan setiap ujung takbir),” maka sama sekali hadits tersebut tidak ada asalnya. Lagi pula ucapan tersebut tidak ada kaitannya dengan adzan, namun bukan di sini tempat untuk menjelaskannya … -SELESAI …

 *
**

Imam at-Tirmidzi –rahimahullah– di kitab Sunan berkata:

 وروي عن إبراهيم النخعي أنه قال التكبير جزم والسلام جزم

Dan diriwayatkan dari Ibrahim an-Nakha’i bahwasanya dia berkata, “Takbir itu jazm dan salam itu jazm.” –SELESAI …

Di kitab Tuhfah al-Ahwadzi, al-Mubarakfuri berkata sebagai berikut:

 قوله : (التكبير جزم والسلام جزم) أي لا يمدان ولا يعرب أواخر حروفهما بل يسكن ، فيقال الله أكبر ، السلام عليكم ورحمة الله، والجزم :القطع، منه سمي جزم الإعراب، وهو السكون كذا في النهاية لابن الأثير الجزري …

Ucapan Ibrahim an-Nakha’i, “Takbir itu jazm dan salam itu jazm,” yakni tidak memanjangkan pengucapan keduanya (dalam shalat –pent), juga tidak meng-i’rab akhir kedua huruf (yakni akhir huruf takbir dan akhir huruf salam), bahkan men-sukun-kan keduanya. Maka diucapkanlah, “Allaahu Akbar,” dan, “Assalaamu ‘alaikum wa rahmatullah.” Dan yang dimaksud dengan al-jazm adalah al-qath’u (memutus), daripadanya jazm dinamai al-i’rab, yaitu sukun. Demikianlah tersebut dalam an-Nihayah karya Ibn al-Atsir al-Jazari … SELESAI …

 

Bandung, 3 Juli 2015

–HENDRA WIBAWA IBN TATO WANGSA WIDJAJA–